Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Prancis Dikecam karena Menargetkan Perempuan Muslim yang Mengenakan Jilbab

Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemerintah Prancis menghadapi kritik pada Rabu (30/06/2021) karena menargetkan perempuan Muslim di negara itu, memecah belah anggota parlemen atas wacana larangan cadar. Hal itu sebagai bagian dari apa yang disebut undang-undang anti-separatisme kontroversial, yang dilihat oleh organisasi hak asasi sebagai pelanggaran hak dan kebebasan terhadap minoritas.

Saat mengambil bagian dalam debat di parlemen, seorang anggota parlemen Prancis pada hari Rabu menyuarakan keprihatinan tentang bagaimana perempuan di negara yang mengenakan jilbab menjadi sasaran, lansir Daily Sabah.

“Saya benar-benar tidak mengerti mengapa kami menargetkan wanita berjilbab (di Prancis) dan bukan hal lain,” kata anggota parlemen Annie Chapelier kepada parlemen. Pernyataannya muncul setelah Gerakan Demokratik (MoDem), sekutu Presiden Emmanuel Macron La Republique En Marche (LREM), menawarkan untuk menambahkan artikel “melarang petugas kotak suara memakai simbol agama” ke RUU.

Usulan tersebut memicu diskusi di parlemen, dan Chapelier, anggota kelompok ansambel Agir di Majelis Nasional, mengingatkan bahwa hanya 25% pemilih yang pergi ke kotak suara dan beberapa tempat pemungutan suara putus asa mencari petugas pemungutan suara. Dia menekankan bahwa pemerintah sedang mengembangkan strategi untuk melarang orang yang melakukan tugas sipil mereka dari melayani sebagai petugas pemungutan suara.

“Sebelum perempuan berjilbab turun tangan di kotak suara, laki-laki yang memakai kippah tidak diberitahu apa-apa,” katanya, seraya menambahkan bahwa menjadi petugas pemungutan suara harus sama-sama terbuka untuk semua orang seperti halnya kewarganegaraan. “Jangan membuat alasan palsu untuk menargetkan dan menuduh perempuan. dengan jilbab yang tidak ingin Anda terima,” katanya.

Setelah perdebatan dua jam tentang artikel tersebut, proposal itu ditolak oleh parlemen. Undang-undang yang diusulkan pertama kali diperkenalkan oleh Macron tahun lalu untuk memerangi apa yang disebut “separatisme Islam”. Itu diadopsi oleh Senat pada 13 Februari dengan beberapa amandemen yang memperkuat ketentuan yang sebelumnya disetujui oleh Majelis Nasional.

Majelis mulai memperdebatkan kembali RUU tersebut pada 28 Juni. RUU tersebut melarang orang tua mengenakan simbol agama yang terlihat saat menemani anak-anak mereka dalam perjalanan sekolah, mengenakan burkini – pakaian renang yang menutupi seluruh tubuh kecuali wajah, tangan dan kaki dan dikenakan oleh banyak wanita Muslim – di kolam renang umum dan “mencegah gadis-gadis kecil menyembunyikan wajah mereka atau mengenakan simbol agama di ruang publik”.

Sebelumnya pada bulan Mei, LREM Macron melarang seorang kandidat Muslim Sara Zemmahi mencalonkan diri dalam pemilihan lokal setelah dia terlihat mengenakan jilbab dalam pamflet kampanye. LREM menegaskan bahwa partai percaya bahwa Prancis sekuler seharusnya tidak memiliki ruang untuk menampilkan simbol-simbol agama secara terbuka dalam dokumen kampanye pemilihan.

“Wanita ini tidak akan menjadi kandidat en Marche,” kata Sekretaris Jenderal partai Stanislas Guerini kepada radio RTL.

Selebaran itu menggambarkan Zemmahi mengenakan jilbab putih, jilbab yang dikenakan oleh banyak wanita Muslim yang menganggapnya sebagai bagian dari agama mereka, berdiri di samping tiga orang lainnya. “Berbeda, tapi bersatu untuk Anda,” kata pamflet mengacu pada keragaman.

Jordan Bardella, nomor dua di partai sayap kanan Rassemblement National Marine Le Pen, mengutuk LREM, memposting selebaran di Twitter dengan pesan: “Apakah ini cara Anda melawan separatisme?” Guerini segera memberikan tanggapan, dengan mengatakan bahwa pamflet itu harus diturunkan atau Zemmahi akan kehilangan dukungan partai.

“Tidak bermartabat. Mengejar suara (paling kanan) hanya akan membuat ide mereka menang. Cukup sudah,” twit anggota parlemen LREM Caroline Janvier.

Pada bulan April, Senat Prancis juga menyetujui klausul yang melarang shalat di koridor universitas dan melarang kegiatan keagamaan yang dapat menghambat kegiatan pendidikan. Menurut undang-undang tersebut, “ibadah di lingkungan universitas dan pengibaran bendera asing di pesta pernikahan” dilarang. RUU tersebut memungkinkan intervensi di masjid dan asosiasi yang bertanggung jawab atas administrasi mereka dan mengontrol keuangan asosiasi dan organisasi non-pemerintah (LSM) milik Muslim.

Hal ini juga membatasi pilihan pendidikan komunitas Muslim dengan mencegah keluarga dari homeschooling anak-anak. RUU itu juga melarang pasien memilih dokter berdasarkan jenis kelamin karena alasan agama atau alasan lain dan membuat “pendidikan sekuler” wajib bagi semua pejabat publik.

Undang-undang tersebut dikritik oleh komunitas internasional, LSM dan PBB karena menargetkan dan mengasingkan komunitas Muslim dan memberlakukan pembatasan pada hampir setiap aspek kehidupan mereka.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan sebelumnya bahwa peraturan baru “akan menjadi serangan serius terhadap hak dan kebebasan di Prancis”.

“Berkali-kali kita telah melihat pihak berwenang Prancis menggunakan konsep ‘radikalisasi’ atau ‘Islam radikal’ yang tidak jelas dan tidak jelas untuk membenarkan penerapan tindakan tanpa dasar yang sah, yang berisiko mengarah pada diskriminasi dalam penerapannya terhadap Muslim dan minoritas lainnya. kelompok,” kata peneliti Amnesty International Eropa Marco Perolini, menambahkan bahwa “stigmatisasi ini harus diakhiri”.

Prancis mengumumkan RUU anti-Muslim setelah pembunuhan mengerikan terhadap seorang guru Prancis pada Oktober tahun lalu oleh seorang tersangka berusia 18 tahun asal Chechnya. Remaja itu menyerang Samuel Pati di siang bolong, membunuhnya di luar sebuah sekolah di Conflans-Saint-Honorine, pinggiran kota sekitar 24 kilometer dari pusat kota Paris.

Beberapa hari setelah pembunuhan itu, pemerintah melancarkan tindakan keras terhadap organisasi-organisasi Muslim, sementara kelompok-kelompok main hakim sendiri menyerang masjid-masjid.

Undang-undang yang diusulkan, dengan judul “Mendukung Prinsip-Prinsip Republik”, secara langsung tidak menyebutkan Islam maupun Islamisme dalam upaya untuk menghindari stigmatisasi terhadap Muslim. Memperkenalkan RUU tentang perang melawan separatisme, Perdana Menteri Jean Castex menekankan bahwa itu “bukan teks yang menentang agama atau terhadap agama Muslim pada khususnya.”

Dia menegaskan bahwa itu adalah “undang-undang kebebasan, undang-undang perlindungan, undang-undang emansipasi dari fundamentalisme Islam” atau ideologi lain yang mengejar tujuan yang sama.

Macron telah menjadi sosok yang dibenci di beberapa negara Muslim dengan banyak memboikot produk Prancis setelah presiden Prancis membela karikatur provokatif Charlie Hebdo yang menyerang Nabi Muhammad. Dia juga dipaksa untuk bertahan dengan berita utama kritis di media berbahasa Inggris yang berpengaruh seperti Financial Times dan The New York Times. Muslim di Prancis – bekas koloni yang mencakup negara-negara mayoritas Muslim di Afrika Utara dan Barat serta Timur Tengah – membentuk sekitar 6% dari populasi.

Telah terjadi peningkatan serangan terhadap masjid-masjid di negara itu sejak pengumuman rancangan undang-undang tersebut. Sementara beberapa masjid diserang dengan pembakaran, tembok lainnya telah disemprot dengan slogan-slogan Islamofobia.

Rachida Kabbouri, seorang pejabat tinggi pemungutan suara selama pemilihan regional Prancis pada 20 Juni, diturunkan dari jabatannya karena mengenakan jilbab. Kabbouri, seorang anggota dewan kota Muslim dari partai Ekologi Eropa – The Greens (EELV) di Vitry-sur-Seine di wilayah Paris Ile-de-France yang lebih besar, telah ditunjuk sebagai kepala tempat pemungutan suara di departemen Val-de- Marne selama putaran pertama pemilihan. Berbicara kepada media Prancis setelah insiden itu, dia mengatakan dia “merasa tidak adil dan dikucilkan hingga menangis”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Hindari Tuntutan Isteri Mubarak Serahkan Harta

Hindari Tuntutan Isteri Mubarak Serahkan Harta

Pemenang Nobel Sastra Mesir Mengusung Prostitusi dan Ateisme

Pemenang Nobel Sastra Mesir Mengusung Prostitusi dan Ateisme

Admin Grup WhatsApp India Dibui karena Postingan Anggota

Admin Grup WhatsApp India Dibui karena Postingan Anggota

5 Pemimpin Ikhwan akan Dijerat Ulang dengan Tuduhan Lebih Berat

5 Pemimpin Ikhwan akan Dijerat Ulang dengan Tuduhan Lebih Berat

Warga Irlandia Protes Klinik Aborsi Swasta

Warga Irlandia Protes Klinik Aborsi Swasta

Baca Juga

Berita Lainnya