Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Internasional

Bantuan untuk Palestina yang Dijanjikan oleh AS Diblokir oleh Senator Republik

Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang senator utama Amerika Serikat memblokir $50 juta dalam bantuan ekonomi untuk Palestina, mengesampingkan janji bantuan Menteri Luar Negeri Antony Blinken setelah serangan “Israel” di Gaza pada bulan Mei. Hal tersebut juga akan menunda rekonstruksi sumber daya air dan jalan yang sangat dibutuhkan, lansir Al Jazeera.

Bulan lalu, Senator Republik James Risch menahan dana tersebut, yang telah disetujui oleh Kongres AS, menggunakan prosedur di bawah undang-undang AS tahun 2018 dan mengklaim dia ingin memastikan dana tersebut tidak akan masuk ke Otoritas Palestina atau Hamas.

Para pendukung bantuan AS untuk Palestina mengatakan penahanan Risch atas dana tersebut bermotif politik dan pada akhirnya harus dicabut. Sekelompok besar Demokrat di DPR AS, yang dipimpin oleh Perwakilan Jamie Raskin, yang beragama Yahudi, telah menuntut Risch melepaskan bantuan tersebut.

Seorang juru bicara Risch mengkonfirmasi kepada Al Jazeera pada hari Senin (21/06/2021) bahwa penahanan itu tetap berlaku meskipun ada banding untuk mencabutnya.

“Saya hanya tidak melihat pembenaran untuk menahan pengeluaran dana, selain dehumanisasi yang terus berlanjut, ejekan dan hukuman kolektif terhadap rakyat Palestina, khususnya di Gaza,” kata Ahmad Abuznaid, direktur eksekutif Kampanye AS untuk Hak Palestina.

“Ini adalah bagian dari hukuman kolektif yang konsisten terhadap rakyat Palestina, khususnya rakyat Gaza,” kata Abuznaid kepada Al Jazeera.

Setelah 11 hari pengeboman oleh Zionis “Israel” pada bulan Mei, penduduk Palestina di kantong Gaza yang terkepung menghadapi tantangan pembangunan kembali besar-besaran di tengah gencatan senjata dan masa depan yang tidak pasti. Penjajah “Israel” menghancurkan ratusan bangunan, yang menyebabkan perpindahan sekitar 100.000 warga sipil.

Pemboman itu menewaskan 256 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak.

Perselisihan di Kongres mengenai pendistribusian bantuan ke Gaza dan Tepi Barat yang diduduki menunjukkan bagaimana undang-undang pro-“Israel” yang diberlakukan selama pemerintahan Trump sebelumnya dapat menghambat upaya tim Biden yang baru untuk memoderasi konflik.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas pada 25 Mei dan berjanji Washington akan memberikan $75 juta dalam pembangunan jangka panjang dan bantuan ekonomi kepada Palestina.

Risch dan beberapa Republikan lainnya segera bergerak untuk memblokir sebagian besar dana tersebut, menuduh PA menggunakan $150 juta yang diarahkan oleh Abbas untuk memberi kompensasi kepada keluarga Palestina yang membunuh orang “Israel” dalam beberapa tahun terakhir.

“Sayangnya, tepat setelah pemerintahan Biden mengumumkan bantuan tambahan ke Tepi Barat dan Gaza, Presiden PA Abbas mengeluarkan pembayaran syahid senilai $42.000 kepada seorang teroris Jihad Islam Palestina yang menikam dua orang Israel hingga tewas pada tahun 2015. Ini keterlaluan,” tulis Risch dalam sebuah Surat 15 Juni menjelaskan penahanannya.

“Praktik menjijikkan ini sangat mengkhawatirkan saya dan harus dibenci oleh semua anggota Kongres,” tulis Risch.

Warga Palestina memandang santunan “syahid” sebagai bantuan yang diperlukan untuk keluarga Palestina yang dipenjara atau dibunuh oleh Zionis “Israel” setiap tahun.

Dalam kasus yang dikutip oleh Risch, dana tersebut diberikan dalam Dinar Yordania kepada keluarga seorang pria berusia 19 tahun yang ditembak mati oleh pasukan “Israel” setelah dia menikam dua orang “Israel” hingga tewas pada tahun 2015.

Pasukan “Israel” kemudian menghancurkan rumah keluarga pria itu di Ramallah, bagian dari kebijakan pembalasan kontroversial yang bertujuan untuk menghalangi serangan Palestina. Pembayaran kepada keluarga oleh PA adalah untuk membantu mereka dengan biaya perumahan, menurut laporan.

Pada tahun 2018, Kongres AS meloloskan undang-undang baru, yang disebut “Taylor Force Act”, dinamai setelah seorang mahasiswa pascasarjana Amerika yang dibunuh oleh seorang Palestina saat dalam perjalanan pertukaran di “Israel”. Undang-undang tersebut memungkinkan legislator untuk memotong bantuan ke Palestina jika itu terkait dengan kemampuan PA untuk melakukan memberi santunan “syahid”.

Pendukung Palestina di AS mengatakan bahwa, sementara Kongres secara teknis memiliki wewenang untuk meninjau $50 juta yang diblokir, uang tersebut ditujukan untuk proyek dan pembangunan yang ditangani oleh organisasi non-pemerintah, bukan PA.

“Mengesampingkan masalah dengan Taylor Force Act, bantuan kemanusiaan yang dipegang Senator Risch, tidak memicu dan tidak terpengaruh oleh Taylor Force Act,” kata Huwaida Arraf, pengacara hak asasi manusia Palestina-Amerika di Detroit.

“Ini memalukan, tetapi tidak mengejutkan, bahwa senator begitu kejam menahan bantuan yang sangat dibutuhkan ini,” kata Arraf kepada Al Jazeera.

Pada tahun 2018, mantan Presiden Donald Trump memotong $200 juta dalam bantuan AS yang ditujukan untuk badan bantuan PBB untuk pengungsi Palestina. Pemerintahan Biden mengumumkan pada bulan April bahwa mereka memulihkan $150 juta untuk badan PBB tersebut. Dana tersebut tidak terhalang oleh Taylor Force Act.

Bahkan dengan bantuan itu, cakupan kebutuhan di wilayah Palestina sangat besar. “Gaza sedang mengalami bencana kemanusiaan,” tulis Perwakilan Raskin dalam suratnya yang ditandatangani oleh 145 Demokrat yang mendesak Risch untuk tidak menunda bantuan AS.

“Bangunan terletak di puing-puing. Akses ke air bersih dan listrik masih sporadis atau tidak ada sama sekali. Kerawanan pangan menyebar. COVID-19 merajalela dan ribuan orang telah mengungsi dan kehilangan tempat tinggal. Besarnya krisis ini sangat mengejutkan.”

Setelah pemboman Israel pada bulan Mei, “kita perlu membangun kembali perumahan sipil yang telah rusak, orang-orang kehilangan tempat tinggal”, kata Elizabeth Campbell, direktur kantor Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) kantor Washington yang telah mengeluarkan keadaan darurat. banding untuk sumbangan.

“Kami perlu memberikan subsidi dan dukungan sewa kepada keluarga, sehingga rumah mereka dapat dibangun kembali,” kata Campbell kepada Al Jazeera.

Pada saat yang sama, warga Palestina di Gaza yang menjadi sasaran bom “Israel” mengalami “penurunan yang menakutkan” dalam kesehatan psikologis, kata Campbell.

“Banyak, banyak, banyak orang di Gaza, termasuk anak-anak, telah menyaksikan anggota keluarga, teman, dan tetangga terbunuh”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Inggris Sisakan Ratusan Tentara di Afghanistan

Inggris Sisakan Ratusan Tentara di Afghanistan

Sekolah Amerika Cabut Tugas Essai Mempertanyakan Holocaust

Sekolah Amerika Cabut Tugas Essai Mempertanyakan Holocaust

10 Tahun berdirinya tembok Apartheid Israel di Palestina

10 Tahun berdirinya tembok Apartheid Israel di Palestina

vaksinasi ramadhan

Gandeng Dokter Swasta, Malaysia Percepat Imunisasi Covid-19

membombardir saudi

Koalisi Saudi Membombardir Ibu Kota Yaman setelah Serangan Drone Houthi

Baca Juga

Berita Lainnya