Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

Presiden Terpilih Iran Raisi Membahas Keterkaitannya dengan Eksekusi Massal

Ebrahim Raisi Presiden Baru Iran
Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi untuk pertama kalinya membahas hubungannya dengan eksekusi massal tahanan politik pada tahun 1988 ketika ia menjadi wakil jaksa Teheran, lansir Al Jazeera.

Kelompok hak asasi menyatakan bahwa, tak lama setelah perang delapan tahun Iran-Irak berakhir, Raisi adalah salah satu anggota dari apa yang disebut “komisi kematian” yang memerintahkan penghilangan dan eksekusi ribuan tahanan.

Banyak yang dilaporkan anggota Mujaheddin-e-Khalq (MEK), sebuah organisasi yang mendorong perubahan rezim yang sekarang berbasis di Eropa, yang pada saat itu memimpin serangan militer di tanah Iran meskipun fakta gencatan senjata yang ditengahi PBB telah diambil.

Ditanya oleh Asssed Baig dari Al Jazeera tentang eksekusi pada konferensi pers pada hari Senin, Raisi tidak secara langsung mengkonfirmasi atau menyangkal tuduhan tersebut.

“Semua yang saya lakukan selama menjabat adalah untuk membela hak asasi manusia,” kata cendekiawan Muslim garis keras itu.

Dia menambahkan bahwa dia telah berurusan dengan “mereka yang mengganggu hak-hak orang dan terlibat dalam gerakan Daeshi dan anti-keamanan” mengacu pada kelompok bersenjata ISIL (ISIS).

“Jika seorang ahli hukum, hakim atau jaksa telah membela hak-hak orang dan keamanan masyarakat, dia harus dipuji dan didorong untuk menjaga keamanan orang dari serangan dan ancaman.”

Apalagi, katanya, sebagai jaksa dan dalam kapasitas lain, dia “bangga” selalu membela hak asasi manusia, dan berjanji akan terus melakukannya sebagai presiden.

Amnesty International awal pekan ini memperbarui seruannya agar Raisi diadili karena “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Raisi adalah presiden Iran pertama yang dikenai sanksi Amerika Serikat setelah AS menunjuknya pada 2019 karena perannya dalam eksekusi, dalam menindak protes publik, dan karena memerintahkan gantung individu yang masih di bawah umur pada saat mereka melakukan kejahatan.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia dan Iran sekarang dapat menyebut pelanggaran hak asasi manusia oleh negara lain – bukan sebaliknya – dan menyerukan “mereka yang mendirikan kelompok teroris” untuk diadili.

Kesepakatan Nuklir

Presiden terpilih Iran juga memperluas posisinya pada Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia.

Dia mengulangi sikap yang dia umumkan selama debat presiden, yaitu bahwa dia mendukung kesepakatan itu, tetapi mengatakan AS harus kembali ke komitmennya dan pertama-tama mencabut sanksi sepihak yang dijatuhkan setelah mengabaikan kesepakatan bersejarah itu.

“Dunia harus tahu bahwa situasinya telah berubah. Sampai hari ini, ‘tekanan maksimum’ belum berhasil pada orang-orang kami sehingga mereka harus mempertimbangkan kembali dan kembali,” katanya mengacu pada kebijakan hawkish mantan Presiden Donald Trump tentang Iran.

Dia menambahkan bahwa kebijakan luar negeri pemerintahnya “tidak dimulai dengan JCPOA dan tidak akan terbatas pada itu” karena akan mencakup keseimbangan keterlibatan dengan dunia dan kawasan.

“Negosiasi apa pun yang menjamin kepentingan nasional kami akan didukung oleh kami, tetapi kami tidak akan mengikat situasi ekonomi rakyat kami dengan negosiasi dan tidak akan membiarkan negosiasi demi negosiasi,” kata Raisi.

Ditanya apakah dia akan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden, jawabannya adalah “tidak”.

Dia juga tidak menjawab pertanyaan apakah dia akan mempertahankan tim perunding saat ini yang dipimpin oleh Wakil Menteri Luar Negeri Abbas Araghchi, seorang negosiator nuklir veteran.

Pembicaraan putaran keenam di Wina untuk memulihkan kesepakatan itu berakhir pada Ahad (20/06/2021) dengan delegasi mengatakan kesepakatan akhir sudah dekat tetapi beberapa masalah utama masih belum terpecahkan.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, yang bertemu dengan Raisi pada hari Senin (21/06/2021) atas permintaan presiden terpilih untuk membicarakan kesepakatan nuklir, mengatakan awal pekan ini bahwa dia yakin kesepakatan dapat dicapai sebelum Raisi menjabat pada awal Agustus.

Raisi menjadi presiden kedelapan Iran dalam pemilihan pada hari Jumat yang melihat jumlah pemilih 48,8 persen, terendah sejak revolusi 1979, setelah diskualifikasi beberapa kandidat saingan.

Dan suara batal menempati urutan kedua untuk pertama kalinya sejak berdirinya Republik Islam.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Mesir Pensiunkan 70 Pimpinan Militer

Pemerintah Mesir Pensiunkan 70 Pimpinan Militer

Masker Kiriman dari China untuk Italia Disabot Republik Ceko

Masker Kiriman dari China untuk Italia Disabot Republik Ceko

Muslimah Inggris Menangkan Kasus Diskriminasi Jilbab

Muslimah Inggris Menangkan Kasus Diskriminasi Jilbab

Rohingya Berdoa Memohon Keadilan sebelum Sidang Genosida Myanmar di Pengadilan Internasional

Rohingya Berdoa Memohon Keadilan sebelum Sidang Genosida Myanmar di Pengadilan Internasional

Vonis 25 Tahun di RS Jiwa untuk Remaja Terpidana Kasus Slender Man

Vonis 25 Tahun di RS Jiwa untuk Remaja Terpidana Kasus Slender Man

Baca Juga

Berita Lainnya