Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Pengungsi Suriah Sebut Penutupan Perbatasan Idlib sebagai ‘Pembunuhan Massal’

AFP/Getty Images
Pengungsi Suriah
Bagikan:

Hidayatullah.com — Warga Suriah yang berlindung di kamp-kamp pengungsi akibat serangan rezim Bashar Assad dan pendukungnya, menganggap penutupan Perbatasan Bab al-Hawa sebagai “pembunuhan massal”, lapor Anadolu Agency.

Idlib berada dalam zona de-eskalasi yang dibuat berdasarkan kesepakatan antara Turki dan Rusia. Daerah tersebut telah menjadi subyek dari berbagai kesepakatan gencatan senjata, yang sering dilanggar oleh rezim dan sekutunya.

Ketakutan mencengkeram jutaan warga sipil terlantar setelah langkah Rusia untuk memblokir bantuan yang memasuki negara itu dengan perang saudara yang sedang berlangsung dari Perbatasan Bab al-Hawa – tepat di seberang gerbang perbatasan Cilvegozu di provinsi Hatay di Turki – sejalan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB.

Turki Sultan, pria yang terlantar oleh rezim dan pendukungnya setelah serangan di kotanya di Idlib pada 2019, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa ia berlindung di kamp pengungsi Mahatta di Idlib di perbatasan Turki.

Dia mengatakan Perbatasan Bab al-Hawa adalah “darah kehidupan” warga sipil yang tinggal di wilayah tersebut.

“Jika Rusia berhasil memberikan bantuan kemanusiaan melalui rezim Assad, itu seperti memberikan hukuman mati kepada 5 juta orang yang tinggal di Idlib,” katanya. “Rusia mengusir kami dengan mengebom kami. Membunuh dan menghancurkan rumah kami. Seolah itu tidak cukup, itu mengarahkan perhatian pada bantuan kemanusiaan yang datang kepada kami dari Bab al-Hawa. Mereka bermain dengan kehidupan anak-anak dan tua.”

Husain Ali Berjus, pengungsi lain, mengatakan rumahnya dihancurkan dalam serangan oleh rezim dan pendukungnya, Rusia, pada 2019.

“Mereka mengebom kami. Mereka menghancurkan rumah kami. Mereka mengungsikan kami. Karena itu tidak cukup, mereka menginginkan obat dan makanan yang datang kepada kami. Tentu saja, Rusia seharusnya tidak bisa melakukan itu,” katanya.

Abdulsattar Humaydi dari distrik Saraqib Idlib mengatakan dia terlantar akibat serangan dari Iran, Assad, dan Rusia, dan keluarganya dapat bertahan hidup berkat bantuan dari Bab al-Hawa.

“Rusia menutup gerbang Bab al-Hawa untuk membantu berarti mengorganisir pembunuhan massal terhadap para pengungsi,” katanya.

Mengingat daya belinya yang rendah karena bekerja sebagai pekerja harian, Humaydi mengatakan berkat bantuan tersebut, anak-anaknya mendapatkan pendidikan dan manfaat dari layanan kesehatan.

Muhammad Ali, yang juga mengungsi dari Saraqib, menggarisbawahi bahwa bantuan kemanusiaan dari gerbang Bab al-Hawa harus terus memungkinkan para pengungsi untuk bertahan hidup.

Dia mengatakan distribusi bantuan kemanusiaan PBB melalui rezim atas permintaan Rusia berarti “menghargai pembantaian” yang dilakukan oleh rezim Assad.

Suriah telah porak poranda oleh perang saudara sejak awal 2011 ketika rezim menindak pengunjuk rasa pro-demokrasi.

Ratusan ribu orang telah tewas dan lebih dari 10 juta mengungsi, menurut perkiraan PBB.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Operasi Gabungan Sita Dua Ton Lebih Kokain di Genoa

Operasi Gabungan Sita Dua Ton Lebih Kokain di Genoa

Gereja Koptik: Ke Yerusalem Paus Tawadros II Tidak Gunakan Visa Israel

Gereja Koptik: Ke Yerusalem Paus Tawadros II Tidak Gunakan Visa Israel

Brigade Syuhada Akan Terus Serang Israel

Brigade Syuhada Akan Terus Serang Israel

Inggris dan Prancis Kecam Proyek Perumahan Zionis

Inggris dan Prancis Kecam Proyek Perumahan Zionis

Perokok Pasif  Terancam Alami Kerusakan Paru-Paru

Perokok Pasif Terancam Alami Kerusakan Paru-Paru

Baca Juga

Berita Lainnya