Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

UEA Diduga Meretas Editor Financial Times Menggunakan Spyware ‘Israel’

AFP
Seorang wanita Israel menggunakan iPhone nya di depan kantor NSO group, di Herzliya, dekat Tel Aviv
Bagikan:

Hidayatullah.com — Uni Emirat Arab mungkin telah menggunakan spyware “Israel” untuk meretas ponsel milik editor surat kabar Financial Times Inggris, sebuah penyelidikan besar menemukan, lansir Middle East Eye.

Roula Khalaf kelahiran Lebanon, yang tahun lalu menjadi editor wanita pertama surat kabar yang berbasis di London, adalah salah satu dari lebih dari 180 jurnalis di seluruh dunia yang dipilih sebagai kandidat untuk pengawasan oleh klien pemerintah dari kelompok NSO “Israel”, menurut Guardian.

Penyelidikan menemukan bahwa UEA, yang telah menyebarkan spyware NSO “Israel” di masa lalu, mungkin juga berada di balik peretasan jurnalis di The Economist dan Wall Street Journal, dan mungkin telah menyebarkan malware ke 10.000 nomor telepon lainnya milik aktivis dan pengacara.

Spyware NSO terlibat dalam pembunuhan mengerikan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, kolumnis Middle East Eye dan Washington Post yang dipotong-potong oleh regu pembunuh Saudi di konsulat Istanbul di Riyadh pada Oktober 2018 dan yang tubuhnya tidak pernah ditemukan.

NSO, yang tunduk pada peraturan menteri pertahanan Zionis “Israel”, telah terlibat dalam serangkaian skandal peretasan dalam beberapa tahun terakhir dan digugat oleh Facebook.

Penyelidikan oleh Guardian dan 16 organisasi media lainnya menunjukkan penyalahgunaan terus-menerus dari spyware peretasan NSO, Pegasus, yang menurut perusahaan semata-mata dimaksudkan untuk memerangi “kejahatan serius dan terorisme”.

Selain UEA, penyelidikan menemukan bahwa pemerintah Azerbaijan, Bahrain, Hongaria, India, Kazakhstan, Meksiko, Maroko, Rwanda, dan Arab Saudi semuanya memilih jurnalis sebagai target pengawasan yang mungkin.

UEA diperkirakan telah memilih Khalaf sebagai target peretasan potensial pada tahun 2018, ketika dia menjadi wakil editor di FT.

Nomornya termasuk dalam daftar bocoran nomor ponsel yang dipilih untuk kemungkinan pengawasan oleh klien NSO.

Namun, keberadaan nomor teleponnya dalam data tidak mengungkapkan apakah dia menjadi sasaran percobaan peretasan.

Meskipun demikian, produk unggulan NSO, Pegasus, memungkinkan operator mengekstrak pesan, foto, dan email, merekam panggilan, dan secara diam-diam mengaktifkan mikrofon di iPhone dan perangkat Android.

‘Siapa Sumber Saya?’

Juga tercantum dalam catatan yang bocor adalah nomor telepon milik jurnalis Amerika Bradley Hope, yang pada saat pemilihannya adalah seorang karyawan di Wall Street Journal.

Hope telah memeriksa fakta draf buku tentang 1MDB, skandal korupsi multi-miliar dolar Malaysia yang mengarah pada penuntutan perdana menteri negara itu, Najib Razak.

Buku itu menunjukkan bahwa sebagian dari uang itu dihabiskan untuk membeli kapal pesiar mewah untuk Sheikh Mansour, seorang bangsawan senior Abu Dhabi yang merupakan wakil perdana menteri UEA dan pemilik Manchester City Football Club.

UEA diyakini berada di balik daftar Hope.

“Saya pikir mungkin hal nomor satu yang ingin diketahui oleh siapa pun yang menargetkan ponsel saya adalah: siapa sumber saya?” Harapan mengatakan kepada Guardian. “Mereka ingin tahu siapa yang memberikan wawasan ini.”

Nomor telepon Mesir dan Qatar milik Greg Carlstrom, seorang reporter Timur Tengah di Economist, juga terdaftar, dalam apa yang juga diyakini sebagai upaya peretasan oleh UEA.

‘Kebebasan Pers Sangat Penting’

Kelompok hak asasi manusia sebelumnya telah membunyikan alarm tentang penggunaan spyware oleh UEA dan negara-negara Teluk lainnya.

Pada tahun 2018, Citizen Lab, sebuah organisasi penelitian dan pengembangan di University of Toronto, mengatakan bahwa mereka telah menyaksikan “ekspansi signifikan” dari penggunaan Pegasus di Saudia Arabia, UEA, dan Bahrain.

Riyadh dilaporkan telah menggunakan Pegasus untuk melacak dan memata-matai Jamal Khashoggi sebelum pembunuhannya di kedutaan Saudi di Istanbul. Badan-badan intelijen AS mengatakan pada Februari bahwa putra mahkota Saudi, Muhammad bin Salman, bertanggung jawab atas kematian Khashoggi.

Pihak berwenang Saudi juga menggunakan Pegasus untuk menyadap telepon selama apa yang disebut kampanye anti-korupsi yang diperintahkan oleh bin Salman, di mana anggota keluarga kerajaan Saudi, menteri pemerintah dan taipan bisnis ditangkap dan ditahan di hotel Ritz Carlton di Riyadh pada bulan November 2017.

Pembela hak asasi manusia Ahmed Mansour, ditahan di sel isolasi di penjara Emirat sejak 2017, menjadi sasaran spyware Pegasus.

Pada bulan Desember, 36 jurnalis, produser, pembawa berita, dan eksekutif di saluran berita Qatar Al Jazeera mengatakan bahwa ponsel mereka telah diretas dengan Pegasus oleh pemerintah Arab Saudi dan UEA.

Didukung oleh raksasa teknologi seperti Microsoft dan Google, Facebook saat ini terlibat dalam pertempuran hukum dengan grup NSO, menuduh perusahaan Zionis “Israel” berusaha menginfeksi sekitar 1.400 “perangkat target” dengan spyware berbahaya yang dapat digunakan untuk mencuri informasi pengguna dari WhatsApp, aplikasi perpesanan milik Facebook.

Dalam sebuah pernyataan kepada Guardian dan organisasi mitra, NSO membantah “klaim palsu” penyelidikan tetapi mengatakan bahwa mereka akan “terus menyelidiki semua klaim penyalahgunaan yang kredibel dan mengambil tindakan yang sesuai”.

Perusahaan menambahkan: “NSO Group sedang dalam misi menyelamatkan jiwa, dan perusahaan akan dengan setia menjalankan misi ini tanpa terpengaruh, meskipun ada dan semua upaya terus menerus untuk mendiskreditkannya dengan alasan yang salah.”

Seorang juru bicara Financial Times mengatakan kepada Guardian: “Kebebasan pers sangat penting, dan campur tangan negara yang melanggar hukum atau pengawasan terhadap jurnalis tidak dapat diterima.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pfizer Menolak Produk Farmasinya Dipakai Eksekusi Mati

Pfizer Menolak Produk Farmasinya Dipakai Eksekusi Mati

Turki Undang Petinggi Militer Iraq ke Ankara Bahas Anti-Terorisme dan Kamp Bashiqa

Turki Undang Petinggi Militer Iraq ke Ankara Bahas Anti-Terorisme dan Kamp Bashiqa

Sekelompok Nenek Rusia Perbaiki Sendiri Jalan Berlubang di Kampungnya

Sekelompok Nenek Rusia Perbaiki Sendiri Jalan Berlubang di Kampungnya

Rwanda Luncurkan Ponsel Pintar Pertama Made in Africa

Rwanda Luncurkan Ponsel Pintar Pertama Made in Africa

Brigade Furqan Mengaku Sebagai Pelaku Serangan RPG di Maadi-Kairo

Brigade Furqan Mengaku Sebagai Pelaku Serangan RPG di Maadi-Kairo

Baca Juga

Berita Lainnya