Kamis, 10 Juni 2021 / 29 Syawwal 1442 H

Internasional

Dukungan “Israel” di Eropa Semakin Menurun Pasca Serangan ke Gaza

Pawai Solidaritas Dukung Palestina Melawan Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dukungan publik untuk “Israel” di Eropa telah mencapai rekor terendah setelah serangan Gaza baru-baru ini, yang menewaskan ratusan warga Palestina, sebuah jajak pendapat baru menemukan.

Menurut survei YouGov, preferensi bersih untuk Zionis “Israel” di Eropa telah turun setidaknya 14 poin sejak terakhir dilacak empat bulan lalu, lansir Middle East Eye.

Selama 11 hari serangan udara “Israel” di Jalur Gaza yang terkepung bulan lalu, 248 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, tewas dan lebih dari 1.900 dilaporkan terluka, sementara di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem 29 tewas oleh pasukan Zionis “Israel” pada Mei.

Sementara itu, di “Israel”, satu tentara dan 12 warga sipil, termasuk dua anak-anak, tewas setelah sayap bersenjata kelompok Palestina Hamas menembakkan roket ke “Israel”.

Menurut jajak pendapat, orang Inggris cenderung memiliki pandangan paling negatif tentang “Israel”, dengan kesukaan turun 27 poin, dari -14 pada Februari menjadi -41 pada Mei – peringkat terendah sejak jajak pendapat dimulai pada 2016.

Di Prancis, favourability juga menurun secara signifikan, sebesar 23 poin. Tren serupa dicatat di Denmark Swedia dan Jerman. Jerman adalah yang paling menguntungkan terhadap “Israel”, jatuh dari -10 ke -24.

Untuk penelitian ini, antara 1000-2000 orang di setiap negara diwawancarai.

Untuk jajak pendapat Yahoo News/YouGov baru-baru ini, para peneliti mengajukan pertanyaan “Apakah Anda setuju dengan pernyataan bahwa ‘Israel’ adalah “negara apartheid?” Hasil penelitian menunjukkan bahwa 29 persen tidak setuju, sementara 20 persen percaya bahwa “Israel” adalah negara apartheid. Mayoritas responden (51 persen) mengatakan tidak yakin.

Dukungan “Israel” di AS Tetap Kuat

Sementara itu, jajak pendapat yang berbasis di AS menunjukkan bahwa dukungan untuk “Israel” tetap tinggi.

Jajak pendapat Harvard CPS-Harris yang dirilis pada bulan Mei menemukan bahwa dua pertiga orang Amerika menyalahkan Hamas atas pecahnya kekerasan. Namun, juga ditemukan bahwa kebanyakan orang Amerika berusia di bawah 50 tahun percaya bahwa “Israel” bertanggung jawab.

Jajak pendapat Mei menggambarkan kesenjangan generasi: 60 persen dari 18-34 tahun menyalahkan “Israel”, sementara 76 persen dari 65-an menyalahkan Hamas.

Jajak pendapat lain yang dilakukan oleh Echelon Insights, sebuah perusahaan yang ditujukan untuk klien Partai Republik, juga menemukan bahwa sebagian besar responden menyalahkan Hamas atas kekerasan tersebut.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Demokrat AS lebih cenderung bersimpati dengan Palestina daripada “Israel”, dan bahwa Demokrat lebih menyalahkan “Israel” atas pecahnya kekerasan baru-baru ini (20 persen) daripada Hamas (13 persen). Partai Republik, sementara itu, sangat mendukung Israel.

Sebagian besar responden lebih memilih pemerintahan Joe Biden untuk mengambil sikap netral terhadap “Israel” (37 persen), sementara 34 persen orang ingin AS mendukung “Israel”, dibandingkan 10 persen yang mengharapkan sikap yang lebih kritis.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Venesia Berlakukan Tarif Masuk untuk Wisatawan

Venesia Berlakukan Tarif Masuk untuk Wisatawan

Warga Venezuela Berbondong-Bondong Minta Suaka ke Peru

Warga Venezuela Berbondong-Bondong Minta Suaka ke Peru

UEA jadi Sasaran Serangan Hacker setelah Normalisasi dengan Zionis

UEA jadi Sasaran Serangan Hacker setelah Normalisasi dengan Zionis

Ribuan Orang Zimbabwe Terancam Tak Punya Negara

Ribuan Orang Zimbabwe Terancam Tak Punya Negara

Jam Malam di Kashmir Diperlonggar, Belum Jelas Nasib Muslim

Jam Malam di Kashmir Diperlonggar, Belum Jelas Nasib Muslim

Baca Juga

Berita Lainnya