Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Korban Tewas Pesawat Hercules Filipina Bertambah

Bagikan:

Hidayatullah.com — Sedikitnya 29 orang tewas dan 50 orang yang selamat dibawa ke rumah sakit setelah sebuah pesawat militer Hercules yang mengangkut pasukan jatuh di Filipina selatan, kata para pejabat, lansir Al Jazeera.

Sedikitnya 92 orang, sebagian besar personel militer, berada di dalam pesawat angkut C-130 Hercules ketika jatuh ketika mencoba mendarat di Pulau Jolo di provinsi Sulu sekitar tengah hari pada hari Minggu, kata Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana dalam sebuah pernyataan.

Menurut militer, tiga pilot yang berada di pesawat selamat dari kecelakaan itu tetapi terluka parah.

Sebelumnya, Jenderal Cirilito Sobejana mengatakan kepada wartawan bahwa setidaknya 40 orang telah diselamatkan dari puing-puing C-130 yang terbakar.

“Responden ada di lokasi sekarang. Kami berdoa kami bisa menyelamatkan lebih banyak nyawa,” kata Sobejana. “Sangat disayangkan. Pesawat kehilangan landasan pacu, dan berusaha mendapatkan kembali tenaga tetapi gagal dan jatuh.”

Sobejana mengatakan pesawat itu telah membawa pasukan dari Cagayan de Oro di pulau selatan Mindanao ketika “kehilangan landasan” ketika mencoba mendarat di Jolo.

Pesawat mencoba untuk “mengembalikan tenaga tetapi tidak berhasil”, katanya kepada media lokal, menggambarkan kecelakaan itu sebagai “sangat disayangkan”.

Beberapa tentara terlihat melompat dari pesawat sebelum jatuh dan meledak di pinggiran bandara, kata pejabat militer.

Lockheed C-130 Hercules adalah salah satu dari dua pesawat bekas Angkatan Udara AS yang diserahkan ke Filipina sebagai bagian dari bantuan militer tahun ini.

Jamela Alindogan dari Al Jazeera, melaporkan dari Manila mengatakan helikopter dikerahkan untuk mengangkut yang terluka ke rumah sakit terdekat.

“C-130 adalah salah satu pesawat yang baru diakuisisi oleh angkatan udara Filipina. Daerah di mana kecelakaan itu terjadi adalah rumah bagi salah satu pangkalan besar militer Filipina,” tambahnya.

Pesawat itu mengangkut pasukan, banyak dari mereka adalah tentara baru yang baru saja menjalani pelatihan dasar, dari kota Cagayan de Oro selatan untuk ditempatkan di Sulu, kata para pejabat.

“Mereka seharusnya bergabung dengan kami dalam perang melawan terorisme,” kata komandan militer Sulu Mayor Jenderal William Gonzales. Pasukan pemerintah telah memerangi kelompok bersenjata Abu Sayyaf di provinsi Sulu yang berpenduduk mayoritas Muslim selama beberapa dekade.

Gambar awal yang dirilis oleh militer menunjukkan bagian ekor pesawat kargo.

Bagian lain dari pesawat itu terbakar atau tercerai-berai di tempat terbuka yang dikelilingi pohon kelapa. Tentara dan penyelamat lainnya dengan tandu terlihat berlari ke dan dari lokasi kecelakaan yang diselimuti asap.

Seorang juru bicara militer, Kolonel Edgard Arevalo, mengatakan tidak ada indikasi serangan terhadap pesawat, tetapi penyelidikan kecelakaan belum dimulai dan upaya difokuskan pada penyelamatan dan perawatan.

Kecelakaan itu terjadi setelah sebuah helikopter Black Hawk jatuh bulan lalu selama penerbangan pelatihan malam hari, menewaskan enam orang di dalamnya.

Tiga pilot dan tiga penerbang tewas ketika S70-i mereka jatuh di dekat tempat pelatihan Crow Valley di utara Manila, yang menyebabkan seluruh armada dilarang terbang.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ethiopia Nyatakan Kelompok Bersenjata Tigray dan Oromo sebagai Teroris

Ethiopia Nyatakan Kelompok Bersenjata Tigray dan Oromo sebagai Teroris

Sepeda Listrik Laris Manis di Belanda

Sepeda Listrik Laris Manis di Belanda

Lagos Sementara Cabut Larangan Hijab di Sekolah

Lagos Sementara Cabut Larangan Hijab di Sekolah

Sekjen PBB Membuktikan Dirinya Pendukung Israel

Sekjen PBB Membuktikan Dirinya Pendukung Israel

Covid-19: Jepang Kerahkan Perawat Militer ke Osaka dan Hokkaido

Covid-19: Jepang Kerahkan Perawat Militer ke Osaka dan Hokkaido

Baca Juga

Berita Lainnya