Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

Penyintas Genosida Srebrenica: ‘Itu Akan Terjadi pada Kita Lagi’

Genosida Srebrenica Anadolu Agency
Genosida Srebrenica
Bagikan:

Hidayatullah.com — Penduduk yang selamat dari genosida Srebrenica, di mana pasukan Serbia secara sistematis membunuh lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia selama beberapa hari, telah menandai peringatan 26 tahun pembunuhan tersebut.

Peti mati dengan sisa-sisa 19 orang Bosnia yang ditemukan di kuburan massal dan diidentifikasi baru-baru ini melalui tes DNA, telah dimakamkan pada hari Ahad (11/07/2021) di pemakaman peringatan bagi korban genosida di tepi kota Bosnia timur, lansir Al Jazeera.

Vahid Suljic adalah seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun pada saat itu dari desa terdekat Voljavica, yang mencari perlindungan di Srebrenica bersama keluarganya.

Dia selamat dari genosida, tetapi apa yang dia saksikan membuatnya trauma selama bertahun-tahun.

Suljic menceritakan pengalamannya dan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia khawatir genosida dapat dilakukan lagi terhadap orang-orang Bosnia jika penolakan Serbia terhadap genosida berlanjut dan ketegangan yang berkepanjangan muncul kembali.

Melarikan Diri ke Srebrenica

Antara 1992 dan 1995, Bosnia dan Herzegovina terlibat dalam perang etnis yang mengadu domba Serbia, Kroasia, dan Muslim Bosnia. Sekitar 100.000 orang terbunuh.

Pasukan Serbia Bosnia mulai menyerang desa-desa, kota-kota dan kota-kota di seluruh Bosnia pada tahun 1992, dengan tujuan untuk “membersihkan etnis” non-Serbia di wilayah tersebut untuk menciptakan Serbia Raya.

Bagi keluarga Suljic, mimpi buruk dimulai pada Mei 1992 ketika mereka pertama kali mendengar unit paramiliter dari Serbia menyiksa, membunuh, dan membawa orang Bosnia ke kamp konsentrasi di daerah tetangga Voljavica, yang terletak di perbatasan Serbia.

Khawatir mereka bisa segera menghadapi nasib yang sama, keluarga Suljic melarikan diri ke hutan terdekat di mana mereka bersembunyi selama sekitar dua minggu. Selama waktu itu, paramiliter Serbia tiba di desa mereka dan orang tua yang tidak bisa melarikan diri ke hutan dibakar hidup-hidup di salah satu rumah, kata Suljic.

Untuk menyelamatkan hidup mereka, sekelompok 250 warga sipil Bosnia dari Voljavica memutuskan untuk melakukan perjalanan sepanjang hari melalui hutan ke Srebrenica, yang terletak 15km (9,3 mil) jauhnya, sejak itu dikendalikan oleh tentara Bosnia.

Selama perjalanan mereka, pasukan Serbia dua kali menyergap kelompok itu dengan tembakan senapan mesin. Di setiap “sarang senapan mesin”, ada sekitar 30-50 penembak, kata Suljic. Sekitar 60-70 orang Bosnia tewas dalam penyergapan tersebut.

Keluarganya, termasuk saudara perempuannya yang berusia 10 tahun, selamat dengan melemparkan diri ke sungai terdekat dan menunggu hingga malam tiba sebelum melanjutkan perjalanan ke Srebrenica.

“Kami sebenarnya seperti binatang buas yang diburu karena mereka telah bersiap [untuk membunuh kami] di banyak tempat,” kata Suljic.

“Srebrenica dikepung di semua sisi dan mereka tahu bahwa orang-orang dari daerah sekitarnya mencoba masuk ke Srebrenica, dan mereka telah bersiap untuk ini.”

Genosida terjadi meskipun Srebrenica adalah “daerah aman” yang dilindungi PBB di mana sekitar 50.000 orang Bosnia mencari perlindungan.

Genosida

Ketika “daerah aman” Srebrenica jatuh ke tangan pasukan Serbia pada 11 Juli 1995, Suljic dan keluarganya termasuk di antara ribuan orang yang mencari perlindungan di dalam dan di luar bekas pabrik baterai tempat pangkalan PBB yang dipegang oleh batalion tentara Belanda dari tentara PBB berada.

Suljic menyaksikan pasukan Serbia, mengenakan seragam PBB untuk menyamar sebagai tentara Belanda, masuk dengan bebas dan mengamati semua orang di pangkalan.

Pada malam hari ketika orang-orang sedang tidur, pasukan Serbia memisahkan para pria dari keluarga mereka untuk membunuh mereka dan juga membawa beberapa wanita dan gadis keluar dari pangkalan dan memperkosa mereka.

Suljic mengatakan tentara Belanda tidak melakukan apa pun untuk menghentikan apa yang dilakukan pasukan Serbia.

“[Pasukan Serbia] melakukan apa yang mereka inginkan. Mereka memiliki kendali penuh atas pangkalan.”

“Saya ingat laki-laki [Bosniak] berteriak dan meminta bantuan setiap malam,” kata Suljic.

Di siang hari, Suljic juga akan mendengar jeritan melengking di hutan ketika dia akan pergi mengambil air dari sungai di ladang dekat pangkalan.

“Saya melihat mayat [di sana], kepala terpenggal … tidak mungkin dijelaskan dengan kata-kata.”

Pada tahun 2019, Mahkamah Agung Belanda menguatkan tanggung jawab parsial Belanda atas kematian sekitar 350 Muslim Bosnia yang dibunuh oleh pasukan Serbia di Srebrenica.

Setelah tiga hari di pangkalan, bus tiba. Tentara Belanda memberi tahu mereka bahwa perempuan dan anak-anak akan dievakuasi ke kota Tuzla, di wilayah yang dibebaskan yang dikendalikan oleh tentara Bosnia, tetapi semua laki-laki berusia antara 11 dan 77 tahun harus tinggal dan menunggu untuk dijemput oleh bus lain.

Saat paman Suljic membawanya ke bus, tentara Serbia secara paksa memisahkan mereka dan Suljic tidak pernah melihat pamannya lagi.

“Saat kami melakukan perjalanan ke Tuzla, kami menyaksikan orang-orang yang ditangkap dibawa untuk ditembak. Di antara mereka, saya mengenali tetangga saya, dengan siapa saya bermain sebelum dan selama perang. Mereka tampak ketakutan dan trauma,” kata Suljic.

Ketika para wanita dan anak-anak sampai di Tuzla, mereka tinggal di kamp pengungsi dan menunggu kabar dari orang yang mereka cintai.

Ayah Suljic berhasil melarikan diri dan setelah tujuh hari berjalan melalui hutan, melintasi garis Serbia dan selamat dari penembakan dan penyergapan di tengah kelaparan, ayah Suljic termasuk di antara minoritas kecil orang Bosnia yang berhasil keluar hidup-hidup.

Beberapa tahun yang lalu, keluarga Suljic menerima telepon yang memberi tahu mereka bahwa mayat pamannya telah ditemukan di kuburan massal yang berbeda.

Beberapa jenazah saudara laki-laki ayahnya, Vahdet Suljic, yang saat itu berusia 28 tahun, kemudian ditemukan di tiga kuburan massal yang berbeda, sejauh 30 km (sekitar 19 mil) terpisah. Mereka telah mengubur beberapa jenazahnya dua kali, tetapi lebih dari separuh jenazahnya masih hilang.

Hanya dalam tiga hari, pasukan Serbia membunuh lebih dari separuh keluarga, termasuk paman, sepupu dan kerabat lainnya, kata Suljic.

Penyangkalan Genosida

Beberapa ribu orang Serbia dan Bosnia terus tinggal di kota miskin Srebrenica. Suljic menggambarkannya sebagai “kota mati” hari ini, tanpa prospek. Dia sekarang tinggal di negara Teluk Qatar.

Sementara 26 tahun telah berlalu sejak genosida, para penyintas masih berjuang melawan penyangkalan luas dari fakta sejarah Serbia yang telah dikonfirmasi berkali-kali oleh pengadilan internasional di Den Haag.

Poster dan grafiti yang memuliakan Ratko Mladic, jenderal yang memimpin pasukan Serbia Bosnia dan dihukum karena genosida, secara teratur ditemukan di daerah-daerah berpenduduk Serbia di Bosnia serta di negara tetangga Serbia dan Montenegro.

Sebelum peringatan 26 tahun genosida, media Bosnia melaporkan pada hari Jumat tentang perayaan perang Serbia yang diadakan di halaman belakang sebuah gereja yang terletak di atas pusat peringatan, dengan musik menggelegar secara provokatif.

Laporan Penolakan Genosida Srebrenica (PDF) terbaru yang diterbitkan pada hari Jumat oleh Pusat Peringatan Srebrenica mengidentifikasi setidaknya 234 contoh penolakan genosida dalam wacana publik regional dan media pada tahun lalu, sebagian besar kasus terjadi di Serbia.

Laporan tersebut menemukan bahwa mayoritas penyangkal genosida Srebrenica bekerja di sektor publik, termasuk 28 yang saat ini memegang jabatan di pemerintah negara bagian dan tingkat entitas. Yang mengkhawatirkan, banyak dari mereka aktif dalam aparat politik dan militer Serbia selama perang Bosnia.

Lejla Gacanica, editor laporan tersebut, mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat bahwa narasi yang menyangkal genosida dan memuliakan penjahat perang telah meningkat pada tahun lalu dan penolakan di wilayah tersebut adalah bagian dari strategi negara Serbia.

Menurut sarjana genosida Amerika Gregory H Stanton, yang menciptakan teori “10 tahap genosida”, penyangkalan adalah “di antara indikator paling pasti dari pembantaian genosida lebih lanjut”.

Suljic mengatakan ketegangan yang masih membara dan penolakan genosida menimbulkan risiko besar bagi masa depan.

“Jika situasinya terus seperti ini, saya pikir Srebrenica [genosida lain] akan terjadi pada kita lagi”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pemain Bola Real Madrid Tolak Bekerja dengan Perangkat Lunak ‘Mossad’

Pemain Bola Real Madrid Tolak Bekerja dengan Perangkat Lunak ‘Mossad’

Kosovo Mungkin Akan Punya Presiden Wanita

Kosovo Mungkin Akan Punya Presiden Wanita

Dahsyatnya Angin Ribut Friederike yang Menderu di Eropa [Video]

Dahsyatnya Angin Ribut Friederike yang Menderu di Eropa [Video]

Pemain Anggar Amerika Kecam Retorika Donald Trump yang Anti-Muslim

Pemain Anggar Amerika Kecam Retorika Donald Trump yang Anti-Muslim

Surat Keperawanan yang Membuat Resah

Surat Keperawanan yang Membuat Resah

Baca Juga

Berita Lainnya