Sabtu, 29 Januari 2022 / 25 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Pengunjuk Rasa Anti-Militer Pemerintah Myanmar Gaungkan Kampanye Pro-Rohingya di Media Sosial

Pengunjuk rasa rohingya
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ratusan ribu pengunjuk rasa anti-militer pemerintah Myanmar telah membanjiri media sosial dengan foto-foto diri mereka mengenakan pakaian hitam untuk menunjukkan solidaritas dengan Rohingya, sebuah kelompok minoritas Muslim yang termasuk di antara yang paling teraniaya di negara itu.

Sejak militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dari kekuasaan dalam kudeta 1 Februari, gerakan anti-militer yang menuntut kembalinya demokrasi telah berkembang termasuk memperjuangkan hak-hak etnis minoritas.

Rohingya yang sebagian besar Muslim – yang lama dipandang sebagai penyelundup dari Bangladesh oleh banyak orang di Myanmar – selama beberapa dekade telah ditolak kewarganegaraannya, haknya, aksesnya ke layanan dan kebebasan bergerak.

Pada 2017, kampanye militer berdarah di barat Myanmar mengirim sekitar 740.000 Muslim Rohingya melarikan diri melintasi perbatasan ke Bangladesh dengan membawa laporan pemerkosaan, pembunuhan massal, dan pembakaran.

Militer telah lama mengklaim tindakan keras itu dibenarkan untuk membasmi pemberontak, dan Aung San Suu Kyi membela tindakan tentara dengan melakukan perjalanan ke Den Haag untuk membantah tuduhan genosida di pengadilan tinggi PBB.

Publik Myanmar sebagian besar tidak simpatik terhadap penderitaan Muslim Rohingya, sementara para aktivis dan jurnalis yang melaporkan masalah tersebut menghadapi pelecehan pedas secara online.

Pada hari Ahad (13/06/2021), para aktivis, warga sipil dan pengunjuk rasa turun ke media sosial untuk memposting foto-foto diri mereka mengenakan pakaian hitam sebagai solidaritas dengan Rohingya dan memberi hormat tiga jari perlawanan, dalam posting yang diberi tag “#Black4Rohingya”.

“Keadilan harus ditegakkan untuk Anda masing-masing dan kita masing-masing di Myanmar,” kata aktivis hak asasi terkemuka Thinzar Shunlei Yi di Twitter.

Media lokal juga menunjukkan protes kecil di pusat komersial Myanmar Yangon, dengan demonstran berpakaian hitam memegang tanda-tanda dalam bahasa Burma yang mengatakan mereka “memprotes Rohingya yang tertindas”.

Pada malam hari, tagar #Black4Rohingya menjadi trending di Twitter di Myanmar dengan lebih dari 332.000 sebutan.

Pertunjukan dukungan hari Minggu dari sebagian besar penduduk Buddha, etnis Bamar-mayoritas jauh dari tahun-tahun sebelumnya ketika bahkan menggunakan istilah “Rohingya” adalah penangkal kontroversi.

‘Solidaritas Itu Penting’

Nay San Lwin, salah satu pendiri Koalisi Rohingya Bebas, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kampanye #Black4Rohingya telah “menerima dukungan dan solidaritas besar dari sesama warga Myanmar tahun ini”.

“Di masa lalu, kami hanya memiliki pendukung internasional tetapi sejak kudeta, kami telah menerima permintaan maaf publik dari individu dan organisasi di Myanmar,” tambahnya.

“Solidaritas dari sesama warga Burma sangat penting bagi kami. Kami tidak memiliki teman di negara kami sendiri, dianggap seperti musuh, penyusup, penyusup, dan sub-manusia, tetapi sekarang banyak dari mereka menerima Rohingya sebagai sesama warga. Banyak dari mereka menyadari bahwa mereka telah dicuci otak oleh militer.

“Orang-orang yang dulu memanggil kami ‘Bengali’ sekarang memanggil kami Rohingya. Itu berarti mereka sekarang menghormati hak asasi manusia yang paling mendasar.”

Aktivis Rohingya terkemuka yang berbasis di Eropa Ro Nay San Lwin mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa kampanye online adalah upaya tahunan untuk meningkatkan kesadaran tetapi hari Ahad (13/06/2021) adalah “pertama kalinya” dia melihatnya menjadi viral di Myanmar.

“Saya sangat senang melihat orang-orang di dalam Myanmar bergabung dengan kampanye ini. Saya lebih berharap memiliki solidaritas yang lebih kuat dari mereka,” katanya.

Bayangan Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) – terdiri dari anggota parlemen Myanmar yang digulingkan yang bekerja untuk menggulingkan militer dari kekuasaan – juga telah memperluas solidaritas ke kelompok minoritas, mengundang mereka untuk “bergandeng tangan… untuk berpartisipasi dalam Revolusi Musim Semi ini” di pengumuman baru-baru ini.

NUG telah dicap sebagai “teroris” oleh rezim militer, sementara pemimpin militer Min Aung Hlaing telah menolak kata “Rohingya” sebagai “istilah imajiner”.

Sejak kudeta awal tahun ini, lebih dari 860 orang tewas dalam penumpasan brutal oleh pasukan keamanan, menurut kelompok pemantau lokal – jumlah korban tewas yang menimbulkan kekhawatiran dari masyarakat internasional.

Pada hari Jum’at (11/06/2021), kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet mengatakan Myanmar telah jatuh dari “demokrasi yang rapuh menjadi bencana hak asasi manusia” – menunjuk dengan keprihatinan khusus pada meningkatnya kekerasan di daerah-daerah seperti negara bagian Kayah, Chin dan Kachin.

Televisi yang dikelola pemerintah pada Ahad malam mengutuk komentar Bachelet, mengatakan bahwa badan internasional “tidak boleh bias”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Tren Abaya Twitter dan Facebook di Saudi

Tren Abaya Twitter dan Facebook di Saudi

Reaktor Bushehr Beroperasi Penuh Tahun Depan

Reaktor Bushehr Beroperasi Penuh Tahun Depan

RS Covid-19 di Makedonia Utara Terbakar Sedikitnya 10 Orang Tewas

RS Covid-19 di Makedonia Utara Terbakar Sedikitnya 10 Orang Tewas

Pemimpin Organisasi Buddha Kanada Lakukan Pelecehan Seksual

Pemimpin Organisasi Buddha Kanada Lakukan Pelecehan Seksual

Temuan Baru CNN  setelah Laporan PBB tentang Genosida di Rakhine [1]

Temuan Baru CNN setelah Laporan PBB tentang Genosida di Rakhine [1]

Baca Juga

Berita Lainnya