Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

Pembicaraan Hamas-PBB tentang Situasi Kemanusiaan Gaza telah ‘Gagal’

Gencatan Senjata Hamas Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pembicaraan Hamas dengan PBB mengenai situasi kemanusiaan di Jalur Gaza telah gagal, kata pemimpin gerakan tersebut di daerah kantong itu, lansir Al Jazeera.

“Ini pertemuan yang buruk dan benar-benar negatif,” kata Yahya Sinwar, Senin (21/06/2021). “Pertemuan dengan delegasi PBB itu menyeluruh dan mereka mendengarkan kami. Namun sayangnya, tidak ada indikasi niat untuk menyelesaikan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza.”

Pemimpin Hamas mengatakan itu dalam jumpa pers setelah pertemuan di Kota Gaza dengan delegasi senior PBB, termasuk koordinator khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, Tor Wennesland.

Sinwar juga mengatakan Zionis “Israel” “memeras faksi-faksi Palestina, termasuk Hamas” sehubungan dengan penyelesaian situasi kemanusiaan di Jalur Gaza.

Perkembangan terakhir terjadi kurang dari sebulan setelah penjajah “Israel” dan Hamas menyetujui gencatan senjata yang mengakhiri serangan 11 hari Zionis “Israel” di Jalur Gaza pada 21 Mei.

Serangan penajajah “Israel” menewaskan sedikitnya 257 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak. Tiga belas orang tewas di “Israel”, termasuk dua anak-anak.

Serangan Zionis “Israel” juga menghancurkan 1.148 unit perumahan dan komersial di Gaza dan sebagian merusak 15.000 lainnya, menyebabkan lebih dari 100.000 warga sipil mengungsi di sekolah-sekolah yang dikelola PBB dan komunitas tuan rumah lainnya.

Ancaman Eskalasi

Media “Israel” melaporkan bahwa Sinwar mengancam eskalasi ketegangan dengan penjajah “Israel” jika tidak mengizinkan Qatar untuk mentransfer dana $30 juta ke Jalur Gaza untuk membantu membayar gaji.

Qatar, dalam beberapa tahun terakhir, telah mendistribusikan ratusan juta dolar tunai untuk memungkinkan Hamas, yang memerintah Gaza, membayar bahan bakar untuk pembangkit listrik di Jalur Gaza, gaji pegawai negeri, dan memberikan bantuan kepada puluhan ribu keluarga miskin.

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al-Thani mengatakan pada konferensi keuangan di St Petersburg bahwa negara Teluk yang kaya minyak itu telah menginvestasikan sekitar $1,4 miliar di Gaza sejak 2012.

Pekerjaan yang Hilang

Sementara itu, perusahaan pembotolan Pepsi Gaza terpaksa menghentikan operasi – meninggalkan ratusan tanpa pekerjaan – minggu ini karena pembatasan impor “Israel” yang diperketat selama 11 hari serangan penjajah “Israel” di Gaza, kata pemilik perusahaan.

Dengan gencatan senjata antara “Israel” dan Hamas di Gaza yang sebagian besar dipegang, “Israel” pada hari Senin mengizinkan dimulainya kembali ekspor secara terbatas dari kantong itu.

Tetapi mereka tetap memberlakukan langkah-langkah ketat pada impor bahan mentah, termasuk gas karbon dioksida dan sirup yang dibutuhkan pabrik perusahaan pembotolan untuk memproduksi minuman ringan, kata Hamam al-Yazeji dari Pepsi Gaza.

“Kemarin, kami benar-benar kehabisan bahan baku, dan sayangnya kami harus menutup pabrik, memulangkan 250 pekerja,” kata Yazeji.

Sebelum pertempuran bulan lalu, katanya, Pepsi Gaza umumnya diizinkan untuk mengimpor bahan-bahan yang dibutuhkan.

Penutupan juga dapat terjadi di pabrik-pabrik Gaza lainnya jika pembatasan Israel dipertahankan, kata para analis.

Manufaktur membentuk sekitar 10 persen dari ekonomi yang didominasi sektor jasa Gaza, menurut data PBB.

Diminta komentar, COGAT, cabang kementerian pertahanan Zionis “Israel”, mengatakan: “Karena situasi keamanan, impor bahan baku industri dari Negara “Israel” ke Jalur Gaza tidak mungkin.”

COGAT mengatakan “Israel” mengizinkan impor lain ke Gaza, termasuk bahan bakar, makanan, obat-obatan dan peralatan medis.

“Israel” dan negara tetangga Mesir menjaga kontrol ketat atas perbatasan Gaza dan mengatakan pembatasan diperlukan untuk menghentikan senjata mencapai Hamas dan mencegahnya diproduksi secara lokal.

Mesir dan PBB meningkatkan mediasi pekan lalu setelah serangan udara penjajah “Israel” di Gaza menantang gencatan senjata yang rapuh.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Zionis Yahudi Bersih-Bersih Tembok Ratapan

Zionis Yahudi Bersih-Bersih Tembok Ratapan

Putri Reema, Wanita Pertama yang Mengepalai Federasi Olah Raga di Saudi

Putri Reema, Wanita Pertama yang Mengepalai Federasi Olah Raga di Saudi

Facebook Kedutaan AS Pamer Demokrasi ke Suriah

Facebook Kedutaan AS Pamer Demokrasi ke Suriah

30 Tahun untuk Pembantai Muslim Bosnia

30 Tahun untuk Pembantai Muslim Bosnia

NATO Tangkap Ulama, Warga Afghanistan Protes

NATO Tangkap Ulama, Warga Afghanistan Protes

Baca Juga

Berita Lainnya