Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

‘Serangan Sabotase’ pada Fasilitas Nuklir Iran Digagalkan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Upaya sabotase terhadap sebuah fasilitas nuklir milik Organisasi Energi Atom Iran telah digagalkan, media Iran melaporkan.

Sebuah situs berita Iran yang dekat dengan dinas keamanan mengatakan pihak berwenang menggagalkan “serangan sabotase” pada program nuklir sipil negara itu pada hari Rabu, tanpa memberikan informasi lebih lanjut.

Saluran media sosial yang terkait dengan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) mengatakan sebuah pesawat tak berawak mencoba menyerang gedung itu. Laporan lain mengatakan tidak ada “kehilangan nyawa atau kerusakan properti” yang ditimbulkan, lansir Al Jazeera.

Nournews, sebuah situs web yang diyakini dekat dengan Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, melaporkan serangan itu dihentikan “sebelum menyebabkan kerusakan pada bangunan”.

“Investigasi sedang berlangsung untuk mengidentifikasi para pelaku dan menentukan fakta-fakta seputar insiden itu,” kata Nournews.

Ketika dimintai komentar, seorang pejabat Iran merujuk pada laporan Nournews. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak memiliki otorisasi untuk membahas masalah ini dengan media.

Tidak ada perincian lebih lanjut tentang sifat upaya sabotase atau bagaimana upaya itu dihindari.

Televisi Pers Bahasa Inggris Iran melaporkan “upaya permusuhan terjadi pada Rabu pagi, tetapi tidak mengakibatkan korban atau kerusakan karena tindakan pencegahan keamanan yang ketat yang diadopsi menyusul tindakan sabotase serupa terhadap situs dan ilmuwan nuklir Iran”.

Iran menuduh Zionis “Israel” melakukan beberapa serangan terhadap fasilitas yang terkait dengan program nuklirnya dan membunuh ilmuwan nuklirnya selama beberapa tahun terakhir. “Israel” tidak membantah atau membenarkan tuduhan tersebut.

Kantor berita semi-resmi Iran ISNA mengatakan bangunan yang diserang terletak di dekat Kota Karaj, 40km (25 mil) barat ibukota Teheran.

Situs web surat kabar milik negara Iran menerbitkan laporan yang sama tanpa menawarkan lokasi atau rincian lainnya.

Organisasi Energi Atom Iran menggambarkan fasilitas kota Karaj sebagai pusat yang didirikan pada tahun 1974 yang berhubungan dengan peningkatan “kualitas produksi tanah, air, pertanian dan peternakan menggunakan teknologi nuklir”.

Ledakan Misterius di Fasilitas Nuklir Iran

Laporan itu muncul setelah serangkaian dugaan serangan sabotase yang menargetkan program nuklir Iran dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan April, fasilitas nuklir bawah tanah Natanz Iran mengalami pemadaman misterius yang merusak beberapa sentrifugalnya.

Iran menggambarkan pemadaman itu sebagai tindakan “terorisme nuklir”, meningkatkan ketegangan regional ketika kekuatan dunia dan Teheran merundingkan kembalinya kesepakatan nuklir 2015 yang compang-camping dengan kekuatan dunia.

Zionis “Israel” secara luas diyakini telah melakukan sabotase yang menyebabkan pemadaman listrik, meskipun belum mengklaimnya.

Tahun lalu, Natanz mengalami ledakan misterius di pabrik perakitan sentrifugal canggihnya yang kemudian digambarkan oleh pihak berwenang sebagai sabotase. Iran sekarang sedang membangun kembali fasilitas itu jauh di dalam gunung terdekat.

Iran juga menyalahkan “Israel” atas pembunuhan November terhadap seorang ilmuwan yang memulai program nuklir militer negara itu beberapa dekade sebelumnya.

Ketegangan di kawasan itu meningkat di tengah runtuhnya kesepakatan yang memberikan keringanan sanksi Iran dengan imbalan pembatasan program nuklirnya. Pada 2018, Presiden Donald Trump saat itu menarik AS secara sepihak dari kesepakatan nuklir, memicu serangkaian insiden yang mengancam Timur Tengah yang lebih luas.

Insiden hari Rabu (23/06/2021) terjadi ketika Teheran dan kekuatan dunia berusaha untuk menghidupkan kembali perjanjian tahun 2015 yang tertatih-tatih tentang program nuklir Iran dalam pembicaraan Wina, yang menurut seorang perunding Uni Eropa pada hari Ahad (20/06/2021) bergerak “mendekati kesepakatan”.

Kesepakatan itu ditentang keras oleh musuh bebuyutan “Israel”. Kementerian luar negeri Iran secara tidak langsung menuduh “Israel” berusaha menggagalkan negosiasi nuklir Wina.

Penerus Trump, Joe Biden, lebih suka bergabung kembali dengan perjanjian itu dan pihak-pihak yang tersisa telah terlibat dalam pembicaraan selama berminggu-minggu di Austria untuk mencoba menyelamatkannya.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pemimpin Arab Sepakat Bentuk Kekuatan Koalisi Arab

Pemimpin Arab Sepakat Bentuk Kekuatan Koalisi Arab

Warga Abottabad Tak Percaya Itu Bin Ladin

Warga Abottabad Tak Percaya Itu Bin Ladin

Mantan Menteri Dalam Negeri Tunisia Didakwa Hukuman Mati

Mantan Menteri Dalam Negeri Tunisia Didakwa Hukuman Mati

Hanya Israel yang Boleh Punya Nuklir di TimTeng

Hanya Israel yang Boleh Punya Nuklir di TimTeng

Mendaki Puncak Piramida Khufu Remaja Jerman Dilarang Mengunjungi Mesir Seumur Hidup

Mendaki Puncak Piramida Khufu Remaja Jerman Dilarang Mengunjungi Mesir Seumur Hidup

Baca Juga

Berita Lainnya