Selasa, 19 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Laporan: Penyangkalan atas Genosida Srebrenica Masih Meluas

AJ
200.000 kaum Muslim tewas dibantai, ribuan dipaksa mengungsi dari rumah mereka dan lebih 20 ribu Muslimah diperkosa dalam Perang Balkan tahun 1992-1995
Bagikan:

Hidayatullah.com— Penyangkalan atas genosida Srebrenica, di mana lebih dari 8.000 Muslim Bosnia dibantai oleh pasukan Serbia Bosnia, masih meluas di wilayah itu hingga hari ini. Hal itu menurut sebuah laporan baru yang dirilis minggu ini, lansir Anadolu Agency.

“Penyangkalan genosida, termasuk pemuliaan kejahatan perang dan penjahat, tetap tersebar luas di Bosnia dan Herzegovina dan negara-negara tetangga,” kata Srebrenica Genocide Denial Report 2021, yang diterbitkan oleh Srebrenica Memorial Center, Jum’at (10/07/2021).

Menurut laporan itu, ada 234 kasus penolakan genosida dalam wacana publik dan media regional selama setahun terakhir – 142 di Serbia, 60 di Bosnia dan Herzegovina, dan 19 di Montenegro.

“Tiga taktik retorika paling umum yang digunakan dalam penolakan genosida tetap memperdebatkan jumlah dan identitas korban, teori konspirasi yang menantang putusan dan integritas pengadilan internasional, dan revisionisme sejarah nasionalis,” kata laporan itu, yang mencakup data dari antara 1 Mei 2020 dan 30 April 2021.

“Upaya untuk membungkam atau meremehkan wacana publik tentang genosida” dan “menggambarkan pengakuan dan peringatan genosida sebagai serangan terhadap rakyat Serbia” adalah di antara praktik umum yang digunakan untuk menyangkal, kata laporan itu.

“Penghalang adopsi undang-undang yang melarang penolakan genosida” dan “penentangan terhadap pengakuan resmi atau kecaman genosida oleh negara bagian, pemerintah daerah, dan lembaga” juga digunakan untuk menyangkal kekejaman itu, tambahnya.

Genosida Srebrenica

Lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia terbunuh ketika pasukan Serbia Bosnia menyerang Srebrenica pada Juli 1995, meskipun ada pasukan penjaga perdamaian Belanda.

Pasukan Serbia berusaha merebut wilayah dari Muslim Bosnia dan Kroasia untuk membentuk sebuah negara.

Dewan Keamanan PBB telah menyatakan Srebrenica sebagai “daerah aman” pada musim semi tahun 1993. Namun, pasukan yang dipimpin oleh Jenderal Ratko Mladic, yang kemudian dinyatakan bersalah atas kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, genosida, dan menyerbu zona PBB.

Pasukan Belanda gagal bertindak ketika pasukan Serbia menduduki daerah itu, menewaskan sekitar 2.000 pria dan anak laki-laki pada 11 Juli saja.

Sekitar 15.000 penduduk Srebrenica melarikan diri ke pegunungan sekitarnya, tetapi pasukan Serbia memburu dan membunuh 6.000 orang lagi.

Mayat korban telah ditemukan di 570 tempat berbeda di negara ini.

Pada tahun 2007, Mahkamah Internasional di Den Haag memutuskan bahwa genosida telah dilakukan di Srebrenica.

Pada tanggal 8 Juni 2021, hakim pengadilan PBB menguatkan dalam persidangan tingkat kedua vonis yang menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Mladic karena genosida, penganiayaan, kejahatan terhadap kemanusiaan, pemusnahan, dan kejahatan perang lainnya di Bosnia dan Herzegovina.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Proses Pengadilan dan Penangkapan Muslim di Sri Lanka jadi Sorotan

Proses Pengadilan dan Penangkapan Muslim di Sri Lanka jadi Sorotan

Bahas Iran dan Suriah, Raja Salman Pimpin KTT Liga Arab

Bahas Iran dan Suriah, Raja Salman Pimpin KTT Liga Arab

44 Tentara AS Luka setelah Penjara Abu Ghraib diserang

44 Tentara AS Luka setelah Penjara Abu Ghraib diserang

Myanmar Kejar Penghasut Kerusuhan

Myanmar Kejar Penghasut Kerusuhan

Kemendagri Jerman: 35 Pemegang Paspor Diplomatik Turki Minta Suaka

Kemendagri Jerman: 35 Pemegang Paspor Diplomatik Turki Minta Suaka

Baca Juga

Berita Lainnya