Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Kelompok HAM Mengecam Libya dan Eropa atas Pelanggaran ‘Mengerikan’ terhadap Migran

Perahu karet migran terapung-apung di Laut Mediterania.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Amnesty International mengutuk “pelanggaran mengerikan” yang dilakukan terhadap para migran yang dikembalikan ke Libya setelah mencoba menyeberangi Laut Tengah. Hal itu dilaporkan dilakukan dengan kerja sama negara-negara Eropa, lansir Al Jazeera.

Kelompok hak asasi mengatakan pada hari Kamis (15/07/2021) bahwa bukti baru telah muncul dari “pelanggaran mengerikan, termasuk kekerasan seksual, terhadap laki-laki, perempuan dan anak-anak” dicegat di laut dan secara paksa dikembalikan ke pusat-pusat penahanan di negara Afrika Utara.

Amnesty, dalam laporan 50 halaman (PDF), mengutuk “keterlibatan negara-negara Eropa yang sedang berlangsung” karena bekerja sama dengan pihak berwenang di Libya yang dilanda perang.

Pada akhir tahun 2020, Direktorat Pemberantasan Migrasi Ilegal Libya telah “melegitimasi” pelanggaran dengan mengambil alih dua pusat penahanan yang dijalankan oleh kelompok-kelompok bersenjata dari mana ratusan pengungsi dan migran telah menghilang secara paksa, katanya.

Salah satu fasilitas ini adalah pusat Shara al-Zawiya Tripoli, kata laporan itu.

Paus Fransiskus dan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres telah menyerukan penutupan fasilitas ini.

Amnesty mengutip kesaksian penyintas dari satu fasilitas penjaga yang menjadikan perempuan sebagai korban kekerasan seksual “sebagai ganti pembebasan mereka atau untuk kebutuhan penting seperti air bersih”, atau kebebasan mereka.

Seorang mengatakan dia dipukuli habis-habisan karena menolak memenuhi permintaan seperti itu, dengan mengatakan: “Saya memberi tahu [penjaga] tidak. Dia menggunakan pistol untuk memukul saya kembali. Dia menggunakan sepatu kulit tentara … untuk [menendang] saya dari pinggang saya.”

Dua wanita muda di fasilitas itu mencoba bunuh diri sebagai akibat dari pelecehan tersebut, kata Amnesty.

Lainnya, termasuk anak laki-laki, digambarkan diraba-raba, didorong dan dilanggar.

Temuan berasal dari wawancara dengan 53 pengungsi dan migran, berusia antara 14 dan 50, dari negara-negara seperti Nigeria, Somalia dan Suriah, yang sebagian besar masih di Libya dan telah mampu melarikan diri dari kamp atau memiliki akses ke telepon.

Amnesty juga memeriksa dokumen, foto, dan video dari otoritas Libya dan PBB.

Kelompok hak asasi manusia mendesak Eropa untuk “menangguhkan kerja sama dalam migrasi dan kontrol perbatasan dengan Libya”.

‘Busuk Sampai ke Intinya’

Italia dan Uni Eropa telah bertahun-tahun membiayai, melatih, dan memberikan bantuan kepada penjaga pantai untuk menghentikan penyelundup membawa migran dan pengungsi dengan perahu tipis yang padat melintasi Mediterania ke Eropa.

Meskipun jatuh ke dalam kekacauan setelah jatuhnya rezim Muammar Khaddafi pada tahun 2011, Libya telah menjadi batu loncatan favorit bagi para migran yang mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa.

Beberapa melarikan diri dari konflik atau penganiayaan, sementara ratusan ribu lainnya melarikan diri dari kemiskinan.

Badan-badan PBB dan organisasi non-pemerintah yang beroperasi di Mediterania secara teratur mengecam kebijakan Eropa tentang pemulangan migran secara paksa.

Diana Eltahawy, wakil direktur Amnesty untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, menyebut laporan baru kelompok hak asasi itu “mengerikan”.

Ini “menjelaskan penderitaan orang-orang yang dicegat di laut dan dikembalikan ke Libya, di mana mereka segera disalurkan ke penahanan sewenang-wenang dan secara sistematis mengalami penyiksaan, kekerasan seksual, kerja paksa dan eksploitasi lainnya dengan impunitas total”, katanya.

Negara-negara Eropa “dengan memalukan terus memungkinkan dan membantu penjaga pantai Libya dalam menangkap orang-orang di laut dan secara paksa mengembalikan mereka ke neraka penahanan di Libya, meskipun tahu betul kengerian yang akan mereka alami”, kata Eltahawy.

Eltahawy mengatakan jaringan penahanan Libya “busuk sampai ke intinya dan harus dibongkar”.

Meskipun ada gencatan senjata antara faksi-faksi Libya yang bertikai sejak Oktober sebagai bagian dari rencana perdamaian yang didukung PBB setelah jatuhnya Gaddafi pada 2011, kelompok-kelompok bersenjata masih memegang kekuasaan di lapangan, dengan beberapa kamp migran yang mengendalikan.

Sejak awal musim panas, jumlah penyeberangan meningkat karena para migran memanfaatkan cuaca yang baik, tetapi jumlah orang yang hilang di laut juga meningkat.

Hampir 900 migran tewas tahun ini saat mencoba mencapai Eropa dari Afrika Utara, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi.

UNHCR mengatakan penjaga pantai membawa kembali lebih dari 13.000 orang ke Libya antara Januari dan Juni tahun ini, melebihi jumlah sepanjang tahun 2020.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Muslim Filipina Diberi Otonomi Khusus

Muslim Filipina Diberi Otonomi Khusus

Bank Dunia Sediakan Utang Miliaran Dolar untuk Pembelian Vaksin Covid-19

Bank Dunia Sediakan Utang Miliaran Dolar untuk Pembelian Vaksin Covid-19

Hizbullah Masih Ingin Hariri Menjadi PM Libanon

Hizbullah Masih Ingin Hariri Menjadi PM Libanon

Bush Dan Arroyo Sepakat Perangi Kelompok Islam

Bush Dan Arroyo Sepakat Perangi Kelompok Islam

Terlibat Penculikan YouTuber Muda Meksiko Dihukum Penjara 50 Tahun

Terlibat Penculikan YouTuber Muda Meksiko Dihukum Penjara 50 Tahun

Baca Juga

Berita Lainnya