Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Kanada Menyebut Serangan Islamofobia Baru terhadap Wanita Muslim sebagai ‘Kejahatan Kebencian’

Bagikan:

Hidayatullah.com–Serangan lain terhadap seorang ibu dan anak perempuan Muslim di Ontario Kanada pada hari Selasa (13/07/2021) dicap sebagai “kejahatan kebencian” oleh polisi Kanada. Kepolisian mengatakan pria itu mengejar dan mengancam akan membunuh korbannya, lapor Daily Sabah.

Ibu, 62, dan putrinya, 26, sedang berjalan melalui tempat parkir di kota Hamilton, barat Toronto, ketika sebuah kendaraan hampir menabrak salah satu dari mereka, kata polisi. Keduanya mengenakan jilbab dan menjadi sasaran hinaan rasial.

Pasangan itu berlari ke seberang jalan dan bersembunyi di semak-semak ketika tersangka berusia 40 tahun memulai pencarian, berteriak bahwa jika dia dapat menemukan mereka, dia akan membunuh mereka, kata polisi.

Seorang berteriak dan berlari minta tolong, dan orang-orang di sekitar ikut campur dan tersangka masuk ke kendaraannya dan pergi, lapor Canadian Broadcasting Corporation (CBC). Tersangka ditangkap, tetapi rinciannya tidak diberikan oleh polisi.

Dewan Nasional Muslim Kanada mengatakan kepada CBC bahwa mereka telah menerima pernyataan dari keluarga.

“Kami terguncang tetapi tidak terputus setelah serangan terhadap keluarga kami,” kata pernyataan itu. “Mari kita perjelas: individu ini berusaha meneror keluarga kami.”

Insiden kejahatan kebencian menakutkan itu, terjadi setelah pembunuhan baru-baru ini terhadap empat anggota keluarga Muslim yang sengaja ditabrak oleh sebuah kendaraan di London, Ontario, sebuah kota sekitar 80 mil sebelah barat Hamilton. Polisi mengatakan bahwa kejahatan dimotivasi oleh kebencian agama.

“Mengingat serangan London, ini sangat menakutkan bagi keluarga kami,” kata pernyataan itu. “Cukup sudah. Pemerintah harus berkomitmen untuk mengambil tindakan yang lebih kuat. Keluarga kami bisa terluka parah – dan kami tidak bisa membiarkan hal ini terus terjadi.”

Menyusul pembunuhan di London, pemerintah federal mengatakan akan mengadakan pertemuan darurat darurat tentang Islamofobia pada 22 Juli.

Polisi sedang menyelidiki insiden Hamilton sebagai kejahatan rasial, dan tersangka menghadapi tuduhan penyerangan dengan senjata, operasi berbahaya dari kendaraan bermotor dan mengucapkan ancaman pembunuhan, CBC melaporkan.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Dukung Pembunuhan Wartawan, Presiden Terpilih Filipina Terima Kecaman

Dukung Pembunuhan Wartawan, Presiden Terpilih Filipina Terima Kecaman

Dewan Negara Yunani Izinkan Pembangunan Masjid Pertama di Athena

Dewan Negara Yunani Izinkan Pembangunan Masjid Pertama di Athena

Tentara AS di Afghanistan Nistakan Al-Quran

Tentara AS di Afghanistan Nistakan Al-Quran

WHO Khawatir Penyebaran Covid-19 di Afrika

WHO Khawatir Penyebaran Covid-19 di Afrika

Uskup Agung Iraq Takut Militansi Islam

Uskup Agung Iraq Takut Militansi Islam

Baca Juga

Berita Lainnya