Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Pengajuan Bandingnya Ditolak, “Penjagal Bosnia” Dihukum Penjara Seumur Hidup

genosida bosnia
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pengadilan PBB di Den Haag pada hari Selasa (08/06/2021) menguatkan hukuman penjara seumur hidup 2017 untuk mantan komandan Serbia Ratko “Penjagal Bosnia” Mladic atas perannya dalam genosida di Bosnia dan Herzegovina, Anadolu Agency melaporkan.

Mladic, yang juga dikenal sebagai “Penjagal Bosnia”, tidak berhasil mengajukan banding atas vonisnya atas genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan di sebuah pengadilan di Den Haag.

Sidang dimulai setelah ditunda beberapa kali karena masalah kesehatan Mladic dan pandemi virus corona.

Pria berusia 78 tahun itu memimpin pasukan selama pembantaian Muslim Bosnia (Bosniaks) selama Perang Bosnia 1990-an.

Dia juga ditemukan memiliki “tanggung jawab yang signifikan” atas genosida lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim yang dilakukan di Srebrenica pada tahun 1995.

Pada tahun 2017, hakim untuk Pengadilan Kriminal Internasional untuk Bekas Yugoslavia (ICTY) yang duduk di Den Haag dengan suara bulat menyatakan Mladic bersalah atas kesalahan dalam pembunuhan Srebrenica, yang terjadi menjelang akhir perang saudara tiga tahun yang brutal di negara itu.

Mladic dinyatakan bersalah atas 10 dari 11 item dalam dakwaan.

Dia menghadapi dua tuduhan genosida, di antara kejahatan lainnya, tetapi meskipun pengadilan memutuskan dia bersalah atas perannya di Srebrenica, dia dinyatakan tidak bersalah atas genosida di enam kotamadya Bosnia lainnya: Foca, Kljuc, Kotor-Varos, Prijedor, Sanski Most, dan Vlasenika.

Dia juga dihukum karena serangkaian kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk penganiayaan, pemusnahan, pembunuhan, pembunuhan sebagai pelanggaran hukum perang, dan deportasi paksa.

Penjagal Bosnia

Mladic pernah menjadi orang paling dicari di Eropa setelah perannya dalam Perang Bosnia 1992-1995.

Dia adalah komandan Angkatan Darat Republika Srpska, yang didirikan di Bosnia-Herzegovina pada awal perang saudara di negara itu di tengah pecahnya Yugoslavia.

Dia dan pasukan di bawah komandonya terkait dengan genosida yang dilakukan di Bosnia, khususnya di Srebrenica, kekejaman terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II, setelah pasukan Serbia menyerbu daerah kantong yang seharusnya berada di bawah perlindungan penjaga perdamaian PBB.

Namun, Mladic juga dikenal dengan pengepungan berdarah selama 1.425 hari di Sarajevo, ibu kota terpanjang dalam sejarah perang modern.

Setelah berakhirnya perang dengan Kesepakatan Dayton pada 21 November 1995, Mladic menjadi buronan selama lebih dari satu dekade.

Perburuan selama 15 tahun berakhir pada 2011 ketika Mladic ditemukan dan diserahkan ke pengadilan Den Haag untuk diadili.

Sidang Mladic dimulai pada 16 Mei 2012 dan berakhir dengan penjumlahan pada Desember 2016.

Sidang lebih dari 500 hari memanggil 591 saksi dan melihat hampir 10.000 bukti diterima oleh pengadilan.

Buronan Menghadapi Keadilan

Mladic lahir pada 12 Maret 1942 di daerah Kalinovik, Bosnia-Herzegovina.

Mladic dilatih di Akademi Militer Tentara Rakyat Yugoslavia (JNA) di Beograd. Dia pertama kali bertugas di JNA, kemudian di Angkatan Darat Republika Srpska (VRS) yang didirikan di Bosnia-Herzegovina saat Yugoslavia pecah.

VRS didirikan pada awal perang di Bosnia, pada 12 Mei 1992, dan Mladic adalah komandannya. Pasukan JNA di Bosnia juga diubah menjadi unit VRS.

Setelah berakhirnya perang dengan Kesepakatan Dayton 1995, Mladic menjadi buronan selama lebih dari satu dekade sebelum ditangkap dan diadili dari 2012 hingga 2016.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

7 Seruan Rabithah Ulama Muslimin terkait Serangan Rusia di Suriah [1]

7 Seruan Rabithah Ulama Muslimin terkait Serangan Rusia di Suriah [1]

Pemerintah India Menghancurkan Sebuah Masjid di Uttar Pradesh

Pemerintah India Menghancurkan Sebuah Masjid di Uttar Pradesh

Para Dokter: Wabah Covid-19 di Turki Lebih Buruk dari Laporan Resmi Pemerintah

Para Dokter: Wabah Covid-19 di Turki Lebih Buruk dari Laporan Resmi Pemerintah

Lebih dari 20 Organisasi Muslim Eropa Desak Macron Akhiri Retorika Kebencian dan Memecah Belah

Lebih dari 20 Organisasi Muslim Eropa Desak Macron Akhiri Retorika Kebencian dan Memecah Belah

Saudi Perangi Narkoba dengan E-project

Saudi Perangi Narkoba dengan E-project

Baca Juga

Berita Lainnya