Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Desainernya Anti-Palestina, Perusahaan Mode ZARA Hadapi Ancaman Boikot

Zara Boikot
Bagikan:

Hidayatullah.com–Raksasa dunia mode Zara menghadapi seruan untuk boikot setelah seorang desainer untuk merek Spanyol itu mengeluarkan komentar anti-Palestina, The New Arab melaporkan.

Vanessa Perilman, kepala desainer untuk departemen wanita pengecer, diduga membuat komentar kontroversial dalam sebuah pesan yang menanggapi postingan pro-Palestina oleh seorang model yang kemudian membagikan pesan Perilman di Instagram.

“Mungkin jika orang-orang Anda berpendidikan maka mereka tidak akan meledakkan rumah sakit dan sekolah yang ‘Israel’ bantu bayar di Gaza,” Perilman diduga menulis kepada Qaher Harhash, seorang model Palestina dari Yerusalem timur yang diduduki.

Beberapa fasilitas kesehatan dan pendidikan terkena serangan udara Zionis “Israel” bulan lalu selama kampanye pengeboman brutal yang menewaskan lebih dari 250 warga Palestina, termasuk 67 anak-anak di Jalur Gaza yang terkepung.

“Orang ‘Israel’ tidak mengajari anak-anak untuk membenci atau melempari tentara dengan batu seperti yang dilakukan orang-orang Anda,” tulis Perilman.

“Juga saya pikir lucu [sic] bahwa Anda [sic] model karena pada kenyataannya itu bertentangan dengan apa yang diyakini oleh iman Muslim dan jika Anda mengakui diri anda sebagai LGBT di negara Muslim mana pun, Anda akan dirajam sampai mati, “ dia diduga melanjutkan, menurut tangkapan layar yang dibagikan oleh Harhash.

Perilman sejak itu menghapus akun Instagram-nya dan halaman media sosial lainnya di tengah reaksi luas yang juga membuat para pendukung pro-Palestina mengeluh kepada Zara.

“Jelas dia meminta maaf karena dia merasa terancam oleh orang-orang yang mengiriminya pesan dan menyebut ketidaktahuannya,” tulis Harhash di Instagram pada hari Ahad (13/06/2021). “Sejauh ini Vanessa belum dipecat.”

Model kelahiran Yerusalem itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa merek ternama Spanyol itu telah memintanya untuk menyampaikan permintaan maaf yang ditulis oleh Perilman, yang ia tolak.

“Jika Zara ingin membuat pernyataan dengan saya, pernyataan itu perlu mengatakan bahwa mereka berdiri dengan penduduk asli dan menentang apa yang terjadi di kamp konsentrasi China di Xinjiang. Mereka juga perlu mengatasi … Islamofobia,” lanjut Harhash.

“Ketika perancang busana tertentu mengatakan hal-hal anti-Semit, mereka dipecat dari pekerjaan mereka,” tambahnya.

Model itu sendiri telah meminta pengikutnya untuk melakukan gerakan boikot Zara menggunakan tagar #BoycottZara.

Zara belum secara terbuka mengomentari kontroversi tersebut, meskipun pengguna media sosial telah membagikan tangkapan layar dari pernyataan email dari pengecer yang mengklaim bahwa “kesalahpahaman telah diklarifikasi dan ditutup”.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Protes BBM Rakyat Yordania Tuntut Raja Turun Tahta

Protes BBM Rakyat Yordania Tuntut Raja Turun Tahta

Patung Zinedine Zidane Digusur Qatar

Patung Zinedine Zidane Digusur Qatar

Mayoritas Anggota Kongres Spanyol Dukung RUU Euthanasia

Mayoritas Anggota Kongres Spanyol Dukung RUU Euthanasia

Militer Azerbaijan Menembak Jatuh Pesawat Militer Armenia

Militer Azerbaijan Menembak Jatuh Pesawat Militer Armenia

Kementerian Luar Negeri Sudan Bantah akan Bangun Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’

Kementerian Luar Negeri Sudan Bantah akan Bangun Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’

Baca Juga

Berita Lainnya