Jum'at, 11 Juni 2021 / 30 Syawwal 1442 H

Internasional

Jurnalis Media Besar Tuntut Peliputan yang Jujur tentang Pendudukan Israel

Jurnalis israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah surat terbuka “ditulis oleh dan untuk jurnalis” menyerukan industri berita untuk berhenti “mengaburkan pendudukan ‘Israel’ dan penindasan sistemik Palestina” di media, lansir Middle East Eyes.

Ditandatangani oleh 250 jurnalis yang bekerja untuk beberapa media top dunia, surat itu, yang diterbitkan pada hari Rabu (09/06/2021), menuduh media arus utama “menggagalkan” audiensnya dengan “malpraktik jurnalistik selama beberapa dekade” yang telah salah memberi informasi kepada publik tentang realitas pendudukan “Israel”.

“Menemukan kebenaran dan meminta pertanggungjawaban yang kuat adalah prinsip inti jurnalisme,” bunyi surat itu.

“Namun selama beberapa dekade, industri berita kami telah meninggalkan nilai-nilai itu dalam peliputan ‘Israel’ dan Palestina. Kami telah mengecewakan audiens kami dengan narasi yang mengaburkan aspek paling mendasar dari cerita: pendudukan militer ‘Israel’ dan sistem apartheidnya.”

Surat itu menyerukan kepada wartawan dan outlet berita untuk memenuhi “tugas” mereka dan “segera mengubah arah” dalam hal liputan tentang “Israel” dan Palestina.

“Bukti penindasan sistematis ‘Israel’ terhadap Palestina sangat banyak dan tidak boleh lagi dibersihkan,” katanya.

Wartawan dari Washington Post; Jurnal Wall Street; The Daily Beast; The Texas Observer; Vice News; The Intercept; Jewish Currents; The Los Angeles Times; Condé Nast dan yang lainnya menandatangani surat itu.

Wartawan Dikecam

Namun, tidak semua yang menandatangani bersedia melakukannya di depan umum, karena sekitar 30 jurnalis memilih untuk menandatangani surat tersebut dengan hanya mencantumkan nama perusahaan mereka, bukan diri mereka sendiri. Namun, penyelenggara telah meyakinkan bahwa setiap tanda tangan diverifikasi sebagai jurnalis atau mantan jurnalis.

Sana Saeed, pembawa acara di AJ+, mengatakan bahwa mereka yang menandatangani secara anonim kemungkinan masih melakukan “kerja keras internal di ruang redaksi mereka” sambil bekerja dalam batasan kontrak dan harapan.

“Sebagai jurnalis, dengan berbagai kontrak, perlindungan editorial, lingkungan & jaminan pekerjaan, upaya untuk melawan keterlibatan media dalam apartheid adalah konstan,” kata Saeed di Twitter.

Keputusan untuk menandatangani secara anonim kemungkinan terkait dengan reaksi individu di media dan industri lain yang dihadapi dalam beberapa pekan terakhir karena berbicara tentang kebijakan pendudukan “Israel”.

Emily Wilder, salah satu penandatangan surat Rabu, dipecat secara terbuka oleh Associated Press – hanya 16 hari setelah dia dipekerjakan sebagai rekanan berita – karena postingan pro-Palestina yang dia buat di media sosial. Pemecatannya tidak cocok dengan banyak mantan rekan kerja, karena lebih dari 100 jurnalis AP menandatangani surat berbeda yang menuntut jawaban dari perusahaan.

Wartawan di Australia juga menghadapi serangan balasan setelah meminta ruang redaksi mereka untuk meningkatkan liputan tentang “Israel” dan Palestina.

Surat itu, yang diterbitkan pada akhir Mei dengan tagar #DoBetterOnPalestine, telah mengumpulkan lebih dari 739 tanda tangan dari jurnalis, pekerja media, penulis, dan komentator.

Manajemen di dua perusahaan penyiaran publik terbesar di Australia – Special Broadcasting Service (SBS) dan Australian Broadcasting Corporation (ABC) – meminta setidaknya dua lusin staf untuk menghapus tanda tangan mereka dari surat itu, menurut The Intercept, yang mengutip penyelenggara surat dan Media , Entertainment & Arts Alliance, sebuah serikat media Australia.

Beberapa staf di SBS dan ABC mengatakan mereka juga diberitahu bahwa kontrak mereka mungkin tidak diperpanjang.

Di Kanada, surat lain membuat gelombang dengan lebih dari 2.000 tanda tangan dari orang-orang yang menyerukan jurnalis liputan media yang lebih baik tentang “Israel” dan Palestina.

Surat itu, yang ditujukan kepada ruang redaksi dan jurnalis AS dan Kanada, penulis, dan mahasiswa, menuduh media arus utama mengabaikan suara-suara Palestina dan narasi Palestina.

Surat itu mencatat bahwa beberapa panduan gaya Kanada “masih melarang penggunaan kata ‘Palestina’ dalam liputan”, dan juga mencatat bahwa hanya dua publikasi Kanada yang meliput laporan Human Rights Watch bulan lalu yang menyatakan “Israel” telah mengadopsi kebijakan negara apartheid.

Tak lama setelah surat itu diterbitkan, penyelenggara mengatakan kepada The Intercept bahwa mereka mulai mendengar dari wartawan yang telah dipanggil ke pertemuan dengan manajemen di ruang redaksi masing-masing untuk membahas mengapa mereka menandatangani. Setidaknya tiga orang benar-benar dikeluarkan dari cakupan wilayah tersebut, menurut penyelenggara.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Obama: Israel akan Menyerang Iran

Obama: Israel akan Menyerang Iran

Saudi Sediakan 3,7 M, Bagi yang Temukan Buronan Peledakan Masjid Polisi

Saudi Sediakan 3,7 M, Bagi yang Temukan Buronan Peledakan Masjid Polisi

Turki Beri Jaminan Visa Ribya Kadeer

Turki Beri Jaminan Visa Ribya Kadeer

Setelah Didepak dari Kursi Presiden Korsel, Park Geun-hye Ditahan Sebagai Koruptor

Setelah Didepak dari Kursi Presiden Korsel, Park Geun-hye Ditahan Sebagai Koruptor

Myanmar Serahkan Laporan Rohingya Kedua ke Mahkamah Internasional

Myanmar Serahkan Laporan Rohingya Kedua ke Mahkamah Internasional

Baca Juga

Berita Lainnya