Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Ebrahim Raisi Terpilih Jadi Presiden Iran, Begini Respon Para Pemimpin Dunia

Ebrahim Raisi Presiden Baru Iran
Bagikan:

Hidayatullah.com—Para pemimpin dunia dan organisasi hak asasi manusia terpecah dalam bereaksi mengenai presiden baru Iran yang baru saja terpilih, Ebrahim Raisi. Kepala peradilan garis keras Iran tersebut menang telak dalam pemilihan presiden negara itu, mendorong anak didik pemimpin tertinggi itu ke posisi sipil tertinggi Tehera, lapor Daily Sabah.

Ebrahim Raisi, seorang tokoh syi’ah konservatif berusia 60 tahun yang dekat dengan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan dituduh oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa melakukan pelanggaran hak, menggantikan Presiden yang dianggap lebih moderat Hassan Rouhani. Presiden baru akan dilantik pada Agustus.

Pemilihan dibayangi oleh seruan untuk boikot, dan banyak yang tampaknya tetap di rumah – dari lebih dari 59 juta pemilih yang memenuhi syarat, hanya 28,9 juta yang memilih. Dari pemungutan suara tersebut, sekitar 3,7 juta orang membatalkan surat suara mereka, jauh melampaui jumlah yang terlihat dalam pemilihan sebelumnya dan menunjukkan beberapa tidak menginginkan satupun dari empat kandidat.

Televisi pemerintah Iran segera menyalahkan tantangan pandemi virus corona dan sanksi AS atas rendahnya partisipasi.

Dalam hasil resmi, Raisi memenangkan 17,9 juta suara secara keseluruhan, hampir 62% dari total 28,9 juta suara. Mengikuti Raisi adalah mantan komandan Garda Revolusi garis keras Mohsen Rezaei dengan 3,4 juta suara.

Mantan kepala Bank Sentral Abdolnasser Hemmati, seorang yang dianggap moderat yang dipandang sebagai pengganti Presiden Hassan Rouhani dalam pemilihan, berada di urutan ketiga dengan 2,4 juta suara. Amirhossein Ghazizadeh Hashemi terakhir dengan hanya di bawah 1 juta.

Dalam sebuah pernyataan, penantang reformis utamanya dan mantan bankir top Hemmati mendesak Raisi untuk bekerja demi “harapan, perdamaian, dan kesejahteraan” rakyat.

Dua rekannya, Rezaei dan Hashemi, juga mengucapkan selamat kepadanya karena telah menjadi “pilihan yang menentukan” rakyat. Rezaei, dalam sebuah pernyataan, menyerukan “pemerintahan yang kuat dan populer” yang bekerja untuk “menyelesaikan masalah rakyat”.

Presiden Iran yang moderat, Rouhani, mengatakan penggantinya telah dipilih dalam pemungutan suara hari sebelumnya, tanpa menyebut pemenang yang diharapkan secara luas, Raisi.

“Saya mengucapkan selamat kepada orang-orang atas pilihan mereka,” kata Rouhani. “Selamat resmi saya akan datang nanti, tetapi kita tahu siapa yang mendapat cukup suara dalam pemilihan ini dan siapa yang dipilih hari ini oleh rakyat.”

Menteri Dalam Negeri Abdolreza Rahmani Fazli, yang memberikan hasil, tidak menjelaskan tingginya jumlah surat suara yang batal. Pemilihan pada 2017 dan 2012 masing-masing menghasilkan sekitar 1,2 juta surat suara yang dibatalkan.

Di luar negeri, AS segera mengkritik pemilihan tersebut, mengungkapkan penyesalan bahwa Iran tidak dapat berpartisipasi dalam “proses pemilihan yang bebas dan adil” dalam pemilihan presiden negara itu. Namun, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan Washington akan tetap melanjutkan negosiasi dengan Teheran untuk bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir 2015.

Turki bersama Rusia dan Qatar memberi selamat kepada Raisi, mengungkapkan harapan untuk hubungan lebih lanjut antara kedua negara.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan mengatakan dia yakin kerja sama antara kedua tetangga akan menjadi lebih kuat selama kepresidenan Raisi.

“Menyatakan keyakinan saya bahwa kerja sama antara kedua negara kita akan menguat selama masa kepresidenan Anda, saya siap bekerja sama dengan Anda,” kata Erdogan dalam surat yang dikirim ke Raisi.

Menurut kantor berita Rusia RIA, pemimpin Rusia Vladimir Putin menyatakan harapan untuk “pengembangan lebih lanjut dari kerja sama bilateral yang konstruktif.” Demikian juga, Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani menyampaikan pesan kepada Raisi “semoga dia sukses serta pengembangan lebih lanjut dan pertumbuhan hubungan antara kedua negara,” menurut kantor berita negara Qatar QNA.

Ucapan selamat terpisah datang dari penguasa Dubai Syeikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, yang juga menjabat sebagai wakil presiden dan perdana menteri Uni Emirat Arab (UEA). UEA telah berusaha untuk mengurangi ketegangan dengan Iran sejak serangkaian serangan terhadap pengiriman di lepas pantainya pada tahun 2019 yang oleh Angkatan Laut AS dituduhkan kepada Iran. Juga memberi selamat kepada Raisi adalah Oman, yang telah menjadi lawan bicara antara Teheran dan Barat.

Namun, musuh bebuyutan Iran, “Israel”, mengutuk kemenangan Raisi. Menteri Luar Negeri Yair Lapid menyebut Raisi “penjagal Teheran” dan menuduhnya bertanggung jawab atas kematian “ribuan orang Iran”.

“Penjagal Teheran, Ebrahim Raisi, telah dikecam oleh masyarakat internasional karena peran langsungnya dalam eksekusi di luar hukum lebih dari 30.000 orang,” Lior Haiat, juru bicara Kementerian Luar Negeri ‘Israel’, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Seorang tokoh ekstremis, yang berkomitmen pada program nuklir militer Iran yang berkembang pesat, pemilihannya memperjelas niat jahat Iran yang sebenarnya, dan harus memicu keprihatinan serius di antara komunitas internasional.”

Retorika tersebut digaungkan oleh organisasi hak asasi manusia, seperti Amnesty International dan Human Rights Watch (HRW).

Sekretaris Jenderal Amnesty International Agnes Callamard mengatakan kemenangan Raisi telah memicu seruan baru baginya untuk diselidiki atas “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

“Bahwa Ebrahim Raisi telah naik ke kursi kepresidenan alih-alih diselidiki atas kejahatan terhadap kemanusiaan pembunuhan, penghilangan paksa dan penyiksaan, adalah pengingat suram bahwa impunitas berkuasa di Iran,” katanya di Twitter. “Kami terus menyerukan agar Ebrahim Raisi diselidiki atas keterlibatannya dalam kejahatan masa lalu dan yang sedang berlangsung di bawah hukum internasional, termasuk oleh negara-negara yang menjalankan yurisdiksi universal.”

Michael Page, wakil direktur Timur Tengah di HRW, menegaskan dalam sebuah pernyataan bahwa jalan Raisi menuju kursi kepresidenan adalah melalui “represi dan pemilihan yang tidak adil.”

“Sebagai kepala peradilan represif Iran, Raisi mengawasi beberapa kejahatan paling keji dalam sejarah Iran baru-baru ini, yang pantas diselidiki dan dipertanggungjawabkan daripada pemilihan ke jabatan tinggi.”

Sejak Revolusi Islam 1979 menggulingkan Shah, teokrasi Iran menyebut jumlah pemilih sebagai tanda legitimasinya, dimulai dengan referendum pertamanya yang memenangkan 98,2% dukungan. Beberapa, termasuk mantan Presiden garis keras Mahmoud Ahmadinejad, menyerukan pemboikotan pemilihan hari Sabtu.

Sebuah panel konstitusional di bawah Khamenei mendiskualifikasi para reformis dan mereka yang mendukung Rouhani, yang pemerintahannya mencapai kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia. Kesepakatan itu hancur tiga tahun kemudian dengan AS saat itu. Penarikan Amerika Serikat secara sepihak oleh Presiden Donald Trump dari perjanjian tersebut.

Terpilihnya Raisi menempatkan kelompok garis keras memegang kendali penuh di seluruh pemerintahan saat negosiasi di Wina terus mencoba menyelamatkan kesepakatan compang-camping yang dimaksudkan untuk membatasi program nuklir Iran, pada saat Teheran memperkaya uranium pada tingkat tertinggi yang pernah ada, meskipun masih kekurangan senjata. -tingkat kelas. Ketegangan tetap tinggi dengan AS dan Zionis “Israel”, yang diyakini telah melakukan serangkaian serangan yang menargetkan situs nuklir Iran serta membunuh ilmuwan yang menciptakan program atom militernya beberapa dekade sebelumnya.

Raisi juga menjadi presiden Iran pertama yang menjabat yang diberi sanksi oleh pemerintah AS bahkan sebelum menjabat. Departemen Luar Negeri mengatakan pihaknya berharap untuk membangun pembicaraan Wina “terlepas dari siapa yang berkuasa”.

“Ambivalensi Raisi tentang interaksi asing hanya akan memperburuk kemungkinan bahwa Washington dapat membujuk Teheran untuk menerima batasan lebih lanjut pada program nuklirnya, pengaruh regional, atau program misilnya, setidaknya dalam masa jabatan pertama Joe Biden,” tulis Henry Rome, seorang analis di Grup Eurasia yang mempelajari Iran.

Hampir semua presiden Iran menjabat selama dua periode empat tahun. Itu berarti Raisi bisa memimpin apa yang bisa menjadi salah satu momen paling penting bagi negara dalam beberapa dekade – kematian Khamenei yang berusia 82 tahun. Spekulasi telah dimulai bahwa Raisi mungkin menjadi pesaing untuk posisi tersebut, bersama dengan putra Khamenei, Mojtaba.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika akan Tambah Personel Komando Sibernya

Amerika akan Tambah Personel Komando Sibernya

Kesal dengan Presiden, Politisi Liberia Pilih Suntik Vaksin Covid-19 di Luar Negeri

Kesal dengan Presiden, Politisi Liberia Pilih Suntik Vaksin Covid-19 di Luar Negeri

Clinton Serukan Boikot Terhadap Suriah

Clinton Serukan Boikot Terhadap Suriah

Tertabrak Mobil, Pria China ini tetap Baca Kamus Nunggu Ambulan

Tertabrak Mobil, Pria China ini tetap Baca Kamus Nunggu Ambulan

Amerika Serikat Setuju Beli Obat Covid-19 Buatan Merck

Amerika Serikat Setuju Beli Obat Covid-19 Buatan Merck

Baca Juga

Berita Lainnya