Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Raja Yordania dan Presiden ‘Israel’ Mengadakan Pembicaraan setelah Kesepakatan Air Bersih

Raja Abdullah berbicara di Majelis Umum PBB
Bagikan:

Hidayatullah.com — Raja Yordania Abdullah II pada hari Sabtu (10/07/2021) menerima telepon dari presiden baru “Israel”, Isaac Herzog, dan membahas upaya perdamaian Timur Tengah, kantor berita pemerintah Petra melaporkan.

Abdullah “menekankan pentingnya bekerja menuju perdamaian yang adil dan komprehensif” antara “Israel” dan Palestina “berdasarkan solusi dua negara”, kata badan tersebut, menurut AFP.

Raja Yordania, di mana sekitar setengah dari 10 juta penduduknya berasal dari Palestina, mengatakan kepada Herzog bahwa jalan menuju perdamaian abadi di kawasan itu adalah pembentukan negara Palestina yang merdeka.

Herzog, yang dilantik sebagai presiden “Israel” pada hari Rabu (07/07/2021), mentwit bahwa dia menekankan “pentingnya hubungan strategis antara negara kita”.

“Saya memberi tahu Yang Mulia bahwa saya bermaksud untuk memperkuat ikatan,” tambah Herzog.

Seruan itu datang dua hari setelah “Israel” dan Yordania mencapai kesepakatan bagi negara Yahudi untuk menjual air dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya ke kerajaan yang kering itu sambil secara signifikan meningkatkan ekspor Yordania ke Palestina di Tepi Barat yang diduduki penjajah “Israel”.

Kedua negara mengumumkan pada hari Sabtu bahwa “Israel” akan menjual 50m meter kubik air, lansir Middle East Eye.

Kantor Herzog mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Abdullah “menyatakan kepuasannya setelah kembalinya hubungan diplomatik antara kedua negara ke jalur yang benar”.

Presiden seperti dikutip mengatakan dia ingin memperkuat hubungan ekonomi dan pariwisata antara kedua negara.

Hubungan antara Yordania dan Zionis “Israel”, yang memiliki perjanjian damai 1994, menjadi tegang di bawah mantan perdana menteri “Israel” Benjamin Netanyahu.

Awal tahun ini, dia dilarang menggunakan wilayah udara Yordania, menggagalkan apa yang seharusnya menjadi perjalanan pertamanya ke Uni Emirat Arab.

Netanyahu digantikan bulan lalu oleh Naftali Bennett, yang koalisinya telah menetapkan hubungan yang hangat dengan Amman sebagai prioritas kebijakan luar negeri.

Yordania adalah salah satu negara yang paling kekurangan air di dunia, dan para ahli mengatakan negara itu telah bergulat dengan salah satu kekeringan paling parah dalam sejarahnya.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Bush Katakan, Tuhan Memerintahnya Serang Iraq dan Afghanistan

Bush Katakan, Tuhan Memerintahnya Serang Iraq dan Afghanistan

Mahasiswa Indonesia di Pakistan Saksikan Peristiwa Pengeboman

Mahasiswa Indonesia di Pakistan Saksikan Peristiwa Pengeboman

Para Investor Suriah Lari ke Mesir

Para Investor Suriah Lari ke Mesir

Israel Bertaruh atas Kunjungan Paus

Israel Bertaruh atas Kunjungan Paus

Prancis: Pilih Sanksi Diperberat daripada Intervensi Militer ke Iran

Prancis: Pilih Sanksi Diperberat daripada Intervensi Militer ke Iran

Baca Juga

Berita Lainnya