Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

‘Israel’-Mesir: Sisi dan Bennett Setuju untuk Melakukan Pertemuan

Israel Mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com — Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett melakukan panggilan telepon dengan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi pada hari Senin (28/06/2021). Dalam panggilan tersebut kedua pemimpin sepakat untuk segera melakukan pertemuan, lansir Middle East Eye.

Percakapan tersebut menandai panggilan telepon pertama antara Bennett dan Sisi sejak mantan menjabat sebagai perdana menteri, menggantikan Benjamin Netanyahu.

Selama panggilan itu, mereka menekankan bahwa perdamaian antara kedua negara sangat penting untuk stabilitas di kawasan itu.

Sisi menekankan komitmen Mesir untuk mendukung upaya mencapai solusi yang lebih permanen antara Palestina dan “Israel”, menyusul permusuhan intens bulan lalu yang mengakibatkan kematian lebih dari 280 warga Palestina dan 13 warga “Israel”.

Presiden Mesir juga menekankan pentingnya membangun kembali Jalur Gaza yang terkepung menyusul rentetan serangan udara yang diluncurkan oleh penjajah “Israel” bulan lalu, yang mengakibatkan kehancuran banyak bangunan, termasuk fasilitas medis, sekolah dan kantor media.

Lebih dari 2.200 rumah hancur di Gaza selama pemboman, dengan rekonstruksi menjadi sulit karena Zionis “Israel” dan Mesir mempertahankan blokade keamanan yang membatasi impor ke Gaza.

Kantor Bennett menyatakan bahwa pemimpin “Israel” berterima kasih kepada Mesir atas peran mereka dalam menengahi gencatan senjata yang mengakhiri pertempuran, serta upaya mediasi mereka, dan bahwa mereka berencana untuk segera bertemu.

Zionis “Israel” mengatakan hanya akan melanjutkan pelonggaran pembatasan pada upaya rekonstruksi jika kemajuan dicapai dalam upaya untuk memulihkan dua tentara yang hilang dalam perang Gaza 2014 serta dua warga sipil yang menyelinap secara terpisah ke daerah kantong. Hamas menolak hubungan apapun antara rekonstruksi dan pencarian orang hilang.

Mesir dan Qatar masing-masing telah menjanjikan $500 juta untuk rekonstruksi di daerah kantong Palestina, di mana dua pertiga dari dua juta penduduknya bergantung pada bantuan.

Laporan menyatakan bahwa mereka juga membahas berbagai masalah bilateral dan internasional.

‘Katalog Pelanggaran’

Pekan lalu, Amnesty International menuduh polisi “Israel” melakukan “katalog pelanggaran” terhadap warga Palestina di seluruh “Israel” dan Yerusalem Timur yang diduduki, termasuk kekuatan yang melanggar hukum terhadap pengunjuk rasa damai, penangkapan massal, dan membuat tahanan disiksa dan perlakuan buruk lainnya.

Kelompok hak asasi melaporkan bahwa polisi Israel gagal melindungi warga Palestina dari serangan terencana oleh pemukim Israel.

“Polisi memiliki kewajiban untuk melindungi semua orang di bawah kendali Israel, apakah mereka Yahudi atau Palestina. Sebaliknya, sebagian besar yang ditangkap dalam tindakan keras polisi setelah pecahnya kekerasan antar-komunal adalah warga Palestina,” kata Saleh Hijazi, wakil direktur Amnesty Timur Tengah.

Lebih dari 2.100 orang – 90 persen dari mereka warga Palestina – telah ditangkap, sebagian besar karena diduga menghina atau menyerang seorang petugas polisi atau mengambil bagian dalam pertemuan ilegal, sementara pemukim ilegal “Israel” sebagian besar dapat berorganisasi secara bebas.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

ea sholat bandara kanada

Perusakan terhadap Area untuk Sholat di Bandara Pearson Kanada Diselidiki sebagai Kejahatan Rasial

Vonis Mati 529 Al Ikhwan Tunggu Persetujuan Mufti

Vonis Mati 529 Al Ikhwan Tunggu Persetujuan Mufti

Populasi ‘Israel’ Sentuh 9,2 Juta termasuk 1,93 Juta Orang Arab

Populasi ‘Israel’ Sentuh 9,2 Juta termasuk 1,93 Juta Orang Arab

Anwar Ibrahim Masuk Rumah Sakit

Anwar Ibrahim Masuk Rumah Sakit

Aktivis akan Gelar Protes Selama Pertemuan G7 di Jerman

Aktivis akan Gelar Protes Selama Pertemuan G7 di Jerman

Baca Juga

Berita Lainnya