Selasa, 28 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Internasional

Islamofobia: Muslim Austria Kecam UU Diskriminatif yang Disahkan Parlemen

Bagikan:

Hidayatullah.com — Otoritas Agama Islam Austria (IGGÖ) mengecam undang-undang “kontraterorisme” yang dikritik keras yang memungkinkan peningkatan pengawasan yang menargetkan komunitas Muslim di negara itu. Ketua IGGÖ mit Vural mengatakan undang-undang tersebut telah melembagakan diskriminasi terhadap Muslim.

Vural juga mengatakan bahwa pemerintah telah dengan jelas menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki niat untuk menunjukkan sikap yang sama terhadap ekstremisme sayap kanan. “Pemerintah ingin membuat keuntungan politik kecil melalui Muslim Austria dan menutupi kegagalannya sendiri,” kata Vural, menambahkan bahwa IGGÖ akan terus berjuang untuk memastikan bahwa setiap orang di negara itu memiliki hak yang sama dan akan mengambil tindakan hukum jika perlu.

Parlemen Austria meloloskan undang-undang kontroversial, delapan bulan setelah empat orang tewas dalam serangan di Wina. Di bawah undang-undang, kejahatan “bermotif agama” akan merupakan tindak pidana terpisah dan pelanggar yang dibebaskan bersyarat juga dapat dikenakan gelang kaki elektronik.

Secara umum, pemantauan terhadap pelaku teroris akan ditingkatkan selama mereka dipenjara dan setelah pembebasan bersyarat.  Menurut undang-undang baru, pelaku sekarang dapat dipaksa untuk menjauhkan diri dari lingkungan sosial yang berkontribusi pada radikalisasi mereka – seperti gerakan radikal dan lembaga keagamaan.

Mereka yang dipidana dengan salah satu pasal teroris KUHP di masa depan juga akan menghadapi pencabutan kewarganegaraan mereka jika mereka berkewarganegaraan ganda. Selain itu, mereka mungkin kehilangan SIM mereka. Simbol politik tertentu, termasuk yang digunakan dalam ekstrem kanan, juga dilarang di bawah undang-undang baru.

Hakim, kelompok hak asasi dan oposisi telah mengkritik undang-undang yang disahkan Rabu untuk langkah-langkah di mana pelanggar teror yang dibebaskan akan dipantau dengan gelang kaki elektronik. Beberapa juga mengkritik pelanggaran baru kejahatan “bermotivasi agama”.

“Menyoroti ‘motivasi agama’ untuk kejahatan tidak perlu, tetapi juga mengkhawatirkan dari sudut pandang hak-hak dasar,” presiden Asosiasi Hakim Austria, Sabine Matejka, mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) hari Rabu.  “Mengkhawatirkan bahwa motivasi lain tidak disorot juga, seperti rasisme,” kata Matejka.

Meskipun Kementerian Kehakiman mengatakan kritik itu akan “diperiksa”, undang-undang tersebut disahkan tanpa revisi lebih lanjut. Undang-undang baru juga mengatur aktivitas keagamaan Islam, khususnya melalui daftar wajib semua imam, sebuah tindakan yang dikritik oleh perwakilan komunitas Muslim dan oleh para pemimpin gereja.

Negara kecil berpenduduk kurang dari 9 juta ini adalah rumah bagi salah satu pejuang Daesh per kapita terbesar di Eropa, dengan sekitar 150 orang telah kembali ke sana setelah bergabung dengan Daesh di Suriah atau Irak, atau mencoba untuk melakukannya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Indonesia Desak Anggota OKI Mempertimbangkan Kembali Hubungan dengan Zionis

Indonesia Desak Anggota OKI Mempertimbangkan Kembali Hubungan dengan Zionis

WikiLeaks Diusulkan Dapat Nobel

WikiLeaks Diusulkan Dapat Nobel

Parlemen Uganda Loloskan RUU Larangan Tumbal Manusia

Parlemen Uganda Loloskan RUU Larangan Tumbal Manusia

Jerman Akan Menjual Kapal Selam Dolphin pada Zionis-Israel

Jerman Akan Menjual Kapal Selam Dolphin pada Zionis-Israel

Tentara Mesir Diculik, Pelintas Batas Rafah Jadi Korban

Tentara Mesir Diculik, Pelintas Batas Rafah Jadi Korban

Baca Juga

Berita Lainnya