Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Berhentinya Bantuan PBB kepada Warga Suriah akan Menghasilkan “Konsekuensi Mengerikan”

Bagikan:

Hidayatullah.com–Jutaan orang di provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak Suriah menghadapi konsekuensi “mengerikan” jika operasi bantuan lintas perbatasan ditutup selama pemungutan suara Dewan Keamanan PBB bulan depan. Hal tersebut menjadi peringatan serius yang disampaikan oleh para pendukung kemanusiaan, lansir Al Jazeera.

Di Idlib, barat laut Suriah, pasokan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan dibawa melalui satu pos perbatasan di perbatasan Turki-Suriah, Bab al-Hawa. Namun, mandat PBB yang mengatur operasi tersebut akan berakhir pada 10 Juli, dan pembaruannya masih belum pasti.

Sekitar tiga juta orang di Idlib bergantung pada bantuan PBB, kebanyakan wanita dan anak-anak yang sering mengungsi selama perang 10 tahun yang berdarah.

Bantuan dikirim ke kubu pemberontak setiap bulan melalui penyeberangan perbatasan Bab al-Hawa, satu-satunya penghubung langsung Idlib ke dunia luar, dan terdiri dari makanan, vaksinasi COVID-19, persediaan medis, dan kebutuhan lainnya.

“Sebagian besar wilayah bergantung pada bantuan dan bantuan dari organisasi pemerintah dan non-pemerintah. Oleh karena itu, mengingat kurangnya atau bahkan tidak adanya bantuan hidup yang paling dibutuhkan dalam hal makanan dan pasokan medis, bersama dengan terus memburuknya kondisi kehidupan warga sipil, wilayah tersebut akan menghadapi jumlah kematian yang berbeda,” Samer Bakkour, dosen Politik Timur Tengah di Universitas Exeter, mengatakan kepada Al Jazeera.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada hari Rabu (23/06/2021) memperingatkan Dewan Keamanan PBB tentang apa yang akan terjadi pada warga sipil Suriah jika perbatasan ditutup.

“Kegagalan untuk memperpanjang otorisasi dewan akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan,” kata Guterres.

Rusia – pendukung utama pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad – menentang perpanjangan tersebut, dengan mengatakan pengiriman bantuan hanya menguntungkan pemberontak yang mengendalikan Idlib.

Jutaan Warga Membutuhkan Bantuan PBB

Dewan Keamanan PBB menunjuk empat pos perbatasan untuk akses langsung ke barat laut Suriah pada tahun 2014 – melewati pemerintah di Damaskus – dalam upayanya untuk memasok kebutuhan pokok bagi orang-orang di sana. Namun, pada tahun 2020, semua kecuali satu ditutup, karena Rusia dan China menentang melanjutkan lokasi yang tersisa.

Akses minimal ini memungkinkan organisasi kemanusiaan untuk membantu 2,4 juta orang per bulan, termasuk 1,7 juta orang dengan makanan, 85.000 orang dengan layanan gizi, dan 78.000 anak melalui pendidikan.

Namun, kompromi sekarang dapat berakhir dan Rusia yang memiliki hak veto telah mengindikasikan tidak akan menyetujui perpanjangan lain, dengan alasan bahwa bantuan dapat dikirim ke Suriah utara melalui ibu kota, Damaskus.

Bakkour mencatat krisis pengungsi Suriah adalah yang terburuk di dunia sejak Perang Dunia II. “Jadi tidak mudah bagi PBB, atau bahkan organisasi non-pemerintah, untuk menangani krisis Suriah,” katanya.

Namun, bantuan PBB tetap “tidak cukup” dan belum menemukan jawaban atas masalah utama di negara itu: pengungsian lebih dari 11 juta warga Suriah – 6,1 juta secara internal dan 5,5 secara eksternal, kata Bakkour.

Seruan oleh organisasi bantuan internasional, seperti Islamic Relief, semakin meningkat untuk memperbarui resolusi PBB.

“Kami ingin Dewan Keamanan PBB memperbarui resolusi lintas batas setidaknya selama 12 bulan lagi sehingga bantuan dapat terus melewati penyeberangan Bab al-Hawa,” Alun McDonald, kepala hubungan eksternal di Islamic Relief, mengatakan kepada Al Jazeera.

‘Garis Hidup Terakhir’

Namun, banyak yang merasa situasi saat ini di Suriah membutuhkan lebih dari sekadar menegakkan status quo. Beberapa LSM telah menyerukan untuk memulihkan penyeberangan perbatasan yang saat ini ditutup untuk menjamin akses yang memadai ke bantuan penyelamatan jiwa dan memungkinkan mereka untuk merespons pandemi COVID-19 secara efektif.

“Idealnya, kami juga ingin penyeberangan yang ditutup tahun lalu – di Bab al-Salam dan al-Yarubiyah – dibuka kembali. Sejak ditutup, kebutuhan makanan, obat-obatan, dan vaksin COVID semakin meningkat,” kata McDonald.

“Jika Dewan Keamanan gagal memperbarui resolusi, itu akan menjadi bencana besar bagi warga sipil di barat laut Suriah. Pada saat orang sangat membutuhkan lebih banyak bantuan, sangat mengejutkan bahwa Dewan Keamanan bahkan mempertimbangkan tindakan yang akan memblokir bantuan kepada yang paling rentan. Bagi banyak keluarga, penyeberangan Bab al-Hawa sekarang menjadi jalur kehidupan terakhir mereka, dan menutupnya akan menelan korban jiwa.”

McDonald mengatakan menutup persimpangan akan memotong lebih dari satu juta orang dari bantuan makanan yang menyelamatkan nyawa pada saat kekurangan gizi sudah meningkat.

“Jika perbatasan ditutup maka pasokan bantuan makanan bisa habis dalam waktu dua bulan. Tidak ada pilihan di dalam Suriah untuk menandingi skala bantuan yang dapat dibawa melintasi perbatasan,” katanya.

Selain krisis kemanusiaan, pandemi COVID-19 juga memperparah penderitaan di Suriah. Jumlah infeksi mencapai level tertinggi baru pada Mei dengan setidaknya 25.205 kasus virus corona yang dikonfirmasi dan 1.851 kematian. Banyak yang mengatakan angka sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

“Kasus COVID-19 telah meningkat lagi baru-baru ini, dan rumah sakit tidak dapat mengatasinya. Islamic Relief mendukung rumah sakit di mana staf medis bekerja sepanjang waktu karena beban kasus mereka meningkat empat kali lipat baru-baru ini akibat kombinasi yang menghancurkan dari COVID, malnutrisi, dan meningkatnya masalah kesehatan mental,” kata McDonald.

“Kami bekerja dengan dokter yang harus menempatkan dua anak di setiap tempat tidur karena mereka tidak memiliki ruang yang cukup. Orang-orang sekarat karena fasilitas kesehatan kekurangan obat-obatan, peralatan dan pasokan seperti oksigen dan ventilator… Memblokir bantuan selama pandemi global akan tercela secara moral,” tambahnya.

Bencana Kesehatan Mental

Aspek yang hampir terlupakan dari penderitaan di Suriah adalah trauma yang dialami seluruh generasi, kata McDonald.

“Kami melihat krisis kesehatan mental di antara seluruh generasi anak-anak yang sekarang tidak tahu apa-apa selain konflik. Sekitar setengah dari anak-anak di barat laut Suriah tidak bersekolah, dan prospek mereka untuk masa depan semakin suram semakin lama krisis berlangsung. Banyak anak sering mengalami mimpi buruk, kecemasan, dan terlalu takut untuk pergi ke sekolah karena begitu banyak ruang kelas yang dibom.”

“Dorongan diplomatik besar-besaran” diperlukan yang tidak hanya menghentikan penargetan warga sipil dan infrastruktur mereka, tetapi juga menciptakan solusi abadi untuk perang, kata McDonald.

Namun, untuk saat ini, fokus utama harus memperbarui mandat PBB untuk mengirimkan pasokan bantuan melintasi perbatasan Turki kepada warga sipil Suriah yang sangat membutuhkan, kata para pendukung.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Buku Al Utsaimin Ditengarai Ikut Dilarang di Aljazair

Buku Al Utsaimin Ditengarai Ikut Dilarang di Aljazair

Komandan Taliban Bernilai  USD 234ribu Terbunuh

Komandan Taliban Bernilai USD 234ribu Terbunuh

Kota Raqqa Dikuasai Oposisi, Hafez Al-Assad Tumbang

Kota Raqqa Dikuasai Oposisi, Hafez Al-Assad Tumbang

Brazil Bongkar Pornografi Anak di Dunia Virtual yang Tesembunyi

Brazil Bongkar Pornografi Anak di Dunia Virtual yang Tesembunyi

Malaysia Bantah Uang yang Hilang dari 1MDB untuk Mendanai Film Hollywood

Malaysia Bantah Uang yang Hilang dari 1MDB untuk Mendanai Film Hollywood

Baca Juga

Berita Lainnya