Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Karena Berhijab, Petinggi TPS Regional Prancis Diturunkan Jabatan

Ilustrasi.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang pejabat tinggi Tempat Pemungutan Suara (TPS) regional Prancis pada Ahad lalu diturunkan dari jabatannya karena berhijab.

Rachida Kabbouri, seorang Muslimah anggota dewan kota dari Ekologi Eropa – The Greens (EELV) di Vitry-sur-Seini di wilayah Paris Ile-de-France yang lebih besar, ditunjuk sebagai kepala TPS di departemen Val-de-Marne selama pemilihan putaran pertama.

Tapi setelah prefek Val-de-Marne, Prancis mendapat keluhan tentang Kabbouri yang berhijab, posisi muslimah itu diturunkan menjadi penilai TPS.

Menurut undang-undang pemilu Prancis, kepala tempat pemungutan suara tunduk pada “prinsip netralitas”. Karena mereka mewakili negara, itulah sebabnya Kabbouri dipindahkan ke posisi yang lebih rendah, kata sebuah pernyataan oleh kantor prefek.

Dalam wawancara dengan harian Le Parisien, Kabbouri mengatakan bahwa dia “merasakan ketidakadilan dan pengecualian hingga menangis.”

Dia mengatakan langkah tak terduga itu sangat memengaruhinya. Ia juga mendapatkan pengalaman buruk saat dia bertugas di kotak suara seorang wanita menghinanya dan menyebut seorang “Islamis.”

Di sisi lain, di Saint-Denis, juga di pinggiran kota Paris, Jordan Bardella, kandidat sayap kanan National Rally (RN) – partai anti-imigran, xenofobia – disambut di tempat pemungutan suara oleh seorang petugas TPS berhijab, membuat gebrakan media.

Mathieu Hanotin, walikota Saint-Denis, mengatakan di Twitter bahwa petugas TPS dapat mengenakan jilbab atau pakaian atau simbol apa pun yang mereka inginkan yang menunjukkan afiliasi agama.

Dia menggarisbawahi bahwa prinsip netralitas di kantor pemilihan membutuhkan netralitas politik, bukan netralitas agama.

Menolak kritik terhadap petugas pemungutan suara yang mengenakan jilbab Prancis. Hanotin mengatakan: “Apa yang tidak memiliki tempat nyata dalam demokrasi kita bukanlah wanita berjilbab yang berkontribusi pada pelaksanaan pemilihan yang tepat. melainkan retorika yang mengibarkan ‘bendera sekularisme’ untuk menstigmatisasi Islam atau agama lain.”

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Film Pelecehan Buat Buku Islam di Inggris Laris

Film Pelecehan Buat Buku Islam di Inggris Laris

Simposium ‘Gaya Hidup Era Khilafah Utsmaniyah’ Diadakan di Istanbul

Simposium ‘Gaya Hidup Era Khilafah Utsmaniyah’ Diadakan di Istanbul

Hizbullah Umumkan Kematian Seorang Komandannya akibat Serangan Udara Israel di Suriah

Hizbullah Umumkan Kematian Seorang Komandannya akibat Serangan Udara Israel di Suriah

Didesak Hentikan Pembersian Etnis Muslim, Myamar Minta ASEAN Gelar Rapat Darurat

Didesak Hentikan Pembersian Etnis Muslim, Myamar Minta ASEAN Gelar Rapat Darurat

Aplikasi Perjodohan Muslim Mengalami Lonjakan Unduhan Selama Pandemi

Aplikasi Perjodohan Muslim Mengalami Lonjakan Unduhan Selama Pandemi

Baca Juga

Berita Lainnya