Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Pemimpin Hamas akan Mengunjungi Lebanon sebagai Bagian dari Tur Arab

Ismail Haniyah: "Tapi jangan berbangga, hendaknya kita tawadhu"
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemimpin Hamas Ismail Haniyah akan tiba di Libanon pada hari Ahad (27/06/2021) sebagai bagian dari tur asing yang mencakup sejumlah negara Arab, Anadolu Agency melaporkan.

Haniyah akan bertemu dengan sejumlah pejabat Lebanon selama kunjungannya, termasuk Presiden Michel Aoun, serta para pemimpin faksi Palestina di Lebanon, kata Hamas dalam sebuah pernyataan.

Kelompok Palestina mengatakan pembicaraan Haniyah di Lebanon akan fokus pada perkembangan Palestina, termasuk “kemenangan faksi-faksi perlawanan” selama pertempuran baru-baru ini dengan penjajah “Israel”.

Gencatan senjata yang ditengahi Mesir pada 21 Mei mengakhiri 11 hari pertempuran antara Zionis “Israel” dan faksi-faksi perlawanan Palestina di Gaza yang meletus dengan latar belakang keputusan pengadilan “Israel” untuk mengusir keluarga-keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Syeikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki.

Setidaknya 260 warga Palestina menjadi korban syahd dan ribuan terluka dalam serangan “Israel” di Gaza, sementara tiga belas warga “Israel” tewas dalam serangan tembakan roket Palestina dari wilayah tepi laut.

Haniyah juga akan membahas nasib para pengungsi Palestina di Lebanon dengan para pejabat di Beirut, kata Hamas.

Pengungsi Palestina di Lebanon berada di 12 kamp, yaitu Beddawi, Burj al-Barajnah, Burj Shemali, Dbayeh, Ein El Hilweh, El Buss, Mar Elias, dan Mieh Mieh di berbagai wilayah di seluruh negeri.

Sebanyak 475.075 pengungsi Palestina tinggal di Lebanon dan jumlah mereka meningkat menjadi 600.000 dengan pengungsi yang tidak terdaftar, menurut data PBB.

Sekitar 62% dari pengungsi Palestina, yang merupakan sekitar 10% dari populasi Lebanon, tinggal di kamp-kamp ini, di mana infrastruktur dan fasilitas sosial sangat terbatas, sementara sisanya tinggal di sekitar kamp dan di berbagai bagian negara.

Tur Haniyah saat ini telah membawanya ke Mesir, Maroko, dan Mauritania.

Hamas berusaha untuk menghidupkan kembali dukungan untuk perjuangan Palestina selama tur, menghadapi gelombang normalisasi hubungan antara “Israel” dan negara-negara Arab, dan menggalang dukungan terhadap pendudukan Zionis “Israel” atas tanah Palestina.

Tahun lalu, empat negara Arab — Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, Sudan, dan Maroko — menormalkan hubungan mereka dengan penjajah “Israel”, sebuah langkah yang digambarkan warga Palestina sebagai “pengkhianatan” terhadap aspirasi mereka.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Bilang Pajak Bertentangan Dengan Kehendak Tuhan, Keluarga Kristen Ini Didenda Jutaan Dolar

Bilang Pajak Bertentangan Dengan Kehendak Tuhan, Keluarga Kristen Ini Didenda Jutaan Dolar

Saham VOC Ditemukan, Indonesia Dijajah Perusahaan Multinasional Kere?

Saham VOC Ditemukan, Indonesia Dijajah Perusahaan Multinasional Kere?

Pegawai Pemerintah Amerika Mengecam Kongres

Pegawai Pemerintah Amerika Mengecam Kongres

Saudi Bantah Tuduhan BBC tentang Zamzam

Saudi Bantah Tuduhan BBC tentang Zamzam

Data Pelanggan Raksasa Properti Huazhu Hotels Dijual di Darknet

Data Pelanggan Raksasa Properti Huazhu Hotels Dijual di Darknet

Baca Juga

Berita Lainnya