Sabtu, 23 Oktober 2021 / 16 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Hubungan Turki-‘Israel’ Penting bagi Stabilitas Timur Tengah, Kata Erdogan

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menghubungi mitra barunya dari “Israel”. Erdogan mengucapkan selamat kepadanya karena menjabat dan menggarisbawahi pentingnya hubungan bilateral mereka, lansir Middle East Eye.

Erdogan berbicara dengan Presiden “Israel” yang baru dilantik Yitzak Hertzog melalui telepon pada hari Senin (12/07/2021). Selama panggilan itu, presiden Turki mengatakan dia menekankan peran penting yang dimainkan “Israel” dan Turki dalam memastikan keamanan dan stabilitas di Timur Tengah.

Keduanya juga berbicara tentang potensi “kerja sama tinggi” di bidang energi, pariwisata dan teknologi, kata Erdogan setelah panggilan telepon.

Hertzog mengakui panggilan itu dalam sebuah tweet pada hari Senin, mengatakan kedua kepala negara “menekankan bahwa hubungan ‘Israel’-Turki sangat penting untuk keamanan dan stabilitas di Timur Tengah” dan bahwa mereka “menyetujui kelanjutan dialog untuk meningkatkan hubungan antara negara kita”.

Diskusi itu terjadi hanya beberapa hari setelah Erdogan bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Istanbul. Setelah pertemuan itu, presiden Turki mengatakan bahwa perdamaian dan stabilitas di kawasan itu tidak akan mungkin terjadi selama pendudukan Israel terus berlanjut.

Sebuah Era Baru?

Tetapi sumber-sumber dari dalam pemerintahan Erdogan pada bulan Juni mengatakan kepada Middle East Eye bahwa pemerintahan saat ini berharap bahwa era baru antara “Israel” dan Turki dapat dimulai setelah mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengundurkan diri.

Mengakhiri kekuasaan 12 tahun, Naftali Bennet mulai menjabat pada 13 Juni, dengan pelantikan Presiden Hertzog hanya beberapa minggu kemudian.

Hubungan antara Zionis “Israel” dan Turki paling buruk, setelah menyaksikan beberapa perselisihan dalam beberapa tahun terakhir, mengusir duta besar pada 2018 meskipun ada ikatan komersial yang kuat.

Mengakui ketidaksepakatan di masa lalu, Erdogan mengatakan komunikasi antara “Israel” dan Turki harus dipertahankan terlepas dari potensi perselisihan di masa depan.

Erdogan mengatakan upaya “Israel” untuk memperbaiki hubungan dengan Turki juga dapat memiliki efek positif pada hasil pendudukan penjajah “Israel” atas Palestina. Presiden Turki juga mencatat bahwa masyarakat internasional mengharapkan solusi dua negara yang permanen dan komprehensif dalam kerangka resolusi PBB.

Ankara telah berulang kali mengutuk pendudukan “Israel” di Tepi Barat, pengepungan Gaza dan perlakuan terhadap warga Palestina.

Berbicara tentang hubungan Turki dengan “Israel” pada bulan Desember, Erdogan menekankan bahwa masalah berada di atas pemerintahan. Dia juga mencatat bahwa “kebijakan Palestina adalah garis merah kami”.

“Tidak mungkin bagi kami untuk menerima kebijakan Palestina ‘Israel’,” katanya saat itu. “Tindakan tanpa ampun mereka di sana tidak dapat diterima.”

Hubungan yang tegang di bawah pemerintahan Erdogan memanas pada 2010 ketika pasukan komando “Israel” menyerbu Mavi Marmara, bagian dari armada yang berusaha menembus blokade penjajah “Israel” di Gaza, menewaskan delapan warga negara Turki dan seorang aktivis Amerika-Turki, sementara warga negara Turki lainnya kemudian meninggal karena luka-lukanya.

Pada 2016, kedua negara memulihkan hubungan dalam kesepakatan rekonsiliasi yang mencakup penunjukan duta besar, mengakhiri sanksi antara satu sama lain, dan Zionis “Israel” setuju untuk membayar kompensasi kepada keluarga korban.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kanada Mendakwa Tuduhan Terorisme terhadap Tersangka Penyerangan Keluarga Muslim

Kanada Mendakwa Tuduhan Terorisme terhadap Tersangka Penyerangan Keluarga Muslim

Partisipasi Koptik Naik Signifikan dalam Pemilu Mesir

Partisipasi Koptik Naik Signifikan dalam Pemilu Mesir

Swiss Periksa Aset Para Diktator

Swiss Periksa Aset Para Diktator

Nigeria Ajukan RUU Antipelecehan Seksual

Nigeria Ajukan RUU Antipelecehan Seksual

Amerika dan Inggris Perintahkan Warganya Tinggalkan Yaman

Amerika dan Inggris Perintahkan Warganya Tinggalkan Yaman

Baca Juga

Berita Lainnya