Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Para Pemimpin Kashmir Desak Presiden India Kembalikan Otonomi

Kashmir Pakistan India
Bagikan:

Hidayatullah.com—Para pemimpin Kashmir berencana mendesak Perdana Menteri India Narendra Modi untuk memulihkan otonomi Kashmir yang dikelola India pada pertemuan yang direncanakan Kamis (24/06/2021). Pembicaraan tersebut akan menjadi yang pertama sejak Modi mencabut status khusus kawasan itu dua tahun lalu, kata pejabat partai kepada kantor berita Reuters.

New Delhi telah berjuang selama beberapa dekade untuk meredam sentimen separatis di satu-satunya negara bagian mayoritas Muslimnya, menyalahkan tetangganya Pakistan karena mendukung pemberontakan bersenjata di wilayah Himalaya, yang dibantah oleh Islamabad.

Pasal 370 Konstitusi, mengakhiri otonomi wilayah dan menghapus status kenegaraannya dengan membaginya menjadi wilayah federal Jammu dan Kashmir dan Ladakh yang didominasi Buddha.

Beberapa politisi yang akan bertemu dengan Modi pada hari Kamis termasuk di antara ribuan orang yang ditahan pada saat itu untuk mencegah serangan balasan terhadap langkah mengejutkan tersebut.

Pemerintah juga memberlakukan pembatasan komunikasi selama berbulan-bulan di lembah Kashmir yang sangat sensitif untuk melumpuhkan oposisi.

“Agenda kami adalah pemulihan pra-Agustus 5, 2019, status Jammu dan Kashmir,” kata pemimpin Partai Demokrat Rakyat (PDP) Mehbooba Mufti kepada rekan-rekannya pada hari Minggu, menurut dua pejabat yang menghadiri pertemuan online, lansir Reuters.

Para pemimpin senior Konferensi Nasional juga bertemu selama akhir pekan dan mendukung keputusan untuk mendorong pemulihan status kenegaraan dan status khusus, kata seorang pejabat partai.

“Kami akan mendesak dua tuntutan ini selama pertemuan dengan perdana menteri,” kata pejabat itu.

Ketiga pejabat itu menolak disebutkan namanya karena diskusi itu bersifat pribadi.

Perwakilan PDP dan Konferensi Nasional akan bertemu pada hari Selasa (22/06/2021) bersama dengan anggota aliansi lainnya yang dibentuk tahun lalu untuk mengupayakan pemulihan damai otonomi Kashmir, untuk mempersiapkan pembicaraan mereka dengan perdana menteri, kata juru bicara PDP Suhail Bukhari, lansir Al Jazeera.

Keputusan 2019 untuk menarik otonomi Kashmir yang dikelola India menarik reaksi tajam dari Pakistan, yang mengarah pada penurunan hubungan diplomatik dan penangguhan perdagangan.

Tetapi tetangga bersenjata nuklir telah mengadakan pembicaraan rahasia tahun ini dalam upaya untuk mengurangi ketegangan, dan setuju untuk mengamati gencatan senjata di sepanjang perbatasan yang disengketakan di Kashmir.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Hotel Tempat Karantina Coronavirus di Quanzhou Ambruk

Hotel Tempat Karantina Coronavirus di Quanzhou Ambruk

Sebelum Menjangkiti Orang di Rusia, Otoritas Inggris Bilang Risiko H5N8 Menular ke Manusia Sangat Rendah

Sebelum Menjangkiti Orang di Rusia, Otoritas Inggris Bilang Risiko H5N8 Menular ke Manusia Sangat Rendah

Sebuah Sekolah Islam di Belanda Dibom

Sebuah Sekolah Islam di Belanda Dibom

Perempuan Saudi Dilibatkan dalam Pengaturan Lalu Lintas

Perempuan Saudi Dilibatkan dalam Pengaturan Lalu Lintas

Uni Eropa Tak Pantas Dapat Nobel Perdamaian

Uni Eropa Tak Pantas Dapat Nobel Perdamaian

Baca Juga

Berita Lainnya