Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Studi: Minoritas Muslim Kurang Terwakili di Parlemen Eropa

[Ilustrasi] Muslimah di Eropa
Bagikan:

Indonesiainside.id, London– Minoritas Muslim yang tinggal di Eropa tidak terwakili secara proporsional dalam politik, kata pakar Turki dalam sebuah penelitian. Studi selama 11 tahun menunjukkan representasi politik minoritas Muslim bervariasi secara signifikan di 26 negara Eropa.

Sebuah artikel penelitian oleh Sener Akturk, asisten profesor untuk hubungan internasional di Universitas Koc, dan kandidat doktor Yury Katliarou diterbitkan dalam Perspectives on Politics edisi Juni, jurnal peer-review triwulanan.

Berdasarkan studi selama 11 tahun antara 2007 dan 2018, penulis menyimpulkan bahwa representasi kelompok minoritas Muslim dalam politik bervariasi di 26 negara Eropa.  Artikel, Institutionalization of Ethnocultural Diversity and Representasi Muslim Eropa, mengeksplorasi tingkat keterwakilan Muslim di majelis rendah parlemen nasional negara-negara Eropa.

Negara-negara dengan tingkat representasi populasi Muslim tertinggi adalah Belgia, Bulgaria, Belanda, Rumania, dan Serbia, dan ini diikuti oleh Kroasia, Finlandia, Montenegro, dan Norwegia, menurut penelitian tersebut. Ini juga menunjukkan bahwa Prancis, Swiss, Spanyol, Italia, dan Jerman adalah negara dengan tingkat representasi minoritas Muslim terendah dalam proporsi populasi mereka.

Politisi Muslim menonjol di Belgia

Di Belgia, negara dengan keragaman etnokultural yang terlembagakan dengan kuat, tingkat keterwakilan Muslim yang selalu tinggi menarik perhatian. Secara terbuka menampilkan identitas Islam mereka, kandidat Muslim dapat mencalonkan diri untuk parlemen baik di tingkat federal dan regional dan memenangkan pemilihan, sementara di Prancis, di mana pelembagaan keragaman etnokultural adalah yang paling lemah, hanya fragmen paling sekuler dari minoritas Muslim yang dapat berhasil mencariperwakilan politik.

Prancis, negara dengan minoritas Muslim terbesar dalam proporsi populasi nasional, menarik perhatian sebagai negara dengan perwakilan politik Muslim paling sedikit.  Ada delapan anggota parlemen berorientasi Muslim di French Assemble National pada 2017, empat pada 2012, dan tidak ada pada 2007.

Di Bulgaria, di mana tingkat representasi deskriptif Muslim lokal yang tinggi bertepatan dengan tingkat pelembagaan keragaman etnokultural yang rendah, pangsa minoritas Muslim di bidang politik menurun drastis karena berbagai faktor, termasuk efek dari perubahan demografis yang tidak proporsional di negara-negara berkembang.

Akturk, salah satu penulis artikel tersebut, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa alasan Belgia menjadi negara dengan tingkat pelembagaan keragaman etnokultural tertinggi adalah lebih dari satu bahasa resmi, struktur federal yang dipimpin oleh Walloons dan Flemings, yang adalah kelompok-kelompok etnokultural yang dianggap dalam konstitusi mereka sebagai faktor-faktor yang membentuk Belgia.

“Muslim, mayoritas yang jauh lebih baru di Belgia dibandingkan dengan Walloon dan Fleming, dapat menemukan kemungkinan keterwakilan secara proporsional dengan populasi mereka, dan terkadang tingkat yang lebih tinggi,” kata Akturk. “Kami mengklaim itu, secara tidak langsung, merupakan efek samping positif dari pelembagaan keragaman etnokultural daripada suatu kebetulan,” tambahnya.

Memperhatikan bahwa Prancis adalah teladan dalam banyak aspek, Akturk mengatakan: “Meskipun Prancis memiliki minoritas Muslim terbesar baik secara proporsional maupun numerik di Eropa Barat, ini adalah contoh paradigmatik di mana umat Islam kurang terwakili dalam politik, dan di mana kebijakan anti-Islam diamati secara tajam dalam setiap aspek kehidupan, dari politik hingga pendidikan, dari pasar kerja hingga media.”

Dia menyatakan bahwa sekitar 42 hingga 43 anggota parlemen Muslim diperlukan di parlemen nasional jika minoritas Muslim ingin diwakili secara proporsional dengan populasinya di Prancis, sementara jumlah sebenarnya rata-rata empat. Alasannya adalah karena identitas agama dan etnis tidak diekspresikan di area publik dan semua warga negara diharapkan menjadi individu, berasimilasi ke dalam identitas republik sekuler berbahasa Prancis, daripada kelompok di Prancis.

“Di Prancis, tidak ada bahasa atau budaya tetapi bahasa dan budaya resmi Prancis memiliki visibilitas resmi,” katanya. “Sama seperti asal etnis atau bahasa ibu tidak bisa ditanyakan dalam sensus, studi survei berdasarkan asal etnis, bahasa dan agama untuk alasan ilmiah bisa terhambat.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa tidak hanya Muslim, bahkan Bretons, salah satu etnis minoritas Kristen dengan sejarah pendudukan 1000 tahun di Prancis, hampir tidak memiliki perwakilan politik.

Menggarisbawahi tidak relevannya sejarah dengan tingkat keterwakilan, Akturk mengatakan warga negara Prancis-Aljazair telah menjadi bagian dari Prancis selama hampir 190 tahun tanpa perwakilan yang adil, sedangkan Muslim Belgia, dengan sejarah hanya 50 hingga 60 tahun, memiliki tingkat yang lebih tinggi. representasi menurut populasinya.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Menentang Penutupan Gereja Enam Pastor Rwanda Ditangkap

Menentang Penutupan Gereja Enam Pastor Rwanda Ditangkap

Arif Alvi Terpilih jadi Presiden Baru Pakistan

Arif Alvi Terpilih jadi Presiden Baru Pakistan

Raja Maroko Mengucapkan Selamat kepada Perdana Menteri Baru ‘Israel’

Raja Maroko Mengucapkan Selamat kepada Perdana Menteri Baru ‘Israel’

Abubakar Shekau Tegaskan Masih Memimpin Boko Haram

Abubakar Shekau Tegaskan Masih Memimpin Boko Haram

Eksorsisme Islam Prancis

Harian Prancis Sebut Bekam sebagai ‘Eksorsisme Islam’

Baca Juga

Berita Lainnya