Selasa, 28 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Internasional

Sutradara Keturunan Pakistan Melawan Islamofobia di Inggris dengan Film

sutradara film lawan islamofobia
sutradara film lawan islamofobia
Bagikan:

Pembuat film Muslim mengubah bakatnya untuk melawan Islamofobia Inggris

Hidayatullah.com–Seorang pembuat film Muslim yang terkenal mendekati klimaks dari proyek dua tahun yang bertujuan untuk melawan mitos yang mengarah pada ekstremisme dan Islamofobia di Inggris. Rizwan Wadan membuat namanya dikenal sebagai salah satu dari sedikit Muslim yang naik ke puncak industri film global. telah mengerjakan karya seperti The Favorite , Star Wars dan Luther.

Pada hari Rabu ia akan merilis sebuah film yang ditujukan untuk melawan mitos yang mempromosikan Islamofobia sambil menghalangi umat Islam untuk menempuh jalan yang mengarah pada ekstremisme.

Dia berada di belakang kamera pada proyek film dan TV, tetapi dia mengatakan kepada Arab News bahwa serangkaian serangan teror dan kebangkitan kelompok sayap kanan di Inggris telah mendorongnya untuk beristirahat dari karir di dunia hiburan untuk menangani sesuatu yang dekat dengan hatinya.

Dia akan merilis filmnya “Error in Terror” pada hari Rabu dan melanjutkan proyek yang menyertainya — namun berhenti karena pandemi virus corona — di mana dia memutar film tersebut di pub-pub nasional, berbicara dengan banyak orang dan mencoba untuk menghilangkan mitos dan mempromosikan dialog antara Muslim dan non-Muslim.

Dia mengatakan  pandanngan “negatif” terhadap Muslim “semakin buruk”.  Dengan mengambil keterampilan belajar “menstabilkan kamera” di industry dilm, dia ingin “menstabilkan dunia”, katanya.

Selain itu, stigma terbesar dan penyebab perpecahan antara dunia Muslim dan non-Muslim, adalah aksi terorisme.  “Dalam pertarungan, Anda harus mengalahkan orang yang paling besar terlebih dahulu, jadi saya pikir sebelum saya mengatasi stigma lain, saya harus terlebih dahulu meluruskan terorisme,” tambahnya. “Saya perlu membuat orang mengerti bahwa Islam dan Muslim tidak berdiri untuk ekstremisme dan terorisme. Faktanya, tidak ada agama yang mendukung ekstremisme dan terorisme,” tambahnya.

Film Wadan, yang diproduksi melalui perusahaan Pixeleyed Pictures miliknya, bertujuan untuk “memisahkan ajaran dan prinsip Islam dari keterkaitannya dengan terorisme.”

Dia mengatakan itu memiliki manfaat tambahan untuk mendidik non-Muslim tentang prinsip-prinsip Islam yang sebenarnya – sebuah paparan terhadap agama yang dia katakan sulit didapat oleh banyak orang awam.

“Error in Terror” akan dirilis pada 7 Juli, 13 tahun sejak pemboman London 7/7 yang menewaskan puluhan orang di ibu kota Inggris.

Film ini menggambarkan “penyebab, tindakan, dan akibat” dari pengeboman di area pasar yang ramai di suatu tempat di Inggris. Dia dan timnya sudah mulai berkeliling Inggris dan menayangkan film di pub-pub nasional ketika pandemi tiba di Inggris, dan dia mengatakan dia telah secara aktif mencari orang-orang yang mungkin memiliki pandangan berprasangka terhadap Muslim untuk berdialog dan mendengar pendapat mereka.

Wadan menambahkan bahwa untuk membuat film tersebut, ia harus berperan sebagai “pendukung setan” dan menempatkan dirinya pada posisi teroris.  “Apa yang akan menghentikan saya melakukan serangan di pasar? Apa yang menghalangi saya untuk menekan tombol itu?” dia berkata. “Satu-satunya hal yang akan menghentikan saya adalah jika saya percaya bahwa agama saya tidak mengizinkan ini.”

Wadan, keturunan Asia Selatan dan berjanggut ini mengatakan algoritma yang digunakan oleh Facebook dan TikTok membuat sulit untuk mempromosikan film-filmnya. Pria 38 tahun asal Luton ini mengatakan penyaringan otomatis kata-kata seperti “jihad” dan “teror,” memaksa pengguna bawah tanah untuk mempelajari dan mendiskusikan masalah tersebut.

Facebook mengatakan trailernya melanggar larangan “konten sensasional” dalam iklan.  Wadan, yang berbasis di Pinewood Studios di Buckinghamshire, mengembangkan sistem stabilisasi kamera dan telah mengerjakan film termasuk Rogue One: A Star Wars Story.

Dia mendirikan proyek senilai £1,2 juta untuk film ini, hanya untuk “memberikan suara kepada Muslim,” dan membuat film yang dimaksudkan untuk mencegah tindakan terorisme dan menantang orang untuk memikirkan kembali pandangan mereka.

Sebelum ini, dia telah membuat empat film yang terinspirasi oleh “peristiwa kehidupan nyata yang tragis”. Diantara karyanya adalah:

Martir: kisah tentang aksi terorisme sayap kanan

Karakter: sebuah drama tentang memaksa orang untuk memikirkan kembali pandangan mereka

Terrorism Has No Religion: film yang ditujukan untuk mencegah aksi terorisme

The Bag Thief: sebuah komedi pendek tentang konsepsi seorang Muslim dengan tas.

“Ada begitu banyak hal negatif dalam film, drama, berita, dan sejak 9/11. Ini semakin buruk,” kata Wadan dikutip BBC. “Jika citra visual memisahkan kita, maka melalui citra visual pula kita dapat menyatukan banyak orang,” tambahnya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

CIA dan Taliban Lakukan Pertemuan Rahasia di Kabul

CIA dan Taliban Lakukan Pertemuan Rahasia di Kabul

Larangan Burka Tinggal Tunggu Persetujuan Parlemen Prancis

Larangan Burka Tinggal Tunggu Persetujuan Parlemen Prancis

Pengadilan Frankfurt: Model Bisnis Taksi Online Uber Ilegal

Pengadilan Frankfurt: Model Bisnis Taksi Online Uber Ilegal

BRICS Tolak Intervensi Militer di TimTeng-Afrika

BRICS Tolak Intervensi Militer di TimTeng-Afrika

Iran Konsentrasi Genjot Kerja Sama Ekonomi dengan Turki

Iran Konsentrasi Genjot Kerja Sama Ekonomi dengan Turki

Baca Juga

Berita Lainnya