Senin, 27 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Internasional

Hamas Desak Saudi untuk Memperbaiki Hubungan dan Membebaskan Tahanan Palestina

the independent
Khalid Misy'al), Raja Salman
Bagikan:

Hidayatullah.com — Kepala biro politik Hamas Khalid Misy’al pada hari Senin (06/07/2021) meminta Arab Saudi untuk membebaskan tahanan Palestina dan menekankan kesiapan kelompoknya untuk “membangun hubungan terbaik” dengan Riyadh.

Berbicara kepada Al Arabiya TV yang berbasis di Saudi, Misy’al mengatakan Hamas menolak untuk campur tangan dalam urusan negara mana pun dan menyambut dukungan Arab untuk tujuan Palestina.

“Kami tidak akan memutuskan hubungan kami dengan negara mana pun di kawasan itu, dan kami menyambut baik hubungan dengan Arab Saudi dan negara lain mana pun atas dasar kedaulatan Palestina,” kata Misy’al.

Arab Saudi menahan beberapa tahanan Palestina, termasuk perwakilan resmi Hamas untuk kerajaan Mohammad Al-Khodari dan putranya Hani Al-Khodari, menurut kelompok hak asasi manusia.

Misy’al berterima kasih kepada Arab Saudi karena memainkan “peran bersejarah” di Palestina, termasuk Perjanjian Mekah 2007 antara Hamas dan Fatah, yang mengakhiri konfrontasi militer internal di Jalur Gaza dan membentuk pemerintah persatuan nasional.

“Hamas tidak menyukai perang atau perusakan, melainkan menjalankan tugasnya untuk membela rakyat Palestina dan kesucian mereka.”

Misy’al juga menyerukan “negara-negara Arab dan para pemimpin mereka untuk melihat dengan bangga kemenangan yang dicapai oleh perlawanan atas pendudukan ‘Israel’, dan bagaimana berhasil memaksanya mundur secara strategis dalam proyek ekspansionisnya”.

Zionis “Israel” membom Gaza selama 11 hari pada bulan Mei, menewaskan lebih dari 250 orang, termasuk 67 anak-anak, dan melukai ribuan orang.

Misy’al tidak menyangkal bahwa dukungan militer Iran untuk Hamas, tetapi dia bersikeras bahwa kelompok itu tidak berafiliasi dengan krisis regional apa pun.

“Gerakan (Hamas) tidak dan tidak akan menjadi bagian dari poros tertentu di kawasan, dan itu adalah gerakan perlawanan yang membutuhkan dukungan semua orang.”

Dia melanjutkan: “Hamas telah terbuka untuk semua negara sejak awal, dan siapa pun yang membuka pintunya kepada kami, kami berterima kasih kepada mereka dan kami akan bekerja sama dengan mereka.”

Iran dan Arab Saudi adalah rival bersejarah dan telah terlibat dalam perang proksi di kawasan itu, seperti konflik Yaman.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Di Kampala Orang Bisa Dibui karena Memberi Uang ke Anak Jalanan

Di Kampala Orang Bisa Dibui karena Memberi Uang ke Anak Jalanan

Muslim Bangui Dibantai, Imam Ingin jadi Penghuni Muslim Terakhir di Afrika Tengah

Muslim Bangui Dibantai, Imam Ingin jadi Penghuni Muslim Terakhir di Afrika Tengah

Prancis Umumkan Pasien Meninggal Pertama di Eropa akibat Coronavirus

Prancis Umumkan Pasien Meninggal Pertama di Eropa akibat Coronavirus

Saudi Ingin Jadi Negara Tujuan Wisata

Saudi Ingin Jadi Negara Tujuan Wisata

Dibantu Amerika Tentara Kurdi Rebut Desa-Desa Kristen di Iraq dari ISIS/ISIL

Dibantu Amerika Tentara Kurdi Rebut Desa-Desa Kristen di Iraq dari ISIS/ISIL

Baca Juga

Berita Lainnya