Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Pria yang Menampar Presiden Prancis Macron Dipenjara selama Empat Bulan

Presiden Macron ditampar
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pengadilan Prancis pada hari Kamis (10/06/2021) menghukum seorang pria yang menampar wajah Presiden Prancis Emmanuel Macron minggu ini dengan hukuman penjara 18 bulan, 14 di antaranya ditangguhkan.

Damien Tarel, seorang penggemar sejarah abad pertengahan berusia 28 tahun, telah ditahan sejak serangan pada hari Selasa, yang oleh seorang jaksa disebut “sama sekali tidak dapat diterima” dan “tindakan kekerasan yang disengaja”.

Tarel menyerang Macron ketika presiden Prancis berjabat tangan dengan anggota masyarakat saat berjalan-jalan di wilayah Drome Prancis.

Tarel mengatakan bahwa beberapa hari sebelum kunjungan Macron ke wilayah tersebut, dia telah berpikir untuk melemparkan telur atau krim tart ke presiden, tetapi menambahkan tamparan itu tidak direncanakan.

“Saya pikir Macron mewakili dengan sangat rapi pembusukan negara kita,” katanya kepada pengadilan, menurut BFM TV.

“Jika saya menantang Macron untuk berduel saat matahari terbit, saya ragu dia akan merespons.”

Tarel menghadapi tuduhan penyerangan terhadap pejabat publik, pelanggaran yang membawa hukuman maksimum tiga tahun penjara dan denda 45.000 euro ($ 54.750).

‘Tindakan Bodoh’

Macron telah mengabaikan serangan itu, menyebutnya sebagai “peristiwa yang terisolasi”, dan dia telah berjanji untuk terus bertemu para pemilih meskipun ada kekhawatiran akan keamanan pribadinya.

Ditanya tentang hal itu lagi selama wawancara pada hari Kamis dengan BFM TV, dia menyebutnya sebagai “tindakan bodoh, kekerasan” dan menyarankan itu adalah konsekuensi dari atmosfer beracun yang ditemukan di media sosial.

“Anda terbiasa dengan kebencian di media sosial yang menjadi normal,” katanya.

“Dan kemudian ketika Anda bertatap muka dengan seseorang, Anda berpikir itu hal yang sama. Itu tidak bisa diterima.”

Para pemimpin di seluruh spektrum politik telah bersatu dalam mengutuk tamparan itu, dengan banyak yang melihatnya sebagai gejala dari iklim politik yang penuh dan menurunnya standar debat publik hanya beberapa minggu dari pemilihan daerah dan 10 bulan dari pemilihan presiden.

“Iklim politik berubah menjadi cuka. Ini berbahaya apa yang terjadi,” kata anggota parlemen kiri senior dan kandidat pemilihan regional Clementine Autain kepada France Info.

Yang lain melihat serangan itu sebagai tanda bagaimana Macron, mantan bankir investasi reformis, terus mengilhami penolakan mendalam dari banyak orang Prancis.

Kepresidenannya diguncang oleh protes “rompi kuning” anti-pemerintah pada 2018-2019, yang sebagian didorong oleh kemarahan pada reformasi ekonominya serta kepribadiannya yang kasar.

Macron, 43, yang peringkat pribadinya telah meningkat baru-baru ini, diperkirakan akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua tahun depan.

Jajak pendapat menunjukkan dia memegang keunggulan tipis atas saingan utamanya, pemimpin sayap kanan Marine Le Pen.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Bekuk Admin Laman Facebook Pembocor Soal Ujian Sekolah Mesir

Polisi Bekuk Admin Laman Facebook Pembocor Soal Ujian Sekolah Mesir

Kasus Penyakit Siphilis Melonjak di Inggris dan Eropa

Kasus Penyakit Siphilis Melonjak di Inggris dan Eropa

PPMI Mesir Minta Pemerintah Segera Upayakan Pembebasan Mahasiswa Indonesia yang Ditahan

PPMI Mesir Minta Pemerintah Segera Upayakan Pembebasan Mahasiswa Indonesia yang Ditahan

Untuk Pertama Kali Orang Kaya di Asia Melampaui Amerika

Untuk Pertama Kali Orang Kaya di Asia Melampaui Amerika

Punya Anak, Pastor Jerman desak Vatikan Hapus Sumpah Selibat

Punya Anak, Pastor Jerman desak Vatikan Hapus Sumpah Selibat

Baca Juga

Berita Lainnya