Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

GitHub Menutup Situs Pelecehan Muslim setelah ‘Menjual Muslimah’ Secara Online 

Anam Khan, 20, pingsan setelah keluarganya menerima berita kematian saudara laki-lakinya dalam kekerasan kebencian terhadap Muslim di New Delhi | Kredit gambar: Rakhi Bose, (News18)
Bagikan:

Hidayatullah.com — Awal pekan ini, GitHub menghapus situs kebencian yang menargetkan wanita Muslim dan menjualnya. Situs web yang diberi nama Sulli Deals, adalah istilah yang digunakan untuk menghina Muslim.

Situs aktivis, artis, dan jurnalis menemukan nama dan foto mereka ditampilkan di sebuah situs tanpa persetujuan mereka. Web tersebut menggunakan istilah yang menghina wanita Muslim.

Situs ini pertama kali muncul pada hari Ahad, tetapi belum ada informasi tentang siapa yang membuatnya. Situs web tersebut aktif setidaknya selama 20 hari sebelum dihapus pada hari Senin, dan memiliki foto lebih dari 90 wanita di dalamnya.

Dalam sebuah pernyataan, GitHub mengatakan bahwa kebijakannya melarang konten yang menargetkan komunitas: GitHub memiliki kebijakan lama terhadap konten dan perilaku yang melibatkan pelecehan, diskriminasi, dan menghasut kekerasan. Kami menangguhkan akun pengguna setelah penyelidikan laporan aktivitas tersebut, yang semuanya melanggar kebijakan kami.

Pelecehan

Bansari Kamdar, seorang kolumnis, jurnalis dan peneliti keturunan India menulis kasus ini di laman The Diplomat. Dalam tulisan berjudul “Muslim Women in India ‘Auctioned’ Online Using GitHub”, 7 Juli 2021, ia mengutip para Muslimah yang jadi korban pelecehan.

“Mereka menargetkan kami karena kami perempuan, kami Muslim dan kami blak-blakan,” kata Noor, seorang profesional kesehatan masyarakat, yang bangun pada hari Senin untuk menemukan dia sedang “dilelang” online di situs web GitHub, “Sulli Deals.”Sulli‘ adalah kata yang menghina wanita Muslim.

Noor bukan satu-satunya, tulis Bansarai. Hampir 80 wanita Muslim, sebagian besar seniman, peneliti, jurnalis, dan mahasiswa, yang aktif di media sosial, menemukan identitas mereka dipalsukan dan gambar serta nama mereka ditampilkan di situs ini tanpa persetujuan mereka, di samping judul yang menghina dan merendahkan seperti “Kesepakatan sulli Anda tentang hari itu…”

“Aku marah, seberapa rendah kamu bisa membungkuk hanya karena kamu membenci kami? Ini jelas Islamofobia. Kami berada di lapangan, kami bekerja untuk rakyat dan kami menempati ruang,” kata Noor.

Selama pandemi, ia telah bekerja dengan berbagai organisasi nirlaba untuk meningkatkan kesadaran dan dana untuk semua orang, mulai dari korban Covid-19 hingga pengungsi Rohingya, yang kehilangan segalanya dalam kebakaran di kamp Kanchan Kunj di Delhi. Ini bukan pertama kalinya Noor menghadapi kebencian dan pelecehan online untuk identitasnya, tetapi dia tidak mengharapkan kampanye yang terkoordinasi seperti itu.

“Tidak mudah untuk membangun situs web di GitHub dan yang satu ini memiliki animasi dan bahasa yang jelas. Ada orang-orang terpelajar yang terlibat di sini,” kata Noor.

Situs web di GitHub, platform pengembangan perangkat lunak sumber terbuka, mengklaim sebagai “proyek sumber terbuka yang digerakkan oleh komunitas.” Menurut para korban, banyak dari “ekosistem sayap kanan” memposting dan membagikan situs web tersebut di Twitter. Ajeet Bharti, mantan editor Op-India dan salah satu pendiri Do Politics, mendapat kecaman karena mempromosikan situs web tersebut. “Jika seseorang membawa banyak hal untuk massa umum, apa yang bisa salah,” tweetnya.

Sayangnya tidak ada protes terhadap apa yang dilakukan terhadap Bharti.  Sejak hari Minggu, beberapa wanita telah menonaktifkan akun mereka dan yang lain telah mengajukan FIR dan pengaduan ke polisi tetapi tetap putus asa.

“Orang-orang ini tidak menyesal, mereka tidak takut, karena mereka tahu tidak akan terjadi apa-apa pada mereka,” kata wanita lain yang menjadi sasaran situs web tersebut. “Jika polisi berniat, orang-orang ini akan ditemukan sekarang dan para pemerkosa potensial ini akan berada di balik jeruji besi.”

Setelah dorongan besar-besaran untuk melaporkan GitHub, konten situs web telah offline dan akun telah ditangguhkan. Namun, perusahaan milik Microsoft tersebut belum memberi tahu para wanita mengenai identitas akun tersebut atau mengumumkan penyelidikan formal apa pun atas masalah tersebut.

Akun Twitter anonim telah mengklaim bertanggung jawab untuk membangun situs web dengan surat proton bekas dan VPN berbayar. Pemilik akun mengatakan bahwa dia berencana untuk memulai kembali halaman dan sudah mulai memasang kode.

“Penyalahgunaan adalah penyalahgunaan. Sebagai wanita, kita berjalan di jalan, dan kita dicubit dan disentuh tanpa persetujuan kita. Satu-satunya perbedaan, dan bagian yang paling membuat frustrasi tentang ini, adalah bahwa saya masih tidak tahu siapa yang berada di balik ini,” kata pilot Hana Mohsin Khan, yang mengetahui tentang fotonya pada Minggu malam, membuatnya tidak bisa tidur nyenyak sejak itu.

“Mereka memberi tahu kami bahwa ini pasti terjadi jika, sebagai wanita Muslim, kami memasang foto kami secara online,” kata Khan. “Ini menyalahkan korban. Mereka yang berada di belakang ini menganggap perempuan adalah sasaran empuk, bahwa kita akan dipermalukan sebagai masyarakat. Adalah tanggung jawab komunitas kami untuk tidak membiarkan mereka menang,” tambahnya.

Salah seorang muslimah yang terdaftar dalam aplikasi itu adalah wartawan bernama Fatima Khan. Khan pernah melaporkan kerusuhan komunal Delhi menewaskan sebagian besar Muslim pada 2020.

“Bagaimana ini bisa diterima? Apa hukumannya? Pria Muslim digantung, muslimah dilecehkan dan dijual secara daring. Kapan ini akan berakhir?” kata Khan dalam ciutanya di akun @khanthefatima, sebagaimana dikutip TrtWorld.

Situs GitHub hadir hanya beberapa minggu sebelum Idul Adha, yang akan dirayakan umat Islam tahun ini pada 21 Juli. Banyak wanita Muslim melihat ini sebagai eskalasi cyberbullying, pelecehan dan pemolisian wanita Muslim India online dari rekaman seks palsu jurnalis Rana Ayyub hingga pembunuhan karakter aktivis Safoora Zargar selama persidangannya tahun lalu.

Kasus ini Ini adalah insiden kedua tahun ini yang melibatkan penargetan wanita Muslim di Negara ini. Pada bulan Mei, selama Idul Fitri, saluran YouTube bernama Liberal Doge menyiarkan langsung foto-foto wanita Muslim sambil ‘menilai’ dan ‘melelangnya.

Seperti yang dicatat Newslaundry, pemilik saluran, Ritesh Jha, juga menjalankan saluran YouTube lain dan grup Telegram yang menyebarkan konten kebencian. Belum ada tindakan pidana yang diambil terhadap Jha.

Juga mengkhawatirkan bahwa kejadian ini menambah jumlah insiden serupa lainnya, ketika wanita Muslim — termasuk jurnalis, aktor, dan aktivis — di internet Asia Selatan telah menjadi sasaran berulang kali.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Al Azhar Satukan Kelompok Muslim Mesir

Al Azhar Satukan Kelompok Muslim Mesir

Tolak Reformasi Pensiun, Balerina Prancis Gelar Pertunjukan Gratis

Tolak Reformasi Pensiun, Balerina Prancis Gelar Pertunjukan Gratis

Pakistan Tangkap 14 Pelaku Perusakan Kuil Hindu

Pakistan Tangkap 14 Pelaku Perusakan Kuil Hindu

Tekad Paus Fransiskus Berantas Pedofilia Diragukan Korban

Tekad Paus Fransiskus Berantas Pedofilia Diragukan Korban

Myanmar Mendapat Kecaman karena Tolak Visa Penyidik Rohingya dari PBB

Myanmar Mendapat Kecaman karena Tolak Visa Penyidik Rohingya dari PBB

Baca Juga

Berita Lainnya