Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Amnesty International: China Menciptakan ‘Pemandangan Neraka’ bagi Muslim Uighur di Xinjiang

ilustrasi Muslim Uighur Xinjiang
Bagikan:

Hidayatullah.com–Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya di wilayah Xinjiang China menghadapi “penginterniran massal dan penyiksaan yang sistematis dan terorganisir oleh negara yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan”, kata Amnesty International.

Dalam laporan setebal 160 halaman yang diterbitkan pada hari Kamis (10/05/2021), kelompok hak asasi manusia meminta PBB untuk menyelidiki pelanggaran tersebut, dan mengatakan Beijing telah membuat Muslim ditahan massal yang melanggar hukum internasional, lansir Middle East Eyes.

Lebih dari 50 mantan tahanan kamp berbagi kesaksian baru dengan Amnesty, memberikan penjelasan rinci tentang kondisi di kamp-kamp interniran yang disetujui oleh otoritas China sejak 2017.

Kesaksian dari mantan tahanan termasuk penggunaan “kursi harimau” – kursi baja dengan besi kaki dan borgol yang menahan tubuh dalam posisi yang menyakitkan – selama interogasi polisi.

Dua mantan tahanan mengatakan kepada kelompok hak asasi bahwa mereka telah dipaksa untuk memakai belenggu yang berat – dalam satu kasus selama satu tahun penuh. Yang lain menggambarkan disetrum dengan tongkat listrik dan disemprot dengan semprotan merica.

“Pihak berwenang China telah menciptakan pemandangan neraka dystopian dalam skala yang mengejutkan,” kata Agnes Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International dan mantan penyelidik PBB untuk hak asasi manusia.

“Ini harus mengejutkan hati nurani umat manusia bahwa sejumlah besar orang telah menjadi sasaran cuci otak, penyiksaan dan perlakuan merendahkan lainnya di kamp-kamp interniran, sementara jutaan lainnya hidup dalam ketakutan di tengah aparat pengawasan yang luas.”

Laporan itu muncul kurang dari dua bulan setelah Human Rights Watch mengatakan mereka yakin China bertanggung jawab atas kejahatan terhadap kemanusiaan di Xinjiang.

Beberapa negara Barat menuduh China melakukan genosida terhadap Muslim Uighur dan minoritas lainnya di Xinjiang, dengan departemen luar negeri AS sebelumnya menyatakannya demikian, dan parlemen Inggris, Kanada, dan Belanda telah mengeluarkan resolusi yang membuat deklarasi yang sama. .

Namun, Jonathan Loeb, penulis laporan Amnesty, mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa penelitian kelompok hak asasi “tidak mengungkapkan bahwa semua bukti kejahatan genosida telah terjadi” tetapi sejauh ini “hanya menggores permukaan”.

‘Di Luar Ruang Lingkup Sistem Peradilan Tiongkok’

Kelompok hak asasi manusia juga menuduh China melakukan sterilisasi paksa dan aborsi terhadap perempuan Uighur dan menggunakan pemindahan penduduk untuk mengurangi kepadatan penduduk.

China secara rutin menyangkal tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan mengatakan kamp-kampnya adalah program kejuruan dan deradikalisasi sukarela untuk memerangi terorisme di wilayah tersebut.

Dalam laporannya, Amnesty mengatakan kontraterorisme tidak dapat secara tepat membenarkan skala penahanan massal di sana, dan bahwa tindakan pemerintah China menunjukkan “niat yang jelas untuk menargetkan bagian dari populasi Xinjiang secara kolektif atas dasar agama dan etnis dan untuk menggunakan kekerasan dan kekerasan yang parah. intimidasi untuk mencabut keyakinan agama Islam dan praktik etno-budaya Muslim Turki”.

Amnesty juga mengatakan kamp-kamp di Xinjiang tampaknya “beroperasi di luar ruang lingkup sistem peradilan pidana China atau hukum domestik lainnya yang diketahui”, dan ada bukti bahwa tahanan telah dipindahkan dari kamp ke penjara.

Sementara banyak temuannya telah dilaporkan sebelumnya, studi Amnesty kemungkinan akan menambah tekanan lebih lanjut pada Beijing atas tindakan dan kebijakannya di Xinjiang.

Pada bulan Maret, UE, AS, Inggris, dan Kanada menjatuhkan sanksi kepada pejabat China atas dugaan pelanggaran tersebut. China menanggapi dengan menjatuhkan sanksi pembalasan kepada anggota parlemen, peneliti, dan institusi.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Separuh Anak di Israel Mendapat Siksaan

Separuh Anak di Israel Mendapat Siksaan

Rabu Siang, Matahari Sejajar dengan Ka’bah

Rabu Siang, Matahari Sejajar dengan Ka’bah

Harga Minyak Pada Titik Terendah dalam 12 Tahun, Pasar Saham Teluk Anjlok

Harga Minyak Pada Titik Terendah dalam 12 Tahun, Pasar Saham Teluk Anjlok

Pemilik DC Solar yang Bikin Warren Buffett Rugi Mengaku Praktikkan Skema Ponzi

Pemilik DC Solar yang Bikin Warren Buffett Rugi Mengaku Praktikkan Skema Ponzi

Kelompok Islam Semakin Kuat di Parlemen

Kelompok Islam Semakin Kuat di Parlemen

Baca Juga

Berita Lainnya