Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Lembaga Muslim Kashmir Mengecam Dugaan Pernikahan Beda Agama dengan Modus Pemaksaan

Bagikan:

Hidayatullah.com — Badan-badan keagamaan Muslim yang berbasis di Kashmir pada hari Senin menyatakan dukungan mereka kepada komunitas Sikh. Pernyataan ini sehari setelah para pemimpin komunitas itu menuduh bahwa seorang gadis dipaksa untuk menikahi seorang pria Muslim dan dipaksa masuk Islam.

“Saudara-saudara Sikh adalah bagian tak terpisahkan dari masyarakat Kashmir. Tidak ada tempat untuk pindah agama secara paksa dalam Islam dan laporan tentang pindah paksa gadis Sikh ke agama lain di bawah tidak pernah dapat diterima di salam Islam,” kata mufti besar Jammu dan Kashmir, Nasirul Islam.

Mufti Nashirul Islam mendesak penyelidikan yang tidak memihak atas masalah ini. “Kashmir dikenal karena menjaga keharmonisan komunal selama bertahun-tahun bersama dan etnis Sikh adalah bagian penting dari budaya, etos, dan persaudaraan komunal Kashmir. Tidak ada yang akan diizinkan bermain dengan keyakinan saudara-saudara Sikh,” katanya dikutip The Hindu.

Mutahida Majlis-e-Ulema (MMU), sebuah campuran dari para pemimpin agama dan badan-badan keagamaan, juga mengunjungi keluarga gadis Sikh yang diduga dipaksa menikah dengan seorang pria Muslim. “Kami telah mengambil catatan serius tentang masalah ini. Kami akan memastikan bahwa komunitas Sikh mendapat dukungan penuh dari kaum Muslim. Islam tidak mengakui pada paksaan,” kata juru bicara MMU.

Mufti Anayatullah, Imam di Markazi Jamia Masjid-Jammu, mengatakan tuduhan perpindahan agama secara paksa itu masalah serius dan tidak memiliki tempat dalam prinsip-prinsip Islam. “Saya memiliki alasan kuat untuk percaya bahwa insiden itu benar-benar bersifat pribadi, tetapi unsur-unsur tertentu mencoba memberikan warna religius. Saya meminta pemerintah untuk mengadakan penyelidikan yang tidak memihak dalam masalah ini,” katanya.

Omar Abdullah dari Konferensi Nasional dan Mehbooba Mufti dari Partai Demokratik Rakyat menuduh bahwa ada upaya untuk memecah belah masyarakat di Jammu dan Kashmir. “Pihak berwenang harus bergerak cepat untuk menyelidiki penyebab ketegangan baru-baru ini dan jika ada yang melanggar hukum harus dituntut dan hukuman yang diperlukan diberikan. Setiap langkah untuk mendorong perpecahan antara kaum Sikh dan Muslim di Kashmir akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada J&K,” kata Abdullah.

Jagmohan Singh Raina, presiden Komite Koordinasi Semua Partai Sikh (APSCC), mengatakan masyarakat gelisah atas isu pernikahan “paksa” seorang gadis Sikh dari daerah Rainawari di Srinagar. “Pernikahan paksa ini sudah direncanakan sebelumnya dan didukung oleh beberapa orang kuat. Orang tua gadis itu tidak diizinkan masuk ke dalam pengadilan. Gadis itu dipaksa menandatangani surat nikah. Kami ingin mengakhiri insiden seperti itu,” kata Raina kepada The Hindu.

Sementara itu, polisi mengatakan telah menyerahkan gadis itu kepada keluarga. “Kami melihat dua hingga tiga kasus seperti itu dalam satu tahun terakhir. Orang-orang mengganggu kerukunan komunal. Sejak lama kami hidup bersama dengan persaudaraan dan ikatan kuno ini tidak dapat diputus dengan konspirasi semacam itu. Terdakwa harus ditangkap sesegera mungkin dan diadili di pengadilan untuk penculikan dan kawin paksa,” tambahnya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Snowden Minta Suaka ke Ekuador

Snowden Minta Suaka ke Ekuador

Adu Ayam Ala Timteng

Adu Ayam Ala Timteng

40 Tentara Yahudi Bunuh Diri Setiap Tahun

40 Tentara Yahudi Bunuh Diri Setiap Tahun

Pengakuan Zionis Yang Gagal Hadapi Hamas

Pengakuan Zionis Yang Gagal Hadapi Hamas

Rumah Sakit Zhengzhou Dihancurkan Paksa Demi Pelebaran Jalan

Rumah Sakit Zhengzhou Dihancurkan Paksa Demi Pelebaran Jalan

Baca Juga

Berita Lainnya