Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Kelompok HAM Mendesak Mesir untuk Meringankan Hukuman Mati Anggota Ikhwanul Muslimin

www.theguardian.com
Pendukung Ikhwan mengecam Jenderal Al Sisi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Human Rights Watch pada hari Jumat meminta Mesir untuk meringankan hukuman mati terhadap 12 anggota Ikhwanul Muslimin, mengatakan pengadilan mereka telah menjadi “ejekan bagi keadilan”.

Putusan minggu ini secara efektif mengakhiri kasus terkait dengan pembunuhan massal 2013 oleh pasukan keamanan di sebuah aksi protes duduk menyusul penggulingan presiden Muhamad Mursi, lansir The New Arab.

“Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi harus segera meringankan hukuman mati untuk 12 pengunjuk rasa, termasuk pemimpin Ikhwanul Muslimin terkemuka,” kata HRW dalam sebuah pernyataan.

“Persidangan Rabaa adalah ejekan keadilan, jadi sungguh keterlaluan bahwa pengadilan tertinggi telah menguatkan 12 hukuman mati ini,” kata Joe Stork, wakil direktur HRW Timur Tengah dan Afrika Utara.

Menyusul penggulingan Mursi pada Juli 2013 di tengah protes massa terhadap pemerintahannya, para pendukung Ikhwanul Muslimin melakukan aksi duduk besar-besaran di Rabaa al-Adawiya Square di timur Kairo untuk menuntut kepulangannya.

Bulan berikutnya, pasukan keamanan menyerbu alun-alun dan membunuh sekitar 800 orang dalam satu hari.

Pihak berwenang mengatakan pada saat itu bahwa pengunjuk rasa bersenjata dan pembubaran paksa adalah tindakan kontra-terorisme yang vital.

Ini menandai dimulainya tindakan keras panjang terhadap kelompok Islamis dan oposisi sekuler di Mesir.

Mereka yang dijatuhi hukuman mati pada hari Senin (14/06/2021) dihukum karena tuduhan termasuk mempersenjatai geng kriminal dan memiliki senjata api dan bahan pembuat bom, kata pengadilan kasasi dalam putusannya.

Mereka termasuk tokoh senior Ikhwanul Muslimin Mohamed al-Beltagy dan Safwat Hegazy, kata sumber pengadilan kepada AFP, menambahkan bahwa keputusan itu final dan tidak dapat diajukan banding.

Pengadilan juga mengurangi hukuman untuk 31 anggota Ikhwanul terlarang lainnya, menurut sumber itu.

Tetapi HRW mengatakan bahwa presiden Mesir dapat mengampuni para terdakwa atau meringankan hukuman mati dalam waktu 14 hari sejak putusan, sesuai dengan hukum acara pidana negara itu.

“Presiden Sisi harus memanfaatkan momen ini untuk membatalkan eksekusi mereka dan mengakhiri penggunaan hukuman mati yang berlebihan di Mesir,” kata Stork.

Pengawas hak asasi yang berbasis di New York mengatakan persidangan, yang telah dimulai dengan lebih dari 600 terdakwa, telah “sangat tidak adil” dan “dirusak dengan pelanggaran”.

“Seperti persidangan massal lainnya, yang satu ini gagal untuk menetapkan tanggung jawab pidana individu dan sangat didasarkan pada tuduhan yang tidak berdasar oleh petugas Badan Keamanan Nasional,” kata HRW.

Mendesak Mesir untuk menghentikan eksekusi lebih lanjut, Bangau mengatakan bahwa “untuk bergerak maju, Mesir perlu mengatasi kejahatan yang dilakukan oleh pasukan keamanan, termasuk Rabaa dan pembunuhan massal para pengunjuk rasa”.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Al Azhar Ikut Gelar Aksi Tolak Yahudisasi Al Aqsha

Al Azhar Ikut Gelar Aksi Tolak Yahudisasi Al Aqsha

Ita’am Kelola Makanan Sisa Pesta Agar Tak Mubazir

Ita’am Kelola Makanan Sisa Pesta Agar Tak Mubazir

Hubungan Diplomatik Pakistan-Israel Menuai Kecaman

Hubungan Diplomatik Pakistan-Israel Menuai Kecaman

Makam Ulama dan Pejuang Islam Dirusak Israel

Makam Ulama dan Pejuang Islam Dirusak Israel

Enam Juta Orang Terdampak Banjir Musiman di Afrika Timur

Enam Juta Orang Terdampak Banjir Musiman di Afrika Timur

Baca Juga

Berita Lainnya