Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Donald Rumsfeld, Arsitek di Balik Invasi AS ke Afghanistan dan Iraq, Meninggal Dunia

Donald Rumsfeld AJ+
Bagikan:

Hidayatullah.com — Donald Rumsfeld, mantan menteri pertahanan untuk presiden Gerald Ford dan George W. Bush, telah meninggal pada usia 88 tahun, keluarganya mengumumkan pada 30 Juni.

“Dengan kesedihan yang mendalam kami berbagi berita meninggalnya Donald Rumsfeld, seorang negarawan Amerika dan suami, ayah, kakek, dan kakek buyut yang setia. Di usia 88, dia dikelilingi oleh keluarga di Taos tercinta, New Mexico, ”kata pernyataan itu. “Sejarah mungkin mengingatnya untuk pencapaian luar biasa selama enam dekade melayani rakyat, tetapi bagi mereka yang mengenalnya dengan baik dan yang hidupnya selamanya berubah sebagai hasilnya, kita akan mengingat cintanya yang tak tergoyahkan untuk istrinya, Joyce, keluarga dan teman-temannya, dan integritas yang dia bawa ke kehidupan yang didedikasikan untuk negara.”

Bagaimana sejarah akan mengingat Donald Rumsfeld adalah pertanyaan yang menarik. Menurut bio Departemen Pertahanan (DOD), Rumsfeld adalah mantan pilot Angkatan Laut, kepala staf Gedung Putih, duta besar NATO AS. Selain itu ia juga pernah menjabat sebagai anggota kongres.

Pernah juga ia menjadi CEO dari dua perusahaan Fortune 500 pada saat ia menjadi menteri pertahanan untuk kedua kalinya pada tahun 2001. Menurut Gerald Ford Foundation, Rumsfeld bekerja di pemerintahan presidensial Richard Nixon sebelum dipromosikan oleh Ford, akhirnya menjadi menteri pertahanan.

Menurut Atlantic, dia menghabiskan sebagian masa di kepemimpinan Reagan bekerja untuk program keamanan rahasia presiden dengan Dick Cheney. Cheney adalah broker pendukung kuat Republik, yang nantinya juga ikut bergabung di Gedung Putih ketika George W. Bush menjabat.

Setelah serangan 11 September, menteri pertahanan Rumsfeld menjadi salah satu arsitek utama invasi AS di Afghanistan dan Irak.

Beberapa bulan setelah AS menginvasi Afghanistan, sekretaris Rumsfeld mencari informasi tentang bahasa apa yang digunakan di sana. Intercept melaporkan pada tahun 2018, satu berita gembira dari sekumpulan memo internal yang menunjukkan bagaimana Rumsfeld menangani Afghanistan dan meletakkan dasar untuk invasi ke Irak.

“Salah Kaji” Donald Rumsfeld Penyebab Invasi AS

Dalam sebuah buku 2011, Rumsfeld mengakui bahwa dia membuat “pernyataan salah” tentang konfirmasi keberadaan senjata pemusnah massal (WMD) di Irak. Kebohongan pemerintahan Bush tentang WMD membantu membenarkan invasi 2003. Investigasi besar PBB tidak pernah menemukan senjata pemusnah massal, seperti yang dilaporkan Guardian pada tahun 2004.

Artikel Pusat Integritas Publik 2008 melaporkan bahwa database retorika sebelum perang menemukan setidaknya 935 pernyataan palsu tentang ancaman keamanan nasional. Pernyataan tentang Irak tersebut dibuat oleh pejabat administrasi dalam dua tahun setelah 9/11, 109 di antaranya oleh Donald Rumsfeld.

Sebagai menteri pertahanan selama awal Perang Melawan Teror, warisan Rumsfeld juga mencakup program penyiksaan AS yang menjadi ciri era ini. Apa yang sebenarnya dilakukan oleh Rumsfeld sendiri dan apa yang menjadi tanggung jawabnya sebagai kepala DOD telah dipersoalkan berkali-kali.

Pada tahun 2010, HuffPost melaporkan bahwa dia secara pribadi menandatangani memorandum 2002 yang mengizinkan teknik interogasi. Dalam catatan itu ia menanyakan mengapa memaksa tahanan untuk berdiri dibatasi hanya empat jam sehari.

ACLU mewakili sembilan orang yang menggugat Rumsfeld dan lainnya atas penyiksaan pada tahun 2005. Rumsfeld bahkan menghadapi tuntutan kejahatan perang di Jerman, seperti yang dinyatakan dalam laporan tahun 2006. Sebuah laporan tahun 2008 dari Komite Angkatan Bersenjata Senat menempatkan banyak kesalahan atas penggunaan taktik penyiksaan AS pada Rumsfeld. Selain Rumsfeld, beberapa pejabat senior lain juga berada di posisi yang sama, seperti yang dilaporkan Reuters pada saat itu.

Penjahat Perang

Sementara pengadilan AS telah menyatakan bahwa Rumsfeld tidak bertanggung jawab. Dia, Cheney, George W. Bush, dan pejabat senior lainnya semuanya dinyatakan bersalah oleh Komisi Kejahatan Perang Kuala Lumpur pada 2012, Vice melaporkan saat itu.

“Kami tidak memiliki rencana untuk menangkap mereka,” kata komisaris Musa Bin Ismail kepada Vice pada tahun 2012. “Mereka akan dihantui sepanjang hidup mereka oleh fakta bahwa mereka adalah penjahat perang yang telah membunuh banyak orang dan mempengaruhi banyak nyawa melalui tindakan dan kebijakan mereka saat berkuasa. Hidup mereka akan gelisah, penuh penyesalan dan rasa bersalah, diselingi dengan kesedihan yang berkepanjangan dan kesedihan yang tak kunjung reda. Mereka akan mati dengan jiwa yang tidak puas”.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Operasi Militer di Nong Chik Pattani Memberi Rasa Takut Warga

Operasi Militer di Nong Chik Pattani Memberi Rasa Takut Warga

Sebarkan Kristen ke Teman Kerja, Ekstpatriat Arab Ditangkap Haia

Sebarkan Kristen ke Teman Kerja, Ekstpatriat Arab Ditangkap Haia

Obama Keluarkan Peraturan Baru Penahanan Teroris

Obama Keluarkan Peraturan Baru Penahanan Teroris

Sudan Tutup Kantor Al Jazeera

Sudan Tutup Kantor Al Jazeera

Menghina Maria, 3 Pemuda Muslim Dihukum Menghafal Qur’an oleh Hakim

Menghina Maria, 3 Pemuda Muslim Dihukum Menghafal Qur’an oleh Hakim

Baca Juga

Berita Lainnya