Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

AS Mengutip China, Myanmar, Ethiopia dalam Laporan Genosida

Kunjungan Menteri China Turki
Courtesy Al Jazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemerintahan Biden pada Senin memperbarui tuduhan genosida terhadap China atas penindasan Muslim Uighur dan minoritas lainnya di wilayah barat laut Xinjiang. Ini juga memperingatkan Eritrea, Ethiopia, Myanmar dan Sudan Selatan tentang kemungkinan sanksi lebih lanjut untuk pembersihan etnis dalam konflik yang mereka terlibat.

AS mengirim pesan dalam rilis laporan tahunan Departemen Luar Negeri kepada Kongres tentang pencegahan genosida dan kekejaman. Laporan menyerukan pemerintah federal untuk menguraikan langkah-langkah yang diambil untuk mencegah dan menghentikan tindakan semacam itu di luar negeri.

“Pemerintahan ini akan membela dan melindungi hak asasi manusia di seluruh dunia, dan mengakui pencegahan kekejaman adalah kepentingan keamanan nasional inti dan tanggung jawab moral inti,” katanya, dikutip AP.

Laporan itu mengatakan AS terus percaya bahwa tindakan China terhadap Uighur merupakan “genosida.” Temuan itu pertama kali diumumkan oleh pemerintahan mantan Presiden Donald Trump, seperti tekad bahwa Myanmar terlibat dalam “pembersihan etnis” terhadap Muslim Rohingya di negara bagian Rakhine utara.

Laporan tersebut mencatat bahwa Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah beberapa kali menegaskan kembali klaim pemerintah sebelumnya bahwa “Republik Rakyat China melakukan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap Uighur, yang mayoritas Muslim, dan anggota kelompok etnis dan agama minoritas lainnya di Xinjiang.”

Kejahatan-kejahatan China termasuk pemenjaraan, penyiksaan, sterilisasi paksa, dan penganiayaan, kata laporan itu. Ia menambahkan bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden telah menindaklanjuti dan memperluas sanksi era Trump atas dugaan kekejaman tersebut.

Laporan itu mengatakan Myanmar, juga dikenal sebagai Burma, tetap berada pada risiko khusus untuk genosida. Dikatakan AS akan terus berkoordinasi dengan sekutu dan mitra untuk menekan pemerintah militer di sana untuk menghentikan semua penindasan, termasuk tindakan keras terhadap perbedaan pendapat yang mengikuti kudeta pada Februari, serta kekerasan terhadap Rohingya.

Laporan itu juga membawa Eritrea dan Ethiopia ke tugas pembersihan etnis dalam tindakan keras mereka terhadap perbedaan pendapat di wilayah Tigray barat Ethiopia. Blinken pada bulan Maret mengatakan kepada Kongres bahwa tindakan di sana sama dengan “pembersihan etnis.”

Pemerintah sejak itu menuntut penarikan penuh pasukan Eritrea dari Tigray dan telah memberlakukan larangan perjalanan pada pejabat tertentu.

Di tempat lain di Afrika, laporan tersebut mengutip kondisi yang memburuk di Sudan Selatan, di mana dikatakan bahwa pemerintah “telah melakukan pembunuhan di luar proses hukum termasuk pembunuhan berbasis etnis terhadap warga sipil, kekerasan seksual yang meluas, dan penggunaan makanan sebagai senjata perang.”

“Mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia di Sudan Selatan harus dimintai pertanggungjawaban,” katanya.

Laporan itu mengatakan pemerintahan Biden akan terus mendukung upaya untuk membawa militan Negara Islam ke pengadilan atas kekejaman yang dilakukan terhadap minoritas agama di Irak dan Suriah. Ini juga menegaskan kembali komitmen AS untuk meminta pertanggungjawaban Presiden Suriah Bashar Assad dan pemerintahnya atas pelanggaran.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Tunawisma di Amerika Serikat Mencapai 500 Ribu Orang

Tunawisma di Amerika Serikat Mencapai 500 Ribu Orang

Siklon Mora Akan Menghantam Bangladesh, 1 Juta Orang Dievakuasi

Siklon Mora Akan Menghantam Bangladesh, 1 Juta Orang Dievakuasi

Tokoh Liberal, Al Jabiri, Meninggal Dunia

Tokoh Liberal, Al Jabiri, Meninggal Dunia

UNRA Tidak Becus, Pengungsi Sudan Mogok Makan

UNRA Tidak Becus, Pengungsi Sudan Mogok Makan

Turki Menemukan Cadangan Gas Alam di Laut Hitam Bersamaan dengan Ikrar Erdogan untuk Era Baru

Turki Menemukan Cadangan Gas Alam di Laut Hitam Bersamaan dengan Ikrar Erdogan untuk Era Baru

Baca Juga

Berita Lainnya