Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Ontario Bantu 300 Ribu USD pada Organisasi Muslim untuk Memerangi Islamofobia

Bagikan:

Hidayatullah.com — Ontario mengumumkan pendanaan untuk program pendidikan guna membantu memerangi Islamofobia, yang diyakini polisi sebagai motif di balik serangan kendaraan yang menewaskan empat anggota keluarga Muslim. Menteri Pendidikan Stephen Lecce mengatakan 225.000 USD akan diberikan kepada Asosiasi Muslim Kanada untuk menciptakan sumber daya digital bagi pendidik, siswa dan orang tua untuk meningkatkan kesadaran tentang Islamofobia.

Dia mengatakan sebanyak 75.000 USD akan diberikan kepada Dewan Nasional Muslim Kanada untuk membantu pendatang Muslim dan untuk membantu para siswa baru mempersiapkan diri untuk sekolah di musim gugur. “Ada banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk mengamankan masa depan di provinsi ini di mana kaum muda Muslim tidak merasa harus menyembunyikan bagian dari identitas Muslim mereka untuk merasa diterima, disertakan dan aman,” kata Aasiyah Khan, manajer program pendidikan di Dewan Nasional Muslim Kanada dikutip laman www.france24.com.

Pengumuman itu muncul setelah empat anggota keluarga Muslim ditabrak dan dibunuh seorang remaja di London, Ontario, dalam apa yang disebut polisi sebagai serangan yang dimotivasi oleh kebencian. Salman Afzaal, 46, istrinya yang berusia 44 tahun, Madiha Salman, putri mereka yang berusia 15 tahun, Yumna, dan neneknya yang berusia 74 tahun, Talat Afzaal, tewas saat keluar untuk jalan-jalan sore.

Serangan London memicu diskusi nasional tentang rasisme yang dihadapi Muslim di Kanada dan menyerukan tindakan untuk memerangi Islamofobia. Muslim muda dan tua telah berbicara tentang ketakutan mereka untuk berjalan di luar atau mengenakan pakaian tradisional.

Pelaku yang maih berusia 20 tahun menghadapi empat tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan satu tuduhan percobaan pembunuhan dalam apa yang dituduhkan oleh jaksa sebagai tindakan terorisme. “Serangan ini merupakan pengingat yang tetap ada bahwa Ontario memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dalam memerangi segala bentuk rasisme,” kata Lecce.

Dia mengatakan tujuan pemerintah adalah membuat sekolah lebih inklusif dan aman.

“Di Kanada, kejahatan rasial telah meningkat dan pada 2019, kami melihat peningkatan 9 persen dalam kebencian anti-Muslim dibandingkan tahun sebelumnya,” kata Lecce. “Ini tidak bisa diterima dan harus dihentikan. Ada terlalu banyak cerita tentang siswa di sekolah kami yang menjadi sasaran karena keyakinan mereka,” tambahnya.

Khan mengatakan dana tersebut akan digunakan untuk proyek musim panas ini di mana Dewan Nasional Muslim Kanada akan berbicara dengan pendatang baru untuk lebih memahami bagaimana mereka menghadapi pandemi serta membantu mendukung keluarga ketika anak-anak mereka kembali ke sekolah pada bulan September. Dia mengatakan dewan juga akan memberikan pelatihan kepada para pendidik di musim gugur.

“Ini adalah langkah pertama yang penting karena kami menyadari bahwa tindakan dan komitmen sistemik diperlukan untuk mendukung keselamatan dan kesejahteraan staf, siswa, dan keluarga,” kata Khan.

Asosiasi Muslim Kanada mengatakan bahwa sumber daya digital yang dibuatnya akan memberi siswa dan pendidik informasi tentang praktik, nilai, dan kesalahpahaman Islam dalam upaya untuk mendapatkan akar penyebab Islamofobia. “Serangan teror mengerikan di London yang membuat mahasiswa Muslim di seluruh provinsi merasa rentan telah membuat inisiatif penting ini semakin mendesak,” kata Sharaf Sharafeldin, direktur eksekutif Asosiasi Muslim Kanada.

Dia mengatakan Islamofobia telah terbukti mengisolasi kaum muda Muslim “yang tumbuh menyesal dan takut untuk mengekspresikan iman Muslim mereka,” kata Sharafeldin. “Untuk guru, ada kurangnya kesadaran tentang Islam dan Muslim di antara rekan-rekan mereka dan kurangnya representasi Muslim dalam pengajaran dan dalam kurikulum,” katanya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Adili Pimpinan “Sekte Poligami”

Amerika Adili Pimpinan “Sekte Poligami”

Amnesty Internasional:  RUU ‘Anti-Islam’ Prancis Melanggar HAM

Amnesty Internasional: RUU ‘Anti-Islam’ Prancis Melanggar HAM

Rumah Diserbu Perampok, Miliuner “Raja Sosis” Rusia Dibunuh dengan Crossbow

Rumah Diserbu Perampok, Miliuner “Raja Sosis” Rusia Dibunuh dengan Crossbow

Kaum Syiah Buru Kaki Tangan Partai Baath

Kaum Syiah Buru Kaki Tangan Partai Baath

Den Haag Mengkhawatirkan Hukum Syariah

Den Haag Mengkhawatirkan Hukum Syariah

Baca Juga

Berita Lainnya