Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Internasional

China Dituding Memanipulasi Catatan Angka Populasi untuk Mengelak dari Kecaman Genosida terhadap Muslim Uighur

Kunjungan Menteri China Turki
Courtesy Al Jazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com–China dituding berusaha untuk mengelak dari tuduhan genosida terhadap minoritas Muslim Uighur dengan memamanipulasi angka populasi penduduk yang menurut para kritikus tidak dapat dipercaya.

Data sensus pemerintah menunjukkan bahwa dari 2010 hingga 2020, kehadiran warga Uighur di provinsi asal mereka, Xinjiang, meningkat menjadi 11,6 juta, kata The Times pada Selasa (15/06/2021).

Ini adalah kenaikan sekitar 16 persen, yang menurut para kritikus adalah upaya Beijinh untuk melawan klaim genosida terhadap minoritas Muslim.

Selain itu, angka tersebut mengalami peningkatan untuk setiap tahun dalam kisaran tersebut.

Namun demikian, pertanyaan telah diajukan tentang data ini. Pihak berwenang sebelumnya telah memotong angka secara besar-besaran selama beberapa tahun terakhir, lansir The New Arab.

Pihak berwenang China mengatakan ini rutin ketika dilakukan, namun, yang lain menyarankan itu adalah taktik untuk mengaburkan periode penurunan populasi, serta untuk membesar-besarkan periode pertumbuhan.

Data mengatakan ada 11.624.257 penduduk Uighur di Xinjiang pada 2020, dengan 11.560.000 tinggal di sana pada 2019.

Angka tersebut lebih rendah dari data sebelumnya selama dua tahun sebelumnya.

Namun demikian, karena negara bagian telah memangkas 245.000 dari populasi pada 2017 dan 178.600 dari statistik 2018, sekarang ada pertumbuhan tahunan yang konstan dari 2017 hingga 2020.

Adrian Zenz, seorang antropolog yang bekerja pada Uighur, mengatakan: “Revisi … dengan mudah memastikan bahwa tidak ada pertumbuhan populasi Uighur negatif yang dilaporkan untuk tahun tertentu.”

Beijing juga menghadapi tuduhan mengenai meningkatnya kehadiran regional anggota kelompok etnis Han yang dominan di China.

Data terbaru ini menunjukkan bahwa angka Han Cina tumbuh pada tingkat yang lebih besar hampir 25 persen selama sepuluh tahun terakhir.

Mereka sekarang terdiri dari 42 persen dari mereka yang tinggal di Xinjiang, dengan jumlah 10,9 juta.

Proporsi demografi provinsi mereka naik sekitar 4,4 persen pada tahun 1990.

Profesor James Leibold bekerja di Universitas La Trobe dan berbicara dengan South China Morning Post.

Pakar ras China mengatakan: “Itu benar-benar menegaskan strategi Beijing untuk ‘mengoptimalkan’, dalam kata-kata mereka, struktur populasi Xinjiang, yang melibatkan penyempitan populasi Uighur serta peningkatan ukuran populasi Han, serta sebagai penyesuaian kembali di mana kelompok-kelompok populasi itu tinggal.”

Tindakan China di Xinjiang telah dikecam oleh kelompok-kelompok hak asasi termasuk Human Rights Watch, yang menuduh Beijing melakukan “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Di antara pelanggaran yang disorot adalah aborsi paksa, penahanan massal di kamp-kamp, dan penyiksaan.

Seorang wanita, Tursunay Ziawudun, yang ditahan selama sembilan bulan pada tahun 2018 menuduh dia diperkosa oleh pria bertopeng tiga kali saat dia ditahan.

Dia juga mengklaim para pria itu menyetrum alat kelaminnya, dan bahwa petugas membawa wanita ke selnya “setiap malam” di mana mereka diperkosa.

Beberapa negara, termasuk AS, menganggap perlakuan China terhadap Uighur sebagai genosida.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Panglima Inggris: Kalah di Afghanistan Tak Terpikirkan

Panglima Inggris: Kalah di Afghanistan Tak Terpikirkan

Zionis Akan Pertahankan Kekuasaan Militer di Mesir

Zionis Akan Pertahankan Kekuasaan Militer di Mesir

Libya Timur Larang Bepergian Orang yang Berusia 18-45 Tahun

Libya Timur Larang Bepergian Orang yang Berusia 18-45 Tahun

Labbaikallah, Jamaah Awal dari Afrika Selatan

Labbaikallah, Jamaah Awal dari Afrika Selatan

Erdogan Dikudeta, Militer Turki Ambil Alih Kekuasaan

Erdogan Dikudeta, Militer Turki Ambil Alih Kekuasaan

Baca Juga

Berita Lainnya