Jum'at, 24 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Internasional

Lebih dari 1 Juta Warga Suriah Terancam Kelaparan Jika Resolusi Bantuan Lintas Batas Tidak Diperbarui

kelaparan dunia resolusi bantuan untuk suriah
Bagikan:

Hidayatullah.com–Lebih dari satu juta warga Suriah, termasuk banyak anak-anak, menghadapi kelaparan akut jika resolusi bantuan lintas batas penting yang memungkinkan bantuan penyelamatan jiwa dikirim ke negara itu tidak diperbarui, kelompok hak asasi manusia memperingatkan.

Sekelompok 42 organisasi non-pemerintah (LSM) dan kelompok bantuan menandatangani surat terbuka mendesak resolusi PBB, yang berakhir pada 10 Juli untuk diperbarui, The New Arab melaporkan.

Resolusi itu tidak hanya akan memberikan bantuan kemanusiaan kritis, tetapi juga akan membawa vaksinasi dan pasokan medis Covid-19.

Saat ini, Program Pangan Dunia (WFP) menyediakan 1,4 juta warga Suriah dengan keranjang makanan setiap bulan melalui penyeberangan Bab Al-Hawa.

Jika Dewan Keamanan gagal mendukung pembaruan penyeberangan perbatasan, pasokan ini akan habis pada September 2021. Rusia dan China telah memveto pembukaan penyeberangan perbatasan lainnya dan dikhawatirkan akan memilih untuk menutup sisanya menjadi oposisi dan Kurdi- daerah yang dikendalikan.

Rusia berpendapat bahwa bantuan ke daerah oposisi harus datang melalui Damaskus, meskipun banyak kelompok kemanusiaan telah menolak proposal ini karena politisasi bantuan rezim dan tingkat korupsi yang tinggi.

LSM memperkirakan mereka hanya memiliki kapasitas untuk meningkatkan untuk memenuhi kebutuhan 300.000 orang, meninggalkan lebih dari 1 juta tanpa bantuan makanan.

Gagal memperbarui resolusi itu juga akan menghentikan kampanye vaksinasi Covid-19 yang dipimpin PBB untuk orang-orang yang tinggal di barat laut Suriah.

“Dewan Keamanan PBB telah terlalu lama mengecewakan rakyat Suriah – tetapi krisis Covid memberi mereka alasan yang sempurna untuk mengubah arah. Sekarang adalah waktunya bagi realitas kemanusiaan di lapangan untuk mendorong tindakan Dewan Keamanan yang tegas dan efektif di Suriah,” kata David Miliband, Presiden Komite Penyelamatan Internasional.

“Kasus kemanusiaan untuk bantuan lintas batas lebih jelas hari ini daripada sebelumnya, dengan lebih dari 13 juta warga Suriah membutuhkan – meningkat 30 persen sejak 2014.”

Wilayah itu sangat terpukul oleh Covid-19. Setidaknya ada 24.257 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dan 680 kematian yang dilaporkan, di tengah lonjakan infeksi selama sebulan terakhir.

Kemungkinan jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi karena kemampuan pengujian yang rendah.

Suriah Barat Laut menerima batch pertama vaksin virus corona melalui perbatasan Bab Al-Hawa di perbatasan Turki bulan lalu, tetapi kelanjutan kampanye ini bergantung pada pembaruan resolusi PBB, kata badan-badan.

“Setelah sepuluh tahun konflik dan pengungsian, dan sekarang Covid-19 mendorong krisis ekonomi, jumlah anak-anak yang belum pernah terjadi sebelumnya di Suriah berjuang melawan kelaparan dan kekurangan gizi,” kata Inger Ashing, CEO Save the Children International.

Dia menambahkan: “Dewan Keamanan memiliki kewajiban untuk memastikan bantuan terus menjangkau beberapa keluarga yang paling kekurangan di dunia, dan tidak menempatkan politik di atas kehidupan orang-orang seperti yang telah kita lihat sering terjadi di masa lalu. Kegagalan untuk memperbarui bantuan lintas batas untuk Suriah adalah penerimaan yang hina atas penderitaan manusia dan hilangnya nyawa yang sepenuhnya dapat dihindari.”

Ada elemen “sangat dipolitisasi” dalam “debat lintas batas”, tambah Husni Al-Barazi, Pendiri Big Heart Foundation.

Perang Suriah dimulai ketika rezim Assad menanggapi dengan kekuatan militer untuk protes damai menuntut reformasi demokrasi selama protes Musim Semi Arab, memicu pemberontakan bersenjata yang dipicu oleh pembelotan massal dari tentara Suriah.

Ratusan ribu warga sipil telah tewas dalam perang, sebagian besar oleh rezim dan sekutunya yang kuat, sementara jutaan telah mengungsi baik di dalam maupun di luar Suriah.

Taktik brutal yang dilakukan terutama oleh rezim, yang mencakup penggunaan senjata kimia, pengepungan, eksekusi massal, dan penyiksaan terhadap warga sipil telah menyebabkan penyelidikan kejahatan perang.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Setelah Mengkudeta Presiden Omar Al-Bashir, Pimpinan Dewan Militer Sudan Mundur

Setelah Mengkudeta Presiden Omar Al-Bashir, Pimpinan Dewan Militer Sudan Mundur

Austria Desak Iran Cabut Imunitas Diplomatnya Terkait Rencana Bom MEK

Austria Desak Iran Cabut Imunitas Diplomatnya Terkait Rencana Bom MEK

Idul Fitri Somalia Larang Impor Mainan Senjata Api

Idul Fitri Somalia Larang Impor Mainan Senjata Api

3 Hari di Penjara Sipil Mubarak Sakit

3 Hari di Penjara Sipil Mubarak Sakit

Ada Teks Pro-Nazi di Bawah Monumen Perang Austria

Ada Teks Pro-Nazi di Bawah Monumen Perang Austria

Baca Juga

Berita Lainnya