Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Berupaya Dekati Irak, Pemimpin Mesir dan Yordania Kunjungi Baghdad

Mesir Yordania Irak
Bagikan:

Hidayatullah.com — Mesir, Yordania, dan Irak sepakat untuk meningkatkan kerja sama keamanan dan ekonomi pada pertemuan puncak tripartit pada hari Ahad (27/06/2021). Pertemuan tersebut juga menyaksikan seorang kepala negara Mesir mengunjungi Irak untuk pertama kalinya dalam tiga dekade, lansir The New Arab.

Kunjungan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dan Raja Yordania Abdullah II dilakukan saat Irak berusaha untuk mendekati sekutu Arab Amerika Serikat di Timur Tengah.

Irak juga berusaha untuk memantapkan dirinya sebagai mediator antara negara-negara Arab dan Iran, setelah dilaporkan menjadi tuan rumah pembicaraan pada bulan April antara Teheran dan Riyadh.

Sisi dan Abdullah bertemu dengan Presiden Irak Barham Saleh dan Perdana Menteri Mustafa Al-Kadhimi, dengan Saleh mengatakan pertemuan itu adalah “pesan yang fasih di tengah tantangan regional yang sangat besar”.

“Pemulihan Irak membuka jalan menuju sistem terintegrasi untuk wilayah kami yang dibangun di atas perang melawan ekstremisme, menghormati kedaulatan dan kemitraan ekonomi,” kata Saleh di Twitter.

KTT yang diadakan antara Al-Kadhimi dan para tamunya membahas isu-isu regional, serta cara-cara memperkuat kerja sama antara Irak, Yordania dan Mesir di bidang keamanan, energi dan perdagangan, menurut pernyataan bersama yang dirilis pada akhir pertemuan.

Para pemimpin membahas “solusi politik” untuk perang saudara 10 tahun Suriah berdasarkan resolusi PBB “yang akan menjaga keamanan dan stabilitasnya dan memberikan kondisi yang memadai untuk kembalinya para pengungsi”.

Konflik Suriah telah menewaskan ratusan ribu dan jutaan mengungsi, dengan pengungsi membanjiri perbatasan negara-negara tetangga termasuk Yordania, yang kekurangan sumber daya dan menghadapi kesulitan ekonomi.

Para pemimpin menyambut upaya yang sedang dilakukan untuk memulihkan stabilitas di Libya dan Yaman, dan menyerukan kepergian pasukan asing dan tentara bayaran dari Libya.

Mereka menyerukan upaya baru untuk mencapai “perdamaian yang adil dan komprehensif” antara “Israel” dan Palestina, dan untuk pembentukan negara Palestina merdeka.

Mereka juga memuji peran Mesir dalam merundingkan diakhirinya permusuhan mematikan antara penjajah “Israel” dan penguasa Islam Jalur Gaza Hamas pada Mei, dan janji Kairo untuk membantu membangun kembali daerah kantong pantai itu.

‘Visi Bersama’

Al-Kadhimi telah mengatur nada pada awal KTT, mengatakan ketiga negara akan “mencoba untuk membentuk visi bersama … melalui kerja sama dan koordinasi” mengenai Suriah, Libya, Yaman dan Palestina.

Sisi adalah presiden Mesir pertama yang mengunjungi Baghdad sejak pasukan diktator Irak Saddam Hussein menginvasi Kuwait pada 1990.

Hubungan antara Baghdad dan Kairo telah membaik dalam beberapa tahun terakhir, dan para pejabat dari kedua negara telah melakukan kunjungan.

Raja Yordania berkunjung pada awal 2019 untuk pertama kalinya dalam 10 tahun.

Laporan media mengungkapkan bahwa pejabat Iran dan Saudi bertemu di Baghdad pada April, pertemuan tingkat tinggi pertama mereka sejak Riyadh memutuskan hubungan diplomatik dengan Teheran pada 2016.

Analis Irak Ihsan al-Shamari mengatakan bahwa KTT hari Minggu adalah “pesan bagi Amerika Serikat bahwa Irak tidak hanya akan memiliki hubungan dengan Iran dengan mengorbankan negara-negara Arab”.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan Washington menyambut baik kunjungan “bersejarah”, dan menyebutnya “langkah penting dalam memperkuat hubungan ekonomi dan keamanan regional antara Mesir, Irak, dan Yordania dan untuk memajukan stabilitas regional”.

Analis telah lama mengatakan bahwa Irak adalah medan pertempuran untuk pengaruh antara musuh bebuyutan Washington dan Teheran dengan siapa ia mempertahankan hubungan baik.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Gereja Gainesville Manfaatkan Anak-anak Sebarkan  Anti-Islam

Gereja Gainesville Manfaatkan Anak-anak Sebarkan Anti-Islam

Obama Dukung Tapal Batas Tahun 1967, Israel Temui Amerika

Obama Dukung Tapal Batas Tahun 1967, Israel Temui Amerika

Idul Fitri 1442 H: Muslim Mozambique Berdoa Negerinya Damai

Idul Fitri 1442 H: Muslim Mozambique Berdoa Negerinya Damai

Covid-19: Kamboja Tutup Pasar, Warga Minta Bantuan Pangan

Covid-19: Kamboja Tutup Pasar, Warga Minta Bantuan Pangan

Newt Gingrich Usul Semua Muslim Amerika Dites Apakah Percaya Hukum Syariah dan Dideportasi Jika Ya

Newt Gingrich Usul Semua Muslim Amerika Dites Apakah Percaya Hukum Syariah dan Dideportasi Jika Ya

Baca Juga

Berita Lainnya