Sabtu, 16 Oktober 2021 / 10 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Menlu Yair Lapid Datang ke UEA dalam Kunjungan Pertama Menteri ‘Israel’

Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri Luar Negeri “Israel” Yair Lapid menjadi menteri “Israel” pertama dalam sejarah yang mengunjungi Uni Emirat Arab. Lapid mendarat di Abu Dhabi untuk meresmikan kedutaan negaranya di UEA, lapor Daily Sabah.

Menteri luar negeri baru “Israel” mendarat Selasa (29/06/2021) di Uni Emirat Arab (UEA), memulai perjalanan tingkat tinggi pertama oleh seorang pejabat “Israel” ke negara Teluk Arab sejak kedua negara menormalkan hubungan tahun lalu.

Menurut Kementerian Luar Negeri “Israel”, Yair Lapid akan meresmikan Kedutaan Besar “Israel” di ibukota UEA, Abu Dhabi, bertemu dengan pejabat senior Emirat – termasuk Menteri Luar Negeri Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan – dan menghadiri pameran perdagangan di mana perusahaan-perusahaan “Israel” memamerkan teknologi .

Kementerian menggambarkannya sebagai “kunjungan bersejarah” ke emirat Teluk. Akses pers ke pembukaan kedutaan di Abu Dhabi sangat terbatas pada media Emirat yang terkait dengan negara. Lapid mendarat di bandara Abu Dhabi setelah sebelumnya men-tweet foto dirinya dari dalam sebuah pesawat, dengan keterangan: “Lepas landas untuk kunjungan bersejarah ke UEA.”

Pesawat Lapid transit melalui wilayah udara Saudi. Riyadh, meskipun tidak memiliki hubungan normal dengan Zionis “Israel”, tahun lalu membuka langit untuk penerbangan “Israel”-UEA.

Segera setelah kedatangannya di UEA, Lapid mengatakan kepada para diplomat yang berkumpul pada peresmian Kedutaan Besar “Israel” di Abu Dhabi bahwa momen tersebut mewakili “hak untuk menentukan nasib kita sendiri”. “Israel”, katanya, tidak akan kemana-mana.

“Timur Tengah adalah rumah kami. Kami di sini untuk tinggal. Kami menyerukan semua negara di kawasan itu untuk mengakui itu. Dan datang untuk berbicara dengan kami,” katanya, menurut pidato yang dirilis oleh Kementerian Luar Negeri “Israel”.

Para menteri Zionis “Israel” sebelumnya telah mengunjungi UEA, tetapi Lapid yang baru diangkat adalah orang “Israel” paling senior yang melakukan perjalanan tersebut, dan yang pertama melakukan perjalanan dalam misi resmi. Menurut Agence France-Presse (AFP), kepala misi di Kedutaan Besar “Israel” untuk UEA mentwit “30 tahun sebagai diplomat, tetapi untuk melihat biru dan putih (warna ‘Israel’) di sini di bandara Abu Dhabi, sambil menunggu menteri luar negeri ke darat – menarik!”

“Israel” dan UEA menjalin hubungan diplomatik penuh tahun lalu di bawah pemerintahan Trump setelah kedua negara menandatangani “Abraham Accords” yang ditengahi Amerika Serikat. UEA bergabung dengan Bahrain dalam menormalkan hubungan dengan “Israel”, menjadi negara Arab ketiga dan keempat yang menandatangani kesepakatan damai dengan negara Yahudi, setelah Mesir dan Yordania.

Dalam sembilan bulan sejak kedua negara menandatangani perjanjian normalisasi di Gedung Putih, “Israel” dan UEA telah menandatangani kesepakatan perdagangan dan kerja sama yang luas, dan perdagangan bilateral diperkirakan telah melampaui $354 juta. Lebih dari 200.000 turis “Israel” telah melakukan perjalanan ke UEA, kata Kementerian Luar Negeri.

Lapid menjabat sebagai menteri luar negeri “Israel” setelah pemerintah baru “Israel” dilantik awal bulan ini. Pemimpin Partai Masa Depan mencapai kesepakatan pembagian kekuasaan dengan Naftali Bennett, yang menjadi perdana menteri “Israel” di kepala koalisi delapan partai yang beragam, mulai dari ultranasionalis “Israel” hingga partai kecil Arab.

Mantan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu telah berulang kali menjadwalkan dan menunda kunjungan ke Abu Dhabi karena pandemi virus corona, tetapi akhirnya membatalkan kunjungan menjelang pemilihan 23 Maret karena perselisihan diplomatik dengan negara tetangga Yordania.

Netanyahu dilaporkan melarang anggota pemerintahannya melakukan perjalanan ke UEA sampai dia memiliki kesempatan untuk melakukan kunjungan kenegaraan, menurut laporan media Zionis “Israel”.

Dalam pengakuan Netanyahu, Lapid mengatakan kepada diplomat yang berkumpul di acara Kedutaan Besar “Israel” bahwa mantan perdana menteri adalah “arsitek Kesepakatan Abraham” dan bahwa “momen ini adalah miliknya, tidak kurang dari milik kita”.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri “Israel” Lior Haiat mengatakan kepada wartawan setelah Lapid berangkat ke Abu Dhabi bahwa laju kerja sama bilateral antara kedua negara “belum pernah terjadi sebelumnya”. Kesepakatan Selasa akan menjadi yang ke-12 antara penjajah “Israel” dan UEA sejak itu, kata Haiat, menurut pernyataan yang dibawa oleh The Associated Press (AP).

“Sudah bertahun-tahun hubungan di bawah radar antara ‘Israel’ dan UEA, dan kami sekarang menikmati buah dari infrastruktur perdamaian yang telah kami bangun dalam beberapa dekade terakhir,” kata Haiat. “Israel” dan UEA telah lama mempertahankannya. hubungan keamanan rahasia sebelum normalisasi hubungan tahun lalu karena keprihatinan bersama mereka tentang musuh bebuyutan regional Iran.

UEA secara resmi membuka kedutaannya di Tel Aviv, sementara berlokasi di bursa saham Tel Aviv, untuk sedikit kemeriahan bulan ini. Kedutaan Besar “Israel” di Abu Dhabi juga berada di lokasi sementara.

“Kami berencana untuk menjadi yang besar, yang penting,” kata Haiat. “Untuk saat ini, kita berbicara tentang tiga diplomat.”

Pada hari Rabu (30/06/2021), Lapid akan meresmikan konsulat “Israel” di Dubai dan mengunjungi paviliun “Israel” di lokasi Pameran Dunia di Dubai, yang akan dibuka pada bulan Oktober. Lapid juga dijadwalkan bertemu dengan anggota komunitas Yahudi ekspatriat yang tinggal di Dubai.

Kedua negara menghadapi ujian hubungan bilateral mereka pada awal Mei ketika penjajah “Israel” melancarkan pemboman di Jalur Gaza selama 11 hari, menewaskan sedikitnya 256 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai hampir 2.000 orang. Serangan udara “Israel” menyerang rumah sakit, pusat pendidikan, kantor media dan bangunan tempat tinggal, menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat berteduh.

Sementara UEA mengambil sikap kritis atas pengusiran paksa keluarga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah Yerusalem Timur yang diduduki dan penyerbuan Masjid Al-Aqsha, UEA tetap lebih menahan serangan Zionis “Israel” di Gaza. Haiat mengatakan kepada outlet media yang berbasis di Qatar Al-Jazeera bahwa dari sudut pandang “Israel”, konflik tersebut membuktikan ketahanan normalisasi.

“Itu tidak berpengaruh pada hubungan antara Israel dan negara-negara Kesepakatan Abraham,” katanya.

Namun, demonstrasi besar di seluruh dunia Arab atas kampanye berdarah “Israel” di Gaza adalah pengingat bagaimana posisi resmi Emirates tidak sesuai dengan opini publik umum.

Hanya beberapa hari sebelum gencatan senjata yang ditengahi Mesir diumumkan di Gaza, “Israel” dan UEA menandatangani perjanjian pajak untuk memfasilitasi investasi di ekonomi masing-masing dan menghilangkan pajak berganda. Haiat mengatakan itu adalah “salah satu kesepakatan paling penting” yang dicapai hingga saat ini.

Ofer Sachs, CEO Herzog Strategic, sebuah perusahaan konsultan “Israel” yang hadir di UEA, mengatakan bahwa perjanjian itu menghilangkan hambatan utama untuk investasi lintas negara dan dilihat oleh komunitas bisnis sebagai langkah positif. Namun, kata dia, sebagian besar peluang hubungan ekonomi yang lebih dalam, yang dibahas pada penandatanganan Abraham Accords, belum terwujud.

Keamanan kemungkinan akan menjadi fokus agenda Lapid selama kunjungannya ke UEA karena kunjungannya bertepatan dengan upaya berkelanjutan dari pemerintahan Biden untuk menghidupkan kembali Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) – kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia.

“Israel” dan UEA menentang JCPOA dan keduanya mendukung penarikan sepihak pemerintahan Trump dari pakta tersebut pada 2018. Perjanjian ini memainkan peran yang menentukan dalam memajukan Kesepakatan Abraham.

Setelah Netanyahu merayu mantan Presiden AS Donald Trump, Lapid mengatakan dia berusaha memulihkan hubungan yang tegang antara negaranya dan Partai Demokrat AS. Lapid bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken hari Minggu di Roma dan berjanji bahwa setiap keberatan oleh Zionis “Israel” terhadap perjanjian baru dengan Iran akan diteruskan ke Washington secara pribadi.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Penyakitan, Bouteflika Ingin Jadi Presiden Aljazair Keempat Kalinya

Penyakitan, Bouteflika Ingin Jadi Presiden Aljazair Keempat Kalinya

Demonstran Protes Kedatangan Rudal NATO di Turki

Demonstran Protes Kedatangan Rudal NATO di Turki

Afrika Selatan

Korban Tewas Meningkat saat Kekerasan dan Penjarahan Menyebar di Afrika Selatan

Wanita Jepang Minta Sepatu Hak Tinggi Tidak Diwajibkan di Tempat Kerja

Wanita Jepang Minta Sepatu Hak Tinggi Tidak Diwajibkan di Tempat Kerja

Universitas Raja Salman Mesir

Presiden Sisi Setujui Pinjaman Saudi untuk Bangun Universitas Raja Salman di Mesir

Baca Juga

Berita Lainnya