Sabtu, 23 Oktober 2021 / 16 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Aktivis Pro-Palestina Skotlandia Membuktikan bahwa Aksi Langsung dan Gerakan BDS Efektif

gerakan BDS di Skotlandia mendukung Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pendukung pro-Palestina merayakan kemenangan tadi malam setelah Skotlandia terus menerapkan gerakan BDS, memenuhi reputasinya sebagai “wilayah musuh” bagi Zionis, dengan dana pensiun otoritas lokal terakhir negara itu mengumumkan bahwa mereka telah melepaskan diri dari Bank Hapoalim “Israel” yang kontroversial. Kampanye dan tekanan selama bertahun-tahun, yang dipimpin oleh Kampanye Solidaritas Palestina Skotlandia dan orang-orang Skotlandia terkait lainnya, telah membuahkan hasil, lapor Middle East Monitor.

Ini membuktikan sekali lagi kekuatan gerakan Boikot, Divestasi, Sanksi (BDS) yang damai, yang merupakan inisiatif yang dipimpin Palestina yang bekerja mencapai kebebasan, keadilan, dan kesetaraan. BDS dicerca oleh lobi pro-“Israel” karena tidak melakukan apa pun selain bersikeras bahwa orang Palestina berhak atas hak yang sama dengan umat manusia lainnya.

“Skotlandia sekarang menjadi zona bebas Bank Hapoalim,” kata salah satu pendiri SPSC Mick Napier setelah mengumumkan bahwa Dana Pensiun Lothian, yang mewakili kuartet dewan Lothian Timur, Tengah dan Barat dan Kota Edinburgh, telah divestasi dari bank “Israel”. Hapoalim terdaftar dalam database PBB tentang perusahaan bisnis yang terlibat dalam kegiatan yang berdampak pada hak-hak sipil, politik, ekonomi, sosial dan budaya rakyat Palestina di seluruh Wilayah Pendudukan Palestina, termasuk Yerusalem Timur.

Penyelidikan PBB menemukan bahwa kegiatan Bank Hapoalim berkaitan dengan penyediaan layanan dan utilitas yang mendukung pemeliharaan dan keberadaan pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki, termasuk jaringan transportasi. Operasi perbankan dan keuangan juga membantu mengembangkan, memperluas atau memelihara pemukiman ilegal “Israel” dan kegiatannya, termasuk pinjaman untuk perumahan dan pengembangan bisnis.

Dana Pensiun Terbesar Dukung BDS

Dana Pensiun Lothian adalah dana pensiun otoritas lokal terbesar kedua di Skotlandia, dengan 84.000 anggota dan aset £8 miliar. Ini adalah dana ketiga — dan yang terakhir — yang didivestasikan dari Bank Hapoalim.

Dana Pensiun Karawang adalah yang pertama melakukan divestasi pada tahun 2018 sebagai tanggapan atas kampanye SPSC yang didukung oleh tekanan dari serikat pekerja. Tahun berikutnya, Dana Pensiun Tayside melakukan divestasi, meninggalkan Dana Pensiun Lothian sebagai satu-satunya dana pensiun dewan Skotlandia yang mempertahankan kepemilikan di bank.

Sekarang berita telah datang bahwa itu juga telah divestasi, yang berarti bahwa semua dari 11 dana pensiun otoritas lokal Skotlandia bebas dari investasi di perusahaan “Israel” yang membantu menopang jaringan pemukiman ilegal Tel Aviv di tanah Palestina yang diduduki.

Menurut Napier, dana Lothian telah menentang tekanan bertahun-tahun untuk melakukan divestasi sampai akhirnya menyerah pada bulan Maret. Meskipun kecil kemungkinan kampanye SPSC akan dikreditkan, anggota dan serikat pekerja secara teratur melobi pertemuan komite dana pensiun dan anggota dewan terpilih telah menerima ribuan email dari pemilih lokal.

Napier menjelaskan bahwa delegasi dari kampanye Time to Divest bertemu dengan Chief Executive Officer Dana Pensiun Lothian dan timnya pada Desember 2019. “Meskipun pertemuan itu, kami gagal mendapatkan kesepakatan bahwa dana tersebut harus mematuhi komitmen mereka terhadap Prinsip-Prinsip PBB untuk Tanggung Jawab Investasi dan pastikan tidak berinvestasi di perusahaan yang terbukti terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia.”

Tidak terpengaruh, SPSC, Unison Scotland, dan anggota kampanye Time To Divest lainnya mengirim ribuan email ke anggota dewan lokal untuk mengamankan kemenangan penting ini. “Ini akan menjadi batu yang sulit untuk dikunyah oleh Zionis,” tambah Napier, meskipun dia memperingatkan bahwa juru kampanye BDS Skotlandia tidak akan berpuas diri. “Masih banyak yang harus dilakukan untuk menekan divestasi lebih lanjut oleh dana pensiun otoritas lokal Skotlandia dari perusahaan senjata dan operasi komersial lainnya yang terlibat dalam apa yang disebut Human Rights Watch sebagai ‘kejahatan terhadap kemanusiaan apartheid dan penganiayaan’ ‘Israel’.”

Dia menunjukkan bahwa Dana Pensiun Lothian, misalnya, terus berinvestasi di Booking Holdings (juga di database PBB), Caterpillar, BAE Systems, Lockheed Martin, General Dynamics dan Northrop Grumman, yang semuanya berarti terus berinvestasi di negara apartheid “Israel”. “Kampanye kami berlanjut. Kami menunjukkan di seluruh Skotlandia bahwa tekanan berkelanjutan dapat memberikan hasil.” Aktivis veteran tersebut mengajak lebih banyak orang untuk terlibat sebagai relawan dengan mengirimkan email ke info@timetodivest.net

Wilayah Lain Lebih Pilih Aksi Langsung daripada Gerakan BDS

Sementara itu, di selatan Perbatasan, lebih banyak juru kampanye pro-Palestina telah memilih bentuk aksi langsung yang kurang halus sebagai metode pilihan mereka untuk menangani perusahaan senjata yang senjatanya telah digunakan terhadap sebagian besar penduduk sipil di Gaza dan Tepi Barat yang diduduki.

Aksi Palestina telah menargetkan markas besar Manajemen Investasi LaSalle, membasahi situs dengan cat merah darah, mencegah masuk dan menutupi situs dalam pita “TKP”. LaSalle Investment Management, anak perusahaan Jones Lang LaSalle, adalah pemilik kantor pusat Elbit Systems di London, memungkinkan apa yang kelompok gambarkan sebagai “operasi pembunuhan dan fasilitasi kejahatan perang ‘Israel’”.

LaSalle sejauh ini menolak untuk menanggapi permintaan berulang kali untuk mengusir Elbit atau untuk mengakui peran yang dimainkan perusahaan dalam penindasan warga Palestina dan warga sipil lainnya di seluruh dunia. Tindakan langsung hari Rabu menandai eskalasi terhadap tuan tanah semua situs Elbit di Inggris. Kelompok itu mengatakan tidak akan berhenti “sampai Elbit diusir dari Inggris dan ditutup sepenuhnya”.

Siaran pers yang dikeluarkan pada hari Rabu mengatakan: “Aksi Palestina terlibat dalam kampanye aksi langsung berkelanjutan terhadap Sistem Elbit, merugikan keuntungan perusahaan sebanyak mungkin untuk menutup mereka sepenuhnya untuk mencegah fasilitasi lebih lanjut dari pembunuhan warga Palestina.” Yang penting, kelompok itu menunjukkan bahwa baik kejahatan perang Israel maupun Sistem Elbit tidak beroperasi secara terpisah. “Mereka bergantung pada rantai pasokan global manufaktur, pengiriman, pemasaran dan, tentu saja, tuan tanah, untuk berfungsi secara efektif. Aksi Palestina bermaksud untuk memutuskan rantai pasokan yang mematikan ini untuk menyelamatkan nyawa warga Palestina.”

Diperkirakan bahwa langkah-langkah berani Palestina Action telah menyebabkan perusahaan tersebut menutup operasi mereka dan menyebabkan kerugian jutaan pound dalam produksi.

Gerakan BDS Tidak Diterapkan kepada Elbit Systems

Elbit Systems adalah produsen senjata terbesar “Israel”, yang memproduksi 85 persen drone tempur dan pengintai “Israel” serta peralatan militer berbasis darat. Banyak produk Elbit, khususnya drone tempur Hermes, digunakan secara langsung dalam pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil Palestina di Gaza dan dalam penindasan dan pengawasan terhadap warga Palestina di sisa wilayah pendudukan.

Perusahaan secara terbuka dan sinis memasarkan produknya sebagai “uji coba pertempuran”, yang diyakini banyak aktivis sebagai referensi penggunaan senjata ini terhadap warga sipil Palestina. Mereka mengatakan bahwa Elbit mengekspor produknya yang mematikan ke rezim represif di seluruh dunia. Warga sipil di Myanmar, Armenia dan Sri Lanka, serta pengungsi dan pencari suaka yang melintasi Selat Mediterania dan Inggris juga telah melaporkan penggunaannya.

Salah satu pendukung terbesar aksi langsung tersebut adalah pemimpin hak-hak sipil mendiang Dr Martin Luther King, yang bahkan memiliki pengagum di “Israel” di mana pemerintah menamai hutan nasional untuk menghormatinya. Patut diingatkan kepada “Israel” dan pendukung mereka bahwa Rajalah yang mengatakan, “Tujuan dari aksi langsung adalah untuk menciptakan situasi yang begitu penuh krisis sehingga tak terhindarkan akan membuka pintu negosiasi”.

Pemerintah “Israel” berturut-turut di bawah Benjamin Netanyahu telah menunjukkan bahwa negara pendudukan sangat ingin memperluas wilayahnya daripada kembali ke batas nominal 1967 (Garis “Gencatan Senjata” Hijau 1949) dan memungkinkan negara Palestina yang layak untuk didirikan. Negosiasi yang disebut “proses perdamaian” telah memeras konsesi demi konsesi dari Palestina, tanpa imbalan apa pun.

Usulan “pemerintah untuk perubahan” yang baru sepertinya tidak akan berbeda.

Itulah mengapa kemenangan gerakan BDS seperti yang terlihat di Skotlandia dan tindakan langsung terhadap mereka yang mengambil keuntungan dari apartheid “Israel” sangat penting. Selama pendudukan “Israel” ada, negara Zionis harus tahu bahwa ada harga yang harus dibayar.

Negosiasi semuanya baik-baik saja, tetapi kebebasan dan keadilan bagi rakyat Palestina berdasarkan hak asasi manusia dan hukum internasional harus menjadi prioritas.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ketua KWI: Kristen di Indonesia “Diserang”

Ketua KWI: Kristen di Indonesia “Diserang”

Raja Saudi Wafat, Mesir Tunda Peringatan Revolusi 25 Januari

Raja Saudi Wafat, Mesir Tunda Peringatan Revolusi 25 Januari

Egg Boy: Donasi Hampir A$100.000 untuk Korban Pembantaian di Masjid New Zealand

Egg Boy: Donasi Hampir A$100.000 untuk Korban Pembantaian di Masjid New Zealand

Kekerasan, Kemiskinan dan Korupsi Merajalela, Tapi Guatemala Termasuk 10 Negara yang Rakyatnya Paling Bahagia, Kenapa?

Kekerasan, Kemiskinan dan Korupsi Merajalela, Tapi Guatemala Termasuk 10 Negara yang Rakyatnya Paling Bahagia, Kenapa?

Perdana Menteri Bahrain Meninggal di Usia 84 tahun

Perdana Menteri Bahrain Meninggal di Usia 84 tahun

Baca Juga

Berita Lainnya