Jum'at, 22 Oktober 2021 / 16 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Qatar akan Kirim Bantuan untuk Pasukan Lebanon saat Krisis Ekonomi Semakin Dalam

thepeninsulaqatar.com
Bagikan:

Hidayatullah.com — Qatar mengatakan akan memberi angkatan bersenjata Lebanon 70 ton bantuan makanan untuk sebulan. Lebanon saat ini mencari bantuan dalam menghadapi krisis ekonomi dan politik terburuk dalam beberapa dekade, lansir Al Jazeera.

Panglima militer Lebanon Joseph Aoun telah meminta bantuan pada bulan lalu, selama pertemuan yang diselenggarakan oleh Prancis, untuk bantuan bagi tentara, yang upahnya telah jatuh nilainya karena pound Lebanon jatuh dan inflasi melonjak.

Sumbangan Qatar diumumkan pada hari Selasa (06/07/2021) selama kunjungan ke Beirut oleh Menteri Luar Negeri Syeikh Muhammad bin Abdulrahman Al Thani.

“Dukungan itu datang dalam kerangka upaya terus-menerus Negara Qatar untuk membantu menyelesaikan krisis politik di Lebanon, dan komitmen kuatnya untuk mendukung Republik Lebanon dan mendukung saudara-saudara rakyat Lebanon,” lapor kantor berita negara Qatar QNA.

Syeikh Muhammad mendesak pihak-pihak Lebanon untuk membentuk pemerintahan baru “untuk mencapai stabilitas”, tambah QNA. Politisi Lebanon telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk bertengkar tanpa menyetujui pemerintahan baru yang diperlukan untuk membuka bantuan internasional.

Pada gilirannya, Presiden Lebanon Michel Aoun mengatakan negaranya menyambut “dukungan berkelanjutan Qatar”, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya.

“Presiden Aoun bertemu dengan Menteri Luar Negeri Qatar di Istana Baabda dan menyatakan penghargaan Lebanon atas dukungan berkelanjutan Qatar, dan menyambut setiap langkah Qatar untuk membantu menyelesaikan krisisnya saat ini.”

Kabinet Lebanon mengundurkan diri setelah ledakan besar-besaran di pelabuhan Beirut pada Agustus tahun lalu dan telah bertindak dalam kapasitas sementara sejak itu, sementara krisis ekonomi di negara Arab yang dililit utang semakin dalam.

Bank Dunia menyebut krisis Lebanon sebagai salah satu depresi terburuk dalam sejarah modern. Mata uang telah kehilangan lebih dari 90 persen nilainya terhadap dolar Amerika Serikat sejak krisis ekonomi meletus pada 2019, dan lebih dari setengah populasi telah didorong ke dalam kemiskinan.

Kemarahan yang meluas atas kekurangan bahan bakar telah tumpah ke perkelahian di pompa bensin, sementara sementara Perdana Menteri Hassan Diab memperingatkan Lebanon beberapa hari lagi dari “ledakan sosial”.

Importir obat-obatan negara itu juga mengatakan mereka telah kehabisan ratusan obat-obatan esensial dan memperingatkan kekurangan lebih lanjut jika bank sentral yang kekurangan uang tidak membuka blokir dana.

Lebanon telah lama mencari bantuan keuangan ke Teluk di masa lalu, tetapi negara-negara Arab Teluk Muslim Sunni seperti Arab Saudi menjadi semakin enggan untuk membantu karena meningkatnya pengaruh Hizbullah, sebuah kelompok Syiah Lebanon yang didukung oleh Iran.

Donor Barat dan internasional lainnya telah menuntut pemerintah baru dan reformasi kunci sebelum memberikan bantuan.

“Situasinya kritis,” Aoun, panglima militer, telah memperingatkan pada pertemuan bulan lalu. “Jika tak tanggung-tanggung, krisis ekonomi dan keuangan mau tidak mau akan menyebabkan runtuhnya semua lembaga negara termasuk Angkatan Bersenjata Lebanon (LAF),” tambahnya.

Dia menggambarkan tentara sebagai “penjamin tunggal” keamanan dan stabilitas di Lebanon dan “lembaga paling tepercaya di dalam negeri dan global”.

“Oleh karena itu menjaga kekompakan dan mendukung LAF untuk menjalankan misinya adalah yang terpenting.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Serang Masjid dan Desa Boko Haram Bunuh Ratusan Orang

Serang Masjid dan Desa Boko Haram Bunuh Ratusan Orang

Presiden Mesir Terima Pengunduran Diri PM Ibrahim Mahlab

Presiden Mesir Terima Pengunduran Diri PM Ibrahim Mahlab

Gerakan BDS di Maroko Berhasil Ajak Pedagang Boikot Kurma ‘Israel’

Gerakan BDS di Maroko Berhasil Ajak Pedagang Boikot Kurma ‘Israel’

Bulgaria Ikut Eropa Larang Cadar

Bulgaria Ikut Eropa Larang Cadar

Pendeta Jadi Calon Presiden Jerman

Pendeta Jadi Calon Presiden Jerman

Baca Juga

Berita Lainnya