Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Libya: Pemerintah Larang Gerakan Militer setelah Pemberontak Haftar Rebut Perbatasan

Pasukan loyalis Libya
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dewan Kepresidenan Libya telah melarang gerakan militer apa pun di seluruh negeri tanpa persetujuannya. Hal itu setelah pasukan yang setia kepada komandan militer pemberontak Khalifa Haftar mengatakan mereka mengambil alih perbatasan dengan Aljazair dan menyatakannya sebagai zona militer, lapor Al Jazeera.

“Panglima Tertinggi Angkatan Darat Libya mengumumkan larangan total gerakan unit militer, terlepas dari sifat pekerjaan mereka, tanpa persetujuan sebelumnya,” kata kantor media Operasi Burkan al-Ghadab (Gunung Berapi Kemarahan) pada hari Sabtu (19/06/2021) dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Dewan juga melarang pergerakan “konvoi militer untuk tujuan apa pun, atau untuk mentransfer personel, senjata, atau amunisi,” kata pernyataan itu.

Jika perlu, “reposisi atau pemindahan” konvoi militer hanya boleh dilakukan “sesuai … dan dengan persetujuan Panglima Tertinggi,” tambahnya.

Sebelumnya pada hari Sabtu, pasukan militer besar yang setia kepada Haftar mengatakan mereka mengambil alih perbatasan Essen selatan dengan Aljazair, menyatakan daerah itu sebagai zona militer di mana gerakan dilarang keras.

Gambar yang diposting online menunjukkan puluhan kendaraan lapis baja diposisikan di dalam dan di sekitar persimpangan, yang telah ditutup selama beberapa tahun karena konflik di Libya.

Langkah itu dilakukan setelah Haftar, dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, mengumumkan operasi di daerah itu “untuk melacak … teroris dan mengusir geng tentara bayaran Afrika yang mengancam keamanan dan stabilitas”.

Ini adalah operasi militer pertama dari jenisnya oleh Tentara Nasional Libya gadungan Haftar sejak penandatanganan kesepakatan gencatan senjata akhir tahun lalu dan pengambilalihan oleh pemerintah persatuan.

“Libya relatif damai sejak perjanjian gencatan senjata ditandatangani pada Oktober, jadi ini adalah gerakan yang sangat signifikan,” kata Malik Traina dari Al Jazeera, melaporkan dari Tripoli.

“Ini adalah pertama kalinya [sejak itu] mobilisasi militer sebesar itu terjadi,” tambahnya.

Sumber-sumber lokal di selatan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa konvoi yang tiba pada hari Sabtu terdiri dari pejuang Tuareg dan pasukan yang setia kepada mantan orang kuat Muammar Gaddafi.

Libya telah dilanda kekacauan sejak pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan Gaddafi pada 2011 dan akhirnya membagi negara kaya minyak itu antara pemerintah yang diakui PBB di ibukota dan otoritas saingan yang berbasis di timur negara itu, masing-masing didukung oleh kelompok bersenjata dan pemerintah asing.

Pada April 2019, Haftar dan pasukannya yang berbasis di timur, yang didukung oleh Mesir dan Uni Emirat Arab, melancarkan serangan untuk mencoba dan merebut Tripoli.

Kampanyenya selama 14 bulan gagal setelah Turki meningkatkan dukungannya terhadap pemerintah Tripoli dengan perangkat keras militer canggih, pasukan, dan ribuan tentara bayaran.

Gencatan senjata Oktober menghasilkan pembentukan pemerintah sementara bersama, yang menggantikan dua pemerintahan yang bersaing. Ini bertugas menyatukan negara yang terpecah dan mengarahkannya melalui pemilihan presiden dan parlemen pada 24 Desember.

Ada kekhawatiran langkah terbaru oleh Haftar dapat “menghambat pemilihan dan proses perdamaian”, kata Traina.

Sebuah konferensi internasional tentang Libya dijadwalkan berlangsung di Jerman pada 23 Juni. Acara tersebut, yang diselenggarakan bersama oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, dimaksudkan untuk “membawa aktor asing yang terlibat … bersama-sama di Berlin untuk membahas mendukung pemerintah persatuan sementara Libya yang baru”.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

AS Dukung Blokade Gaza Lewat Travel Warning

AS Dukung Blokade Gaza Lewat Travel Warning

7 Seruan Rabithah Ulama Muslimin terkait Serangan Rusia di Suriah [1]

7 Seruan Rabithah Ulama Muslimin terkait Serangan Rusia di Suriah [1]

Church of England Izinkan Pentahbisan Uskup Wanita

Church of England Izinkan Pentahbisan Uskup Wanita

Dua Tentara Zionis Terluka di Perbatasan Israel-Mesir

Dua Tentara Zionis Terluka di Perbatasan Israel-Mesir

Imam Besar Al-Azhar:  Arab Spring Itu Konspirasi Barat

Imam Besar Al-Azhar: Arab Spring Itu Konspirasi Barat

Baca Juga

Berita Lainnya