Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

PM Selandia Baru Kecam Film Seputar Serangan Masjid di Christchurch Tahun 2019

Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada hari Senin mengkritik film tersebut tentang tanggapannya terhadap serangan terhadap sebuah masjid di Christchurch pada tahun 2019. Ia  menggambarkan rilis film tersebut sebagai tidak pantas dan berfokus pada subjek yang salah.

Film yang didukung AS berjudul “They Are Us” (Mereka adalah Kita) memicu reaksi yang membuat marah umat Islam di Selandia Baru, dengan para pemimpin masyarakat mengecam proyek tersebut sebagai narasi untuk “menebus martabat orang kulit putih”.  Ardern mengatakan serangan — yang terjadi ketika seorang pria ekstremis kulit putih bersenjata melancarkan serangan terhadap dua masjid selama shalat Jumat, menewaskan 51 jamaah dan melukai 40 lainnya- – dinilai masih “sangat sensitif” di antara warga Selandia Baru.

Menurut dia, para pembuat film tidak membahas atau mendapatkan pandangannya tentang film yang akan dibintangi Rose Byrne dari Australia yang akan memegang peran sebagai perdana menteri.

“Dalam pandangan saya, yang merupakan pandangan pribadi, ini masih terlalu dini dan sangat sensitif untuk Selandia Baru,” kata Ardern kepada TVNZ.  “Dan meskipun ada begitu banyak cerita yang akan diceritakan di beberapa titik di masa depan, saya tidak berpikir kisah saya ini adalah salah satunya – ini adalah kisah komunitas, kisah keluarga,” katanya.

Salah satu produser film, Philippa Campbell, mengundurkan diri dari proyek tersebut menyusul komentar dari Ardern, mengatakan dia menyesali keterkejutan dan rasa sakit yang ditimbulkannya. Ardern dipuji oleh komunitas internasional atas penanganannya terhadap tragedi itu dengan simpati dan inklusivitas setelah penembakan massal yang digambarkan sebagai yang paling menghancurkan dalam sejarah modern Selandia Baru.

Desakan pembatalan

Sebuah petisi dari Asosiasi Pemuda Islam Nasional yang meminta agar produksi film itu dibatalkan berhasil mengumpulkan lebih dari 60.000 tanda tangan. Asosiasi itu mengatakan film yang direncanakan “mengabaikan korban dan penyintas dan malah berfokus pada respons seorang wanita kulit putih”.

“Entitas dan individu tidak boleh mencoba memasarkan atau mengambil keuntungan dari tragedi yang menimpa masyarakat kita,” kata salah satu ketua asosiasi, Haris Murtaza dikutip AFP.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Soal Pembakaran Qur`an Amerika Pura-Pura Menyesal

Soal Pembakaran Qur`an Amerika Pura-Pura Menyesal

Tokoh Muslim Kashmir Masuk RS

Tokoh Muslim Kashmir Masuk RS

Saudi Serukan Shalat Istisqa’

Saudi Serukan Shalat Istisqa’

Wanita Yaman Berhasil Hentikan Konflik Berdarah  Dua Suku

Wanita Yaman Berhasil Hentikan Konflik Berdarah Dua Suku

Kampanyekan HAM, Aktivis Swedia Berjalan Kaki Menuju Palestina

Kampanyekan HAM, Aktivis Swedia Berjalan Kaki Menuju Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya