Ahad, 28 November 2021 / 22 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

UEA Meresmikan Kedutaan ‘Israel’ setelah Kesepakatan Normalisasi

kedutaan israel uea
kedutaan israel uea
Bagikan:

Hidayatullah.com–Uni Emirat Arab (UEA) meresmikan kedutaan besarnya di “Israel”, kurang dari setahun setelah kedua negara mengumumkan akan menjalin hubungan diplomatik resmi, lansir Al Jazeera.

Kedutaan tersebut terletak di gedung Bursa Efek Tel Aviv dan pembukaannya pada hari Rabu (14/07/2021) mengikuti peresmian kedutaan Zionis “Israel” di UEA bulan lalu.

Tempat di jantung distrik keuangan “Israel” menyoroti peran sentral kerja sama ekonomi yang dimainkan sejak UEA menjadi negara mayoritas-Arab ketiga yang mengakui penjajah “Israel”.

Pada upacara yang dihadiri oleh Presiden baru Zionis “Israel” Isaac Herzog, Duta Besar Emirat Mohamed al-Khaja menyebut pembukaan kedutaan sebagai “tonggak penting dalam hubungan yang berkembang antara kedua negara kami”.

“UEA dan ‘Israel’ sama-sama negara yang inovatif, kami dapat memanfaatkan kreativitas ini untuk bekerja menuju masa depan yang lebih sejahtera dan berkelanjutan bagi negara dan kawasan kami,” katanya.

Herzog menyerukan “perjanjian bersejarah” dengan UEA untuk “diperluas ke negara-negara lain yang mencari perdamaian dengan ‘Israel’”.

Melanggar Konsensus Arab

UEA menormalkan hubungan dengan Zionis “Israel” tahun lalu di bawah “Kesepakatan Abraham” yang dibuat oleh pemerintahan Presiden AS saat itu Donald Trump.

Penduduk Palestina marah dengan langkah itu, yang melanggar konsensus Arab selama beberapa dekade bahwa tidak boleh ada normalisasi hubungan tanpa perdamaian yang komprehensif dan abadi antara Zionis “Israel” dan Palestina.

Setelah kesepakatan UEA, “Israel” menormalkan hubungan dengan Bahrain, Maroko dan Sudan – juga memicu protes Palestina.

Zionis “Israel” dan UEA telah berusaha untuk menekankan keuntungan ekonomi yang ditawarkan oleh normalisasi.

Menteri Luar Negeri “Israel” Yair Lapid mengatakan kepada media Emirat bulan lalu bahwa perdagangan bilateral telah mencapai lebih dari $675,22 juta sejak penandatanganan Kesepakatan Abraham pada September 2020.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Jadi PM Malaysia Lagi, Mahathir Yakin Dapat Selamatkan Uang Negara yang Dikorupsi

Jadi PM Malaysia Lagi, Mahathir Yakin Dapat Selamatkan Uang Negara yang Dikorupsi

Dr Mahathir: Barat Tangisi Korban Paris, Lupakan Gaza

Dr Mahathir: Barat Tangisi Korban Paris, Lupakan Gaza

Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional  Akan Gelar Workshop  Terorisme

Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional Akan Gelar Workshop Terorisme

Sekjen PBB Ingin Sudan Dicoret dari Daftar Negara Sponsor Terorisme

Sekjen PBB Ingin Sudan Dicoret dari Daftar Negara Sponsor Terorisme

Pilot Afghan Tembak Mati 8 Tentara Amerika

Pilot Afghan Tembak Mati 8 Tentara Amerika

Baca Juga

Berita Lainnya