Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Menyangkal Genosida Muslim Bosnia , Menteri Montenegro Dipecat

AJ
200.000 kaum Muslim tewas dibantai, ribuan dipaksa mengungsi dari rumah mereka dan lebih 20 ribu Muslimah diperkosa dalam Perang Balkan tahun 1992-1995
Bagikan:

Hidayatullah.com–Parlemen Montenegro memutuskan untuk mengadopsi resolusi yang mengutuk genosida Muslim Bosnia di Srebrenica dan memecat seorang menteri pro Serbia. Menteri tersebut baru-baru ini menyangkal pembantaian, menampilkan keretakan dalam koalisi pemerintah.

Para legislator pada Jumat memilih untuk menggantikan Menteri Kehakiman Vladimir Leposavic. Hal itu disebabkan komentarnya baru-baru ini yang menolak menyebut pembantaian Muslim Bosnia di Srebrenica sebagai genosida.

Pada tahun 1995 terhadap sekitar 8.000 Muslim Bosnia di Srebrenica dibantai oleh pasukan Serbia Bosnia di akhir Perang Bosnia.

Sebelumnya pada bulan Maret, dia akan mengakui pembantaian itu sebagai genosida hanya ketika telah “ditentukan dengan tegas”.

Meskipun menimbulkan kontroversi besar karena komentar tersebut, Leposavic menolak untuk berhenti dan menerima dukungan dari blok legislator pro-Serbia yang merupakan bagian dari aliansi pemerintahan Montenegro.

Meskipun begitu, pemecatan Leposavic adalah usulan Perdana Menteri Zdravko Krivokapic.

“Dengan mengusulkan pemecatan menteri, saya mengambil risiko sekali lagi ditandai sebagai musuh dan pengkhianat hanya demi keadilan dan kebenaran,” ujarnya,

Dia mengatakan pemecatan Leposavic diperlukan untuk masyarakat sipil yang mendorong integrasi Eropa.

Secara terpisah, legislator juga menyetujui resolusi yang mengutuk pembantaian Srebrenica, yang tetap menjadi satu-satunya episode genosida di tanah Eropa setelah Perang Dunia II.

Resolusi tersebut mengecam keras genosida, melarang penyangkalannya dan menetapkan hari peringatan untuk insiden tersebut.

Sementara di Bosnia kelompok etnis yang bersaing tidak dapat menyetujui untuk meloloskan resolusi serupa di Srebrenica. Sefik Dzaferovic, seorang Muslim Bosniak anggota kepresidenan tripartit negara itu, memuji langkah Montenegro. Ia menyebutnya sebagai “kontribusi besar untuk memperkuat perdamaian dan kepercayaan”.

Itu disahkan di parlemen, berkat dukungan dari legislator oposisi dari Partai Sosialis Demokrat (DPS) Presiden Milo Djukanovic.

Montenegro adalah bagian dari negara yang sama dengan Serbia selama perang Bosnia. Sebagian pecah pada tahun 1996 untuk membentuk federasi dan akhirnya memperoleh kemerdekaan penuh pada tahun 2006.

Sekitar 29 persen warga Montenegro diidentifikasi sebagai orang Serbia, dan 12 persen sebagai Muslim atau Muslim Bosnia.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Suriah Tolak Resolusi HAM PBB

Suriah Tolak Resolusi HAM PBB

Polisi Ceko Tangkap Tokoh Kurdi Suriah Salih Muslim Atas Permintaan Turki

Polisi Ceko Tangkap Tokoh Kurdi Suriah Salih Muslim Atas Permintaan Turki

Pemutusan Koneksi Internet Dinilai Sebagai Blunder

Pemutusan Koneksi Internet Dinilai Sebagai Blunder

Mahasiswa Kedirgantaraan Malaysia Ditawari Beasiswa ke LN Jika Hafal Al-Qur’an

Mahasiswa Kedirgantaraan Malaysia Ditawari Beasiswa ke LN Jika Hafal Al-Qur’an

Mantan Bos IMF Terjerat Prostitusi di Prancis

Mantan Bos IMF Terjerat Prostitusi di Prancis

Baca Juga

Berita Lainnya