Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

Presiden Iran Mengatakan ‘Tidak Ada Hambatan’ untuk Memulihkan Hubungan dengan Arab Saudi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi mengatakan “tidak ada hambatan” yang menghalangi memulihkan hubungan dengan Arab Saudi. Pernyataannya tersebut menunjukkan kesediaannya untuk memperbaiki hubungan yang retak dengan saingan regionalnya, lapor Middle East Eye.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Senin (21/06/2021) – yang pertama sejak memenangkan pemilihan presiden Iran – Raisi mengatakan bahwa pemerintahannya akan terbuka untuk memulihkan hubungan dengan Riyadh dan membuka kantor diplomatik.

“Tidak ada hambatan dari pihak Iran untuk membuka kembali kedutaan… tidak ada hambatan untuk menjalin hubungan dengan Arab Saudi,” katanya.

Teheran dan Riyadh berselisih lima tahun lalu setelah pengunjuk rasa Iran menyerang misi diplomatik Saudi menyusul eksekusi kerajaan terhadap Syeikh Nimr al-Nimr, seorang juru kampanye vokal untuk hak-hak Syiah.

Selama beberapa bulan terakhir, diplomat dari kedua negara dilaporkan telah mengadakan pembicaraan rahasia dalam upaya untuk meredakan ketegangan.

Pada bulan April, Putra Mahkota Saudi Muhammad bin Salman – kadang-kadang dikenal sebagai MBS – mengatakan dia berharap untuk membangun “hubungan yang baik dan khusus dengan Iran”, dalam sambutannya yang dikatakan datang setelah salah satu pertemuan rahasia di Irak.

“Kami ingin Iran tumbuh … dan mendorong kawasan dan dunia menuju kemakmuran,” kata MBS saat itu.

Sementara putra mahkota tidak mengkonfirmasi negosiasi telah terjadi antara Riyadh dan Teheran, komentarnya memang menandai perubahan besar dalam nada, menjauh dari tuduhan yang didukung AS bahwa Republik Islam telah memicu ketidakamanan regional.

Pembicaraan Nuklir Iran

Selama masa jabatannya, mantan Presiden AS Donald Trump telah mendorong pelebaran keretakan antara Arab Saudi dan Iran, karena pemerintahannya mengejar kampanye “tekanan maksimum” terhadap Teheran.

Trump menarik AS keluar dari kesepakatan nuklir dengan Iran pada 2018 dan memberlakukan serangkaian sanksi yang melumpuhkan. Sementara Presiden AS saat ini Joe Biden telah berjanji untuk memasuki kembali kesepakatan nuklir dengan Iran dan mencabut beberapa sanksi, kesepakatan antara Iran dan kekuatan dunia belum dipadatkan.

Pada hari Senin, Raisi mengatakan pemerintahannya, yang mengambil alih pada bulan Agustus, terbuka untuk negosiasi nuklir, tetapi tidak akan setuju untuk duduk dengan Biden secara langsung. Biden tidak mengundang rekannya dari Iran saat ini atau yang baru untuk duduk untuk pembicaraan langsung.

“Setiap negosiasi yang menjamin kepentingan nasional pasti akan didukung, tapi … kami tidak akan membiarkan negosiasi demi negosiasi,” kata Raisi tentang pembicaraan nuklir.

“Setiap pertemuan harus menghasilkan hasil … untuk bangsa Iran,” tambahnya.

Raisi, 60, memenangkan pemilihan hari Jum’at (18/06/2021) dengan 62 persen suara, dengan jumlah pemilih 48,8 persen.

Seorang ulama ultra-konservatif yang mengepalai peradilan Iran, Raisi akan menggantikan Presiden moderat Hassan Rouhani, yang memimpin Iran ke dalam kesepakatan nuklir awal 2015.

Kesepakatan nuklir, yang ditandatangani oleh AS, Inggris, China, Prancis, Jerman dan Rusia, melihat Iran menerima pembatasan kemampuan nuklirnya dengan imbalan pelonggaran sanksi AS.

Pada hari Ahad (20/06/2021), negosiator UE Enrique Mora mengatakan bahwa mereka yang terlibat dalam pembicaraan nuklir baru “lebih dekat” untuk mencapai kesepakatan resmi, tetapi poin-poin yang mencuat tetap ada.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Bela Zionis, AS Beri Lampu Hijau Serang Armada Bantuan ke Gaza

Bela Zionis, AS Beri Lampu Hijau Serang Armada Bantuan ke Gaza

Zionis Yahudi Menolak Keluarkan 26 Tahanan Palestina

Zionis Yahudi Menolak Keluarkan 26 Tahanan Palestina

Dinonaktifkan, Dosen Universitas Kristen di Wheaton College Beraksi Pakai Jilbab

Dinonaktifkan, Dosen Universitas Kristen di Wheaton College Beraksi Pakai Jilbab

Terima Suap $17 Juta Eks Bos Minol China Masuk Bui

Terima Suap $17 Juta Eks Bos Minol China Masuk Bui

Makam Firaun Tutankhamun akan Dipugar

Makam Firaun Tutankhamun akan Dipugar

Baca Juga

Berita Lainnya