Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Pengadilan Tinggi Vonis 10 Pemimpin Ikhwanul Muslimin Hukuman Seumur Hidup

ikhwanul muslimin LE
Pemimpin Ikhwanul Muslimin Mohamed Badie, di persidangan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pengadilan banding tertinggi Mesir telah menegakkan hukuman seumur hidup terhadap 10 pemimpin Ikhwanul Muslimin yang dilarang di Mesir. Di antaranya termasuk ketua kelompok tersebut, kantor berita milik negara MENA melaporkan.

Putusan pada hari Ahad (11/07/2021) menguatkan putusan 2019 oleh pengadilan pidana Kairo dari semua 10, termasuk pemimpin kelompok, atau pemandu tertinggi, Mohamed Badie, atas tuduhan terkait dengan pembunuhan polisi dan pengorganisasian pembobolan penjara massal selama pemberontakan Mesir 2011. Pemberontakan itu memuncak dengan penggulingan penguasa lama Hosni Mubarak.

Para terdakwa dinyatakan bersalah membantu sekitar 20.000 tahanan melarikan diri, dan merusak keamanan nasional dengan berkonspirasi dengan kelompok bersenjata asing – kelompok Palestina, Hamas, dan Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon.

Sementara itu, Pengadilan Kasasi membebaskan delapan pemimpin tingkat menengah Ikhwanul Muslimin, yang sebelumnya divonis 15 tahun penjara, lansir Al Jazeera.

Semua hukuman, yang dipertimbangkan oleh pengadilan di tingkat banding, adalah final.

Putusan hari Ahad menguatkan beberapa hukuman seumur hidup terbaru bagi para pemimpin Ikhwanul Muslimin. Mereka telah diadili beberapa kali sejak tindakan keras terhadap kelompok itu pada 2013 menyusul kudeta militer yang menggulingkan presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis, mendiang Muhammad Mursi.

Kudeta untuk menggulingkan Mursi dipimpin oleh sekarang-Presiden Abdel Fattah el-Sisi, yang melarang Ikhwanul pada akhir 2013 dan telah mengawasi tindakan keras yang luas, memenjarakan ribuan pendukungnya.

Puluhan ribu penduduk Mesir telah ditangkap sejak 2013, dan banyak yang telah meninggalkan negara itu. Mursi sendiri adalah seorang terdakwa dalam kasus pembobolan penjara, tetapi dia pingsan di ruang sidang dan meninggal saat muncul dalam persidangan terpisah pada musim panas 2019.

Bulan lalu, Pengadilan Kasasi menguatkan hukuman mati untuk 12 orang yang terlibat dalam protes 2013, termasuk beberapa pemimpin senior Ikhwanul Muslimin.

Philip Luther, direktur penelitian dan advokasi Amnesty International untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, mengatakan pada saat itu bahwa hukuman mati “membayangi seluruh sistem peradilan negara itu”.

Mesir telah menjadi algojo paling sering ketiga di dunia, kata Luther, menambahkan bahwa setidaknya 51 pria dan wanita telah dieksekusi pada tahun 2021 sejauh ini.

Demikian pula, kelompok hak asasi lainnya di Mesir dan luar negeri telah mengecam pengadilan dan hukuman mati sebagai ejekan keadilan.

Ikhwanul Muslimin, yang didirikan di Mesir pada tahun 1928, menyerukan agar Islam menjadi jantung kehidupan publik.

Ini memantapkan dirinya sebagai gerakan oposisi utama di Mesir meskipun mengalami penindasan selama beberapa dekade, dan telah mengilhami gerakan spin-off dan partai politik di seluruh dunia Muslim.

Tapi itu tetap dilarang di beberapa negara termasuk Mesir karena dugaan hubungannya dengan “terorisme”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Prancis Naikkan Usia Konsen Seksual Jadi 15 Tahun

Prancis Naikkan Usia Konsen Seksual Jadi 15 Tahun

Mencoblos Muslim, Rakyat AS Minta Ampun ke Yesus

Mencoblos Muslim, Rakyat AS Minta Ampun ke Yesus

Al Azhar Akan Bekali Para Pengacara dengan Pengetahuan Syariat

Al Azhar Akan Bekali Para Pengacara dengan Pengetahuan Syariat

Universitas Kairo Memecat 4 Profesor karena Aktif di Ikhwanul Muslimin

Universitas Kairo Memecat 4 Profesor karena Aktif di Ikhwanul Muslimin

Pengusaha Donald Trump Lebih Dipercaya Daripada Bible

Pengusaha Donald Trump Lebih Dipercaya Daripada Bible

Baca Juga

Berita Lainnya