Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Amnesty Internasional: Xinjiang Telah jadi ‘Pemandangan Neraka Distopia’

Sebuah video yang diunggah aktivis Uighur di Australia, menunjukkan tiga aparat China mempertontonkan tahanan Muslim duduk di ‘Kursi Harimau’ sambil tangannya memberi kode ‘ "Datang dan Selamatkan dia jika Anda bisa". Video beredar di TikTok dan akun medsos
Bagikan:

Hidayatullah.com– Provinsi Xinjiang telah mengalami ‘pemandangan neraka distopiaan’, di mana etnis minoritas Muslim Uighur menghadapi penahanan dan penyiksaan massal yang sistematis dan sistematis oleh China. Lebih dari 50 etnis Uighur berbagi pengalaman buruk di kamp-kamp penahanan, kutip The Guardian.

Di kamp-kamp, ​​para tahanan tidak memiliki privasi atau otonomi dan menghadapi hukuman keras untuk ketidaktaatan sepele, klaim laporan itu. Amnesty mengatakan mereka mengetahui satu kasus di mana seorang tahanan diyakini telah meninggal karena ditahan di kursi harimau, di depan teman satu selnya, selama 72 jam.

Pada minggu-minggu awal berada di kamp, ​​orang yang diwawancarai mengatakan kepada peneliti Amnesty bahwa mereka dipaksa untuk duduk diam atau berlutut dalam posisi yang sama di sel mereka selama berjam-jam. Mereka mengatakan bahwa mereka tidak diperbolehkan untuk mempraktikkan ibadah Islam dan dilarang menggunakan bahasa ibu mereka.

Mereka juga mengklaim bahwa mereka dipaksa untuk menghadiri kelas di mana mereka belajar bahasa Mandarin dan propaganda partai Komunis Tiongkok. Selain dikawal di bawah penjagaan bersenjata ke dan dari kantin, kelas atau interogasi, tahanan hampir tidak pernah meninggalkan sel mereka dan jarang melihat sinar matahari atau memiliki akses ke luar dan berolahraga, tambah laporan itu.

“Pihak berwenang China telah menciptakan pemandangan neraka distopia dalam skala yang mengejutkan di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang ,” kata Agnès Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International. “Ini harus mengejutkan hati nurani umat manusia bahwa sejumlah besar orang telah menjadi sasaran cuci otak, penyiksaan dan perlakuan merendahkan lainnya di kamp-kamp interniran, sementara jutaan lainnya hidup dalam ketakutan di tengah aparat pengawasan yang luas.”

Amnesty menyerukan agar semua kamp yang menampung Muslim dan etnis minoritas di seluruh provinsi Xinjiang ditutup dan agar PBB menyelidiki dan membawa mereka yang dicurigai melakukan kejahatan di bawah hukum internasional. China secara konsisten membantah semua tuduhan melakukan kesalahan di Xinjiang dan mengatakan kamp-kamp itu dirancang untuk menawarkan pelajaran bahasa Mandarin dan dukungan pekerjaan, serta untuk memerangi ekstremisme agama.

Ini menjalankan kampanye untuk mendiskreditkan penuduh, menyangkal tuduhan dan temuan, dan mempromosikan Xinjiang sebagai “tanah yang indah” . Mereka menolak jurnalis dan kelompok hak asasi manusia untuk mengakses area tersebut secara bebas dan menolak temuan investigasi sebagai kebohongan.

Laporan itu menambahkan tekanan yang meningkat pada otoritas China dan muncul setelah anggota parlemen Inggris mengeluarkan mosi pada bulan April yang menyatakan China melakukan genosida terhadap orang-orang Uighur dan minoritas lainnya di Xinjiang.

Kelompok hak asasi manusia ini mengatakan lebih dari 50 mantan tahanan Uighur telah memberikan gambaran yang benar dan berbagi pengalaman mengerikan dan buruk dalam hidup mereka saat ditahan oleh otoritas China pada tahun 2017.  Lembaga international mengatakan telah menerbitkan laporan paling menyeluruh tentang kehidupan di kamp-kamp penahanan kemarin.

Bukti yang dikumpulkan oleh Amnesty International memberikan fakta untuk menyimpulkan bahwa China telah melakukan sejumlah kekejaman termasuk penahanan, penyiksaan dan perlakuan buruk. Penyelidikan dilakukan sejak akhir 2019 hingga pertengahan tahun ini.

Etnis minoritas Muslim Uighur yang sebagian besar menempati provinsi Xinjiang telah mengalami penindasan etnis dan agama oleh pemerintah China dalam beberapa tahun terakhir. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melaporkan lebih dari satu juta kelompok etnis terpaksa tinggal di kamp-kamp penahanan.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Menteri Luar Negeri Cina Bela Kamp Penahanan Muslim Uighur

Menteri Luar Negeri Cina Bela Kamp Penahanan Muslim Uighur

Erdogan: Amerika Ditemukan Oleh Umat Islam

Erdogan: Amerika Ditemukan Oleh Umat Islam

Beijing Hadapi Masalah Sampah yang Terus meningkat

Beijing Hadapi Masalah Sampah yang Terus meningkat

Rohaniawan Katotik: Kampanye Kondom Perburuk Persoalan

Rohaniawan Katotik: Kampanye Kondom Perburuk Persoalan

Bashar al-Assad Lantik PM Baru Suriah

Bashar al-Assad Lantik PM Baru Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya